Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden Terpilih AS, Joe Biden Tidak Wajibkan Vaksin Covid-19 di AS

Penelitian di AS menyebutkan hanya 60 persen orang Amerika yang siap menerima vaksin virus corona (Covid-19).
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 05 Desember 2020  |  16:40 WIB
Peneliti menunjukkan vaksin Pfizer. Presiden terpilih AS, Joe Biden tidak mewajibkan masyarakat di Amerika Serikat untuk menerima vaksin virus corona (Covid-19). - ilustrasi
Peneliti menunjukkan vaksin Pfizer. Presiden terpilih AS, Joe Biden tidak mewajibkan masyarakat di Amerika Serikat untuk menerima vaksin virus corona (Covid-19). - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Presiden terpilih Joe Biden mengatakan orang Amerika tidak akan dipaksa untuk mendapatkan vaksin virus corona ketika sudah tersedia di AS.

Statement itu disampaikan sesaat setelah Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) untuk pertama kalinya mendesak warga AS penggunaan masker secara luas di dalam ruangan, kecuali ketika berada di rumah mereka sendiri.

CDC mengatakan AS telah memasuki fase penularan virus tingkat tinggi. Pada Jumat (4/12/2020), AS mencatat lebih dari 2.500 kematian dan hampir 225.000 kasus baru.

AS telah mengkonfirmasi 14,3 juta kasus dan lebih dari 278.000 kematian. Saat berbicara di Wilmington, Delaware, presiden terpilih itu mengatakan tidak perlu mewajibkan vaksin virus corona.

"Saya akan melakukan segala daya saya sebagai presiden untuk mendorong rakyat melakukan hal yang benar dan ketika mereka melakukannya, tunjukkan bahwa itu penting," kata Biden, seperti dikutip melalui BBC, Sabtu (5/12/2020).

Pusat Penelitian Pew mengatakan hanya 60 persen orang Amerika saat ini yang siap untuk menerima vaksin virus corona, naik dari 51 persen yang mengatakan hal yang sama pada September.

Pada hari Kamis (3/12/2020), Biden mengatakan kepada CNN bahwa dia akan dengan senang hati untuk disuntik vaksin di depan umum guna menghilangkan kekhawatiran potensial tentang keamanannya.

Tiga mantan presiden AS yakni Barack Obama, George W Bush dan Bill Clinton juga mengatakan mereka siap untuk disuntik di depan umum.

Biden juga mengulangi seruannya agar orang Amerika memakai masker selama 100 hari ke depan, tindakan yang menurutnya dikombinasikan dengan distribusi vaksin akan menurunkan angka risiko kematian.

Sekitar setengah dari kasus baru adalah hasil penularan dari orang yang terinfeksi namun tidak memiliki gejala apa pun, kata CDC.

CDC menerangkan bahwa pemakaian masker, menjaga jarak secara fisik dan menghindari kegiatan dalam ruangan yang tidak penting dan ruang luar yang padat adalah bagian dari pendekatan "multi-cabang" yang diperlukan untuk menyelamatkan lebih banyak masyarakat hingga vaksin tersedia secara luas dan kehidupan normal dapat dilanjutkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top