Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Covid-19 Pfizer Diklaim Mampu Lawan Varian Baru Virus Corona

Seperti penelitian sebelumnya dari University of Texas Medical Branch, hasil yang dipublikasikan pada hari Rabu menunjukkan bahwa antibodi dalam darah orang yang telah divaksinasi mampu menetralkan versi virus mutan yang dibuat di laboratorium.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  08:14 WIB
Vaksin buatan Pfizer yang disetujui Inggris
Vaksin buatan Pfizer yang disetujui Inggris

Bisnis.com, JAKARTA - Pfizer Inc. dan BioNTech SE menyatakan vaksin Covid-19 mereka akan melindungi dari varian baru virus corona yang muncul di Inggris dengan hasil uji coba laboratorium.

Seperti penelitian sebelumnya dari University of Texas Medical Branch, hasil yang dipublikasikan pada hari Rabu menunjukkan bahwa antibodi dalam darah orang yang telah divaksinasi mampu menetralkan versi virus mutan yang dibuat di laboratorium. Studi ini dipublikasikan di server pracetak BioRxiv sebelum tinjauan sejawat.

Berbeda dengan studi sebelumnya, yang berfokus pada satu mutasi penting, penelitian baru menguji semua 10 mutasi yang terletak pada protein lonjakan virus, yang membantunya mengikat sel-sel dalam inang.

Ini adalah hasil yang menjanjikan tetapi tidak konklusif, karena para ilmuwan terus memantau dengan cermat apakah mutasi pada virus mungkin memerlukan penyesuaian vaksin.

Antibodi dalam darah 16 sukarelawan dalam uji coba vaksin di Jerman sebelumnya sama efektifnya dengan strain mutan yang dibuat di laboratorium seperti melawan virus aslinya. Hasilnya "sangat tidak mungkin virus varian Inggris akan lolos" dari perlindungan vaksin, tulis tim peneliti, yang dipimpin oleh Chief Executive Officer BioNTech Ugur Sahin dilansir dari Bloomberg.

Tim BioNTech tetap siap untuk mengadaptasi vaksin jika diperlukan di masa depan, katanya. Dia menyatakan  mungkin diperlukan penelitian lebih lanjut untuk melindungi dari virus jenis lain di tengah bukti varian lain yang muncul di Afrika Selatan.

Sebuah studi terpisah tentang masalah itu menimbulkan kekhawatiran. Para ilmuwan menemukan bahwa setengah dari sampel darah dari segelintir pasien yang sudah terjangkit Covid-19 tidak memiliki antibodi yang diperlukan untuk melindungi dari varian Afrika Selatan, yang menyebar ke seluruh dunia.

Temuan dari Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan itu, menunjukkan bahwa orang-orang itu mungkin tidak lagi terlindungi dari infeksi ulang.

Di hasil penelitian lainnya, tingkat antibodi berkurang dan risiko infeksi ulang tidak dapat ditentukan, menurut institut tersebut. 

Secara terpisah, studi ketiga dari tim Universitas Rockefeller juga menggarisbawahi pentingnya mencermati efektivitas vaksin terhadap varian. Tim menguji mutasi yang ditemukan dalam varian yang pertama kali ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan, serta sepertiga dari Brasil, dalam sampel darah dari 20 sukarelawan yang mendapatkan vaksin Pfizer-BioNTech atau suntikan serupa dari Moderna Inc. tes, sampel darah donor tidak cukup efektif dalam menetralkan varian.

“Vaksin mungkin perlu diperbarui secara berkala untuk menghindari potensi hilangnya kemanjuran klinis,” tim Rockefeller menulis.

Seperti penelitian lain, pekerjaan mereka disajikan dalam bentuk pra-cetak, sebelum tinjauan sejawat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top