Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Covid-19 Inaktif yang Dikembangkan oleh China Diklaim Efisien dan Efektif

Saat ini ada tujuh jenis vaksin COVID-19 yang terlibat dalam perlombaan global panas. Di antara lima jenis yang dikembangkan oleh China, tiga pelari terdepan, yang merupakan vaksin yang tidak aktif, telah mendekati penyelesaian tahap terakhir uji klinis, semuanya kembali dengan hasil yang baik, menurut data yang diperoleh, kata Gao.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 30 Desember 2020  |  15:56 WIB
Vaksin Sinovac - ugm.ac
Vaksin Sinovac - ugm.ac

Bisnis.com, JAKARTA - Gao Fu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China, mengatakan bahwa keputusan China untuk mengembangkan vaksin yang tidak aktif telah terbukti efisien dan efektif.

"Tapi kita perlu ingat bahwa virus adalah musuh bersama kita, bukan negara," Gao dilansir dari Global Times.

Saat ini ada tujuh jenis vaksin COVID-19 yang terlibat dalam perlombaan global panas. Di antara lima jenis yang dikembangkan oleh China, tiga pelari terdepan, yang merupakan vaksin yang tidak aktif, telah mendekati penyelesaian tahap terakhir uji klinis, semuanya kembali dengan hasil yang baik, menurut data yang diperoleh, kata Gao.

Adapun pertanyaan yang banyak orang bertanya-tanya adalah apa perbedaan antara vaksin yang dikembangkan oleh China dan yang oleh AS? Gao menjawab bahwa China telah memilih vaksin yang tidak aktif sementara AS mengembangkan jenis baru, yang disebut vaksin mRNA.

Untuk menjelaskan perbedaannya, Gao mengatakan bahwa China memulai penelitian dan pengembangan vaksin pada awal Januari, ketika para ilmuwan mulai memilih sampel virus corona yang cocok untuk eksperimen.

Salah satu keputusan penting yang dibuat pada saat itu adalah meminjamkan laboratorium tingkat-3 keamanan biologis kepada China National Biotec Group (CNBG), anak perusahaan raksasa biofarmasi China, Sinopharm, yang menyediakan lingkungan yang diperlukan untuk pengembangan vaksin yang tidak aktif.

Karena kurangnya laboratorium serupa, banyak negara di Barat harus meninggalkan pendekatan semacam itu, kata Gao.

"Sebagai perbandingan, mereka melangkah lebih jauh dengan mengembangkan vaksin mRNA, solusi yang lebih umum digunakan untuk pasien yang menderita kanker, tetapi tidak untuk orang biasa," kata Gao, menambahkan bahwa ini adalah pertama kalinya injeksi vaksin semacam itu. dalam tubuh manusia yang sehat, tanpa upaya sukses sebelumnya untuk menyingkirkan kemungkinan efek samping.

"Namun, kita perlu mengingat bahwa viruslah yang menjadi musuh bersama kita, bukan negara tertentu. Kita harus menyatukan upaya kita untuk membunuh virus, dan menjadikan vaksin sebagai barang publik global," Gao menekankan.

Vaksin yang dinonaktifkan bekerja dengan menggunakan partikel virus yang telah dimatikan untuk memaparkan sistem kekebalan tubuh terhadap virus tanpa menimbulkan risiko respons penyakit yang serius, sedangkan mRNA menyuntikkan bagian dari kode genetik virus corona ke dalam tubuh manusia, memicu tubuh untuk membentuk protein virus yang cukup. untuk melatih sistem kekebalan untuk menyerang, menurut laporan BBC pada pertengahan Desember.

Melihat kembali ke asal virus, Gao mengatakan dia dan ilmuwan lain di lapangan telah berspekulasi tentang pembawa hewan yang menularkan virus ke manusia. Namun, tanpa bukti kuat yang ditemukan, dia kini tengah memeriksa kembali apakah virus corona berasal dari kelelawar.

Misteri asal mula virus, infeksi tanpa gejala, dan kemanjuran vaksin masih banyak pertanyaan yang belum terselesaikan terkait pandemi yang membawa dunia ke dalam pergolakan perjuangan, yang karenanya Gao mengingatkan masyarakat untuk tetap sabar dan mempercayai sains


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top