Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Simak! 5 Fakta Donor Plasma Konvalesen untuk Pasien Covid-19

Namun, benarkah terapi plasma darah tersebut benar-benar efektif menyembuhkan pasien Covid-19 dengan gejala berat? Berikut 5 fakta donor plasma konvalesen.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 19 Januari 2021  |  13:56 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mendonorkan plasma darah konvalesen di kantor Pusat PMI di Jakarta  -  Dok. PMI
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mendonorkan plasma darah konvalesen di kantor Pusat PMI di Jakarta - Dok. PMI

Bisnis.com, JAKARTA - Istilah terapi plasma konvalesen atau donor plasma semakin populer. Terapi tersebut diyakini sebagai salah satu metode pengobatan yang efektif untuk pasien Covid-19.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan beberapa menteri kabinet penyintas Covid-19, misalnya Airlangga Hartanto, mendonorkan plasma darah konvalesen kepada Palang Merah Indonesia (PMI). Publik pun bertanya-tanya, seberapa efektif metode tersebut dalam menyembuhkan pasien yang terinfeksi virus Corona.

Dilansir dari laman resmi Hematolog, Selasa (19/1/2021), penggunaan plasma konvalesen merupakan metode yang dikumpulkan dari pasien yang sudah sembuh dari Covid-19 untuk mentransfer antibodi ke tubuh orang lain yang terinfeksi Covid-19.

Namun, benarkah terapi plasma darah tersebut benar-benar efektif menyembuhkan pasien Covid-19 dengan gejala berat? Berikut 5 fakta donor plasma konvalesen:

1. Digunakan 100 Tahun Silam
Terapi plasma konvalesen bukanlah metode baru. Terapi plasma konvalesen telah digunakan sejak lama digunakan, yaitu sejak hampir 100 tahun yang lalu.

Hasil dari rangkaian kasus kecil selama MERS sebelumnya dan wabah virus corona SARS menunjukkan plasma konvalesen aman dan dapat memberikan manfaat klinis, termasuk pembersihan virus yang lebih cepat. Terutama bila diberikan pada awal perjalanan penyakit.

2. Tanpa Efek Samping
Beberapa penelitian yang dilakukan baru-baru ini telah melaporkan penggunaan plasma konvalesen untuk mengobati pasien Covid-19 yang sakit parah atau kritis. Pengobatan tersebut dipercaya tanpa efek samping yang tidak terduga atau serius.

Tim medis di Argentina melakukan percobaan multicenter acak, tersamar ganda, dan terkontrol plasebo mendaftarkan pasien rawat inap dengan pneumonia Covid-19 dalam median 8 hari sejak timbulnya gejala. Namun, metode itu gagal menunjukkan manfaat klinis atau kematian untuk plasma konvalesen Covid-19, meskipun menggunakan unit "titer" yang tinggi.

Percobaan lain di Argentina, dokter melaporkan hasil yang menguntungkan pada subjek lansia setelah penggunaan plasma konvalesen Covid-19 dalam waktu tiga hari setelah timbulnya gejala. Sementara itu, Institut Kesehatan Nasional (NIH) saat ini tidak merekomendasikan untuk atau menentang penggunaan plasma konvalesen Covid-19.

3. Donor Darah
Calon donor plasma konvalesen harus telah mendokumentasikan infeksi SARS-CoV-2 (Covid-19), baik swab positif nasofaring atau positif serologis. Calon pendonor harus bebas gejala selama minimal 14 hari dan memenuhi persyaratan kelayakan donor darah standar.

Saat ini, individu yang sendiri dirawat dengan plasma konvalesen untuk penyakit Covid-19 tidak diizinkan untuk menyumbangkan produk darah, termasuk plasma pemulihan selama 3 bulan. Donor dapat diberikan setiap minggu selama beberapa bulan setelah pembersihan infeksi sebelum titer antibodi mulai menurun.

4. Sudah Diberikan UEA
Pada 23 Agustus 2020, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) AS memberikan otorisasi penggunaan darurat (EUA) plasma konvalesen Covid-19 pada individu yang dirawat di rumah sakit.

EUA menyarankan pengobatan di awal perjalanan penyakit, dan penggunaan unit plasma konvalesen Covid-19 "titer tinggi" sebagaimana diukur dengan pengujian Ig anti-virus spesifik dan kriteria ambang batas titer. Unit plasma konvalesen Covid-19 yang belum menjalani pengujian tersebut, atau tidak memenuhi ambang batas titer, akan dianggap "titer rendah", tetapi masih dapat diberikan di bawah EUA sesuai penilaian dari dokter yang merawat .

5. Tak Cukup Data
Panel pedoman perawatan Covid-19 NIH menyatakan tidak ada cukup data untuk merekomendasikan baik untuk atau menentang penggunaan antibodi monoklonal untuk pengobatan pasien rawat jalan Covid-19 dengan gejala ringan hingga sedang. Mereka juga menunjukkan bahwa obat tersebut tidak boleh digunakan pada pasien rawat inap di luar uji klinis.

Mengingat kendala utama dalam pembuatan, distribusi dan administrasi, serta antibodi, plasma darah konvalesen tidak mungkin tersedia dalam waktu dekat. Lebih dari sebagian kecil pasien yang dicakup oleh EUA, yaitu mereka yang berisiko tinggi untuk komplikasi karena usia, obesitas, diabetes, penyakit kardiovaskular, COPD, penyakit ginjal, merokok, kehamilan, keadaan sistem imun yang terganggu, atau anemia sel sabit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Anies Baswedan plasma donor darah airlangga hartarto Covid-19
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top