Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ilmuwan Ini Temukan Tes Covid-19 yang Cepat dan Murah, Hasil Seperti PCR

Metode ini menyederhanakan pengujian dengan menghilangkan langkah-langkah reaksi yang mahal, yang memungkinkan peningkatan skala diagnostik.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 September 2020  |  13:08 WIB
Seorang wanita menjalani tes Covid-19 di sebuah klinik darurat di Seoul, Korea Selatan (26/8/2020)./Antara - Reuters/Kim Hong/Ji
Seorang wanita menjalani tes Covid-19 di sebuah klinik darurat di Seoul, Korea Selatan (26/8/2020)./Antara - Reuters/Kim Hong/Ji

Bisnis.com, JAKARTA - Para peneliti di Karolinska Institut telah mengembangkan metode untuk pengujian infeksi COVID-19 yang cepat, murah, dan akurat.

Metode ini menyederhanakan pengujian dengan menghilangkan langkah-langkah reaksi yang mahal, yang memungkinkan peningkatan skala diagnostik.

Hal ini membuat metode ini sangat menarik untuk tempat dan situasi dengan sumber daya terbatas. Hal ini sama menariknya untuk pengujian berulang dan untuk memindahkan sumber daya dari diagnostik mahal ke bagian lain dari rantai perawatan. Studi ini dipublikasikan di Nature Communications.

"Kami mulai mengerjakan masalah pengembangan metode pengujian yang tersedia segera setelah kami melihat perkembangan di Asia dan Eropa selatan, dan sebelum situasi mencapai titik krisis di Swedia," kata peneliti utama Bjorn Reinius, pemimpin penelitian di Departemen Biokimia Medis dan Biofisika di Karolinska Institut dikutip dari Medical Xpress.

"Metode kami sudah selesai secara efektif pada akhir April, dan kami kemudian membuat semua data tersedia secara gratis secara online."

Tes diagnostik untuk Covid-19 itu, didasarkan pada deteksi RNA virus dalam sampel pasien, seperti usap hidung dan tenggorokan, dari mana molekul RNA kemudian harus diekstraksi dan dimurnikan. Pemurnian RNA merupakan penghambat utama untuk proses pengujian, membutuhkan banyak peralatan dan logistik serta senyawa kimia yang mahal.

Menyederhanakan metode saat ini tanpa mengurangi keakuratannya berarti pengujian yang lebih banyak dan lebih cepat dapat dilakukan, yang akan membantu mengurangi laju penularan dan memfasilitasi perawatan tahap awal.

Kelompok penelitian lintas departemen di Karolinska Institutet kini telah mengembangkan metode yang sepenuhnya mengelak dari prosedur ekstraksi RNA, sehingga setelah sampel pasien dinonaktifkan dengan cara dipanaskan, partikel virus tidak lagi menular, ia dapat langsung masuk ke reaksi diagnostik yang mendeteksi keberadaan virus.

Menurut para peneliti, kunci terpenting untuk keberhasilan metode ini adalah prosedur inaktivasi virus di atas dan formulasi baru dari solusi yang digunakan untuk mengumpulkan dan mengangkut bahan sampel yang diambil dari pasien.

"Dengan mengganti buffer koleksi dengan formulasi buffer yang sederhana dan murah, kami dapat mengaktifkan deteksi virus dengan sensitivitas tinggi langsung dari sampel klinis asli, tanpa langkah perantara," kata Dr. Reinius.

Lembaga dan kelompok penelitian di seluruh dunia telah menunjukkan minat yang besar terhadap metode ini sejak versi pertama artikel ilmiah diterbitkan di server pracetak medRxiv. Artikel tersebut telah diperiksa lebih dari 15.000 kali bahkan sebelum ditinjau oleh peneliti lain di lapangan dan secara resmi diterbitkan di Nature Communications.

"Berkat biaya rendah dan kesederhanaan metodenya, ini menjadi pilihan yang sangat menarik di situs dan dalam situasi dengan sumber daya terbatas tetapi kebutuhan mendesak untuk menguji COVID-19," katanya menambahkan.

"Saya pasti ingin lihatlah bahwa tes ini juga digunakan di Swedia, misalnya untuk pengujian berkala yang murah terhadap orang-orang tanpa gejala untuk menghilangkan penyebaran infeksi," tutupnya.

Penyebaran virus corona baru pada akhir tahun 2019 di wilayah China Wuhan dengan cepat meningkat menjadi pandemi global. Tingkat penularan yang relatif tinggi dan sejumlah besar infeksi tanpa gejala menyebabkan kebutuhan yang sangat besar di seluruh dunia akan tes diagnostik yang cepat, terjangkau dan efektif yang dapat dilakukan dalam pengaturan klinis maupun non-klinis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona swab test
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top