Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

1 Juta Orang Disuntik Vaksin Darurat Buatan China

China meluncurkan program penggunaan darurat pada Juli, yang sejauh ini mencakup tiga kandidat vaksin untuk pekerja esensial dan kelompok terbatas lainnya
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 20 November 2020  |  06:51 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Hampir satu juta orang telah menggunakan vaksin COVID-19 eksperimental yang dikembangkan oleh China National Pharmaceutical Group (Sinopharm) melalui program penggunaan darurat negara itu.

China meluncurkan program penggunaan darurat pada Juli, yang sejauh ini mencakup tiga kandidat vaksin untuk pekerja esensial dan kelompok terbatas lainnya meski studi klinis belum selesai untuk membuktikan keamanan dan kemanjurannya.

Tidak ada reaksi merugikan yang dilaporkan dari mereka yang menerima vaksin dalam penggunaan darurat, kata Sinopharm dalam sebuah artikel di media sosial WeChat, mengutip ketua Liu Jingzhen dari wawancara media baru-baru ini.

Dua kandidat vaksin yang dikembangkan oleh China National Biotec Group (CNBG) anak perusahaan Sinopharm dan yang ketiga dikembangkan oleh Sinovac Biotech telah digunakan untuk program darurat.

Tidak jelas vaksin mana yang dirujuk Liu, dan Sinopharm tidak dapat dihubungi untuk berkomentar.

Vaksin Sinopharm, yang menggunakan virus yang tidak aktif yang tidak dapat bereplikasi dalam sel manusia untuk memicu respon imun, memerlukan dua dosis, data registrasi uji klinis menunjukkan.

Vaksin eksperimental sedang menjalani uji klinis Fase 3 di luar negeri yang telah merekrut hampir 60.000 orang, dan sampel darah lebih dari 40.000 peserta telah diambil 14 hari setelah mereka mengambil dosis kedua.

Di antara karyawan proyek konstruksi, diplomat, dan siswa yang pergi ke luar negeri setelah diinjeksi vaksin Sinopharm, tidak ada yang terinfeksi, tambahnya.

Tetapi para ahli telah memperingatkan agar tidak menggunakan data hanya dari program penggunaan darurat, tanpa hasil yang sebanding dari kelompok kontrol standar uji klinis, untuk menentukan keefektifan vaksin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona pandemi corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top