Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konsumsi Kedelai Bisa Kendalikan Berat Badan, Ini Penjelasannya

Konsumsi kedelai bisa menghambat kenaikan kadar gula darah yang berpengaruh pada pertambahan berat badan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 September 2020  |  13:23 WIB
Pekerja menyortir kedelai yang baru tiba di gudang penyimpanan di Kawasan Kebayoran Lama, Jakarta, Rabu (19/2/2020). - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Pekerja menyortir kedelai yang baru tiba di gudang penyimpanan di Kawasan Kebayoran Lama, Jakarta, Rabu (19/2/2020). - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Jangan remehkan kedelai, banyak manfaat yang terkandung dalam tumbuhan ini. Salah satunya, jika Anda ingin mengendalikan berat badan kedelai bisa menjadi pilihan.

Pakar gizi dari IPB University Dr Rimbawan memaparkan sejumlah kebaikan atau manfaat kedelai bagi kesehatan.

"Kedelai memang mengandung karbohidrat, serat, lemak dan asam lemak dan tentunya protein," kata Rimbawan dalam diskusi daring  yang dipantau di Jakarta, Senin (21/9/2020).

Kandungan protein dalam kedelai tergolong cukup tinggi, yakni 16,6 gram, karbohidrat 9,9 gram, serat enam gram, lemak sembilan gram dan lain sebagainya.

Rimbawan mengatakan kedelai yang mengandung karbohidrat, protein dan lemak tersebut bila dikonsumsi tidak akan cepat menaikkan kadar gula seseorang.

"Istilahnya kita sebut mempunyai indeks glikemik yang sangat rendah," kata Ketua Departemen Gizi Masyarakat Fakultas Ekologi Manusia IPB University tersebut.

Oleh sebab itu, orang yang tergolong sering mengonsumsi kedelai diharapkan kadar gula darahnya tidak cepat naik sehingga membantu kesehatannya.

Menurut dia, apabila kadar gula darah tidak cepat naik, maka hal tersebut juga berimbas pada pengendalian berat badan seseorang.

"Kalau kadar glukosa tidak naik dengan cepat, kita akan merasakan lebih lama dan tidak ingin cepat makan," katanya.

Bagi individu yang mengalami masalah dengan berat badan atau termasuk kategori obesitas, katanya, mengonsumsi kedelai merupakan salah satu solusi.

Selain itu, kedelai memiliki kandungan vitamin dan mineral yang baik untuk kesehatan, di antaranya molybdenum yang berfungsi sebagai kofaktor beberapa jenis enzim penting. Kandungan lainnya adalah Vitamin K1 yang berperan penting dalam pembekuan darah.

Selanjutnya, kedelai mengandung folate/B9 zat gizi penting yang memiliki beberapa fungsi pada tubuh dan berperan penting selama kehamilan.

Tidak hanya itu, dalam kedelai juga terkandung senyawa lain yaitu isoflavones yang berperan sebagai antioksidan yang memiliki berbagai manfaat bagi kesehatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kedelai berat badan

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top