Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pencarian Google Bisa Mengetahui Kesehatan Individu

Google bisa mengembangkan algoritma komputasi yang dirancang untuk secara akurat mengidentifikasi kekambuhan psikotik.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 05 September 2020  |  12:20 WIB
Pencarian di Google bisa membantu masyarakat untuk mengidentifiasi jenis penyakit yang diderita - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Pencarian di Google bisa membantu masyarakat untuk mengidentifiasi jenis penyakit yang diderita - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA--Berselancar di dunia maya dengan berbagai mesin pencarian seperti Google merupakan kegiatan biasa yang hampir dilakukan oleh semua orang pada saat ini. Kegiatan ini ternyata dapat menjadi jendela untuk mengetahui kesehatan individu secara keseluruhan.

Penelitian menunjukan pencarian daring dapat memprediksi kekambuhan pada skizofrenia.

Dilansir dari Psychology Today, Psikiater Michael L. Birnbaum mengungkapkan dia dan rekannya mampu menggunakan data riwayat penelusuran daring untuk menginformasikan perawatan klinis untuk masalah kesehatan mental.

"Ini hubungan yang sangat pribadi; komputer kita mungkin tahu lebih banyak tentang kita daripada teman dan keluarga terdekat kita — terutama Google.

Dari penyakit medis hingga pertanyaan sederhana, riwayat penelusuran kami mengungkapkan banyak hal tentang apa yang membuat kami terjaga di malam hari," katanya pada Sabtu (5/9/2020).

Berbeda dengan bidang medis lain, dia menuturkan psikiatri masih hampir sepenuhnya bergantung pada subjektifitas dan gejala yang dilaporkan sendiri.

Kondisi ini memang agak kuno, dan diagnosis serta penundaan pengobatan merupakan rintangan yang signifikan bagi banyak dari mereka yang memiliki kondisi kesehatan mental, seperti gangguan spektrum skizofrenia (SSD).

Sama seperti dokter yang memerintahkan pasien untuk menerima pemeriksaan darah atau menjalani rontgen untuk mendiagnosis penyakit atau membantu mengembangkan rencana perawatan, "di bidang psikiatri, kami mencari alat baru, dan teknologi, untuk membantu kami melakukannya sama," katanya.

Dia mengungkapkan dirinya ingin mengetahui bagaimana menggabungkan riwayat pencarian daring dan memanfaatkan teknologi untuk mengumpulkan data digital yang objektif untuk membantu melengkapi laporan diri dan memfasilitasi keputusan pengobatan yang lebih tepat.

"Kami sudah memiliki beberapa penelitian pendahuluan, dengan hasil yang menjanjikan melihat media sosial, khususnya aktivitas Facebook, untuk memprediksi rawat inap dan episode psikosis," ujarnya.

"Studi Google kami saat ini bertujuan untuk mengembangkan algoritma komputasi yang dirancang untuk secara akurat mengidentifikasi individu dengan SSD dan memprediksi kekambuhan psikotik berdasarkan aktivitas pencarian mereka," tambahnya.

Dia mengungkapkan penelitian yang dilakukannya terhadap individu sehat maupun yang memiliki SSD telah mendapatkan persetujuan dari individu tersebut.

Dalam penelitian tersebut, dirinya mengembangkan algoritme pembelajaran mesin untuk memeriksa 32.733 kueri penelusuran dengan catatan waktu di 123 riwayat penelusuran untuk mengidentifikasi perbedaan waktu aktivitas penelusuran, frekuensi, dan bahasa yang digunakan.

Hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang memiliki SSD melakukan lebih sedikit pencarian, dan pencarian mereka terdiri dari lebih sedikit kata.

Selama periode kambuh, partisipan dengan SSD lebih cenderung menggunakan kata-kata yang berhubungan dengan pendengaran (dengar, dengar, suara), bio (makan, darah, nyeri), persepsi (lihat, sentuh, dengar), dan amarah.

"Mereka cenderung tidak menggunakan kata-kata yang berhubungan dengan kesehatan," katanya.

Aktivitas pencarian yang berkurang mungkin menunjukkan penurunan minat dan keterlibatan dengan lingkungan saat gejala (mendengar suara, meningkatnya keasyikan delusi ) meningkat, dan individu dengan SSD mungkin menjadi kurang berinvestasi dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

google sakit
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top