Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Thailand Kembangkan Vaksin Covid-19 'Home Mode'

Pada bulan April, mereka berharap dapat menyuntikkan 72 sukarelawan berusia antara 18 dan 75 tahun dengan ChulaCov19 vaksin yang sedang dikembangkan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Chulalongkorn di Bangkok untuk melawan penyakit menular.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  07:00 WIB
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara
Ilustrasi vaksin Covid-19. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Saat pemerintah Thailand berlomba untuk mendapatkan lebih banyak vaksin Covid-19 dari berbagai sumber, sekelompok ilmuwan medis sedang mempersiapkan uji klinis pertama dari pengobatan rumahan yang mereka kembangkan untuk melawan pandemi.

Pada bulan April, mereka berharap dapat menyuntikkan 72 sukarelawan berusia antara 18 dan 75 tahun dengan ChulaCov19 vaksin yang sedang dikembangkan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Chulalongkorn di Bangkok untuk melawan penyakit menular.

Iklan

“Kami akan menyuntikkan sukarelawan pertama kami pada bulan April, mungkin sekitar akhir bulan. Dalam dua bulan, kita harus mengetahui hasil Tahap 1, yang akan menunjukkan dosis yang tepat, "kata Kiat Ruxrungtham, profesor kedokteran dan direktur pusat penelitian vaksin Universitas Chulalongkorn Chula VRC dilansir dari Channel News Asia.

Secara global, ada beberapa jenis teknologi vaksin yang digunakan untuk COVID-19. ChulaCov19 menggunakan Messenger RNA atau mRNA, yang memungkinkan tubuh menghasilkan protein yang memicu respons imun terhadap virus.

Teknologi tersebut digunakan oleh perusahaan farmasi terkemuka seperti Moderna, Pfizer dan BioNTech. Mereka telah merilis data yang didukung oleh uji klinis skala besar yang menunjukkan bahwa vaksin mereka lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah penyakit pada manusia.

Jenis lain termasuk teknologi vektor virus, yang digunakan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford, dan vaksin yang tidak aktif seperti CoronaVac oleh Biotek Sinovac China.

“Kami memilih mRNA karena kami yakin ini adalah teknologi masa depan. Juga telah dibuktikan bahwa teknologi ini berkembang paling cepat dan melaporkan kemanjuran 94 persen hingga 95 persen pada manusia, yang merupakan tingkat tertinggi, ”kata Kiat.

Timnya berharap untuk menyelesaikan Tahap 1 pada bulan Juni. Mereka kemudian akan melanjutkan ke Tahap 2 dan kemudian Tahap 2B dengan masing-masing 600 dan 5.000 sukarelawan. Jika semua berjalan sesuai rencana, Kiat menambahkan, ChulaCov19 dapat diproduksi di Thailand pada akhir tahun ini.

“Kami melakukan dua hal secara paralel. Kami menyewa pabrik di luar negeri untuk memproduksi vaksin untuk pengujian pada relawan dan pada saat yang sama menyiapkan pabrik di Thailand untuk diproduksi pada akhir tahun ini, ”ujarnya.

Diskusi tentang vaksin COVID-19 semakin intensif di Thailand, menyusul gelombang baru penularan lokal yang dimulai di pasar udang dekat Bangkok pada bulan Desember.

Sebelumnya, negara itu dipuji oleh direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus karena "pendekatan komprehensif" -nya untuk mengatasi pandemi, dengan bulan tanpa transmisi lokal. Tetapi situasinya berubah setelah wabah di pasar makanan laut, diikuti oleh kelompok baru di berbagai bagian Thailand.

Sejak 15 Desember, kementerian kesehatan telah melaporkan lebih dari 3.700 infeksi baru COVID-19. Ratusan kasus yang dikonfirmasi sejak itu telah ditambahkan hampir setiap hari ke penghitungan nasional, yang melebihi 12.600 pada Rabu (20 Januari).

Gelombang baru penularan lokal telah menimbulkan keprihatinan publik dan menekan pemerintah Thailand untuk mengamankan vaksin yang cukup bagi hampir 70 juta penduduk. Menurut Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha, sejauh ini Thailand telah memesan 28 juta dosis vaksin COVID-19 dari dua produsen asing.

2 juta dosis pertama akan disuplai oleh China's Sinovac Biotech antara Februari dan April. Dua puluh enam juta dosis lain akan disediakan oleh AstraZeneca-Oxford untuk mengimunisasi lebih banyak orang di bulan Juni.

“Pemerintah sudah memesan 26 juta dosis untuk 13 juta orang di kelompok risiko dulu. Kami juga telah meminta untuk membeli 35 juta lebih dosis untuk mencakup lebih banyak orang, "kata perdana menteri dalam sebuah posting Facebook pada 15 Januari.

“Untuk menghentikan penyebaran, setidaknya 50 persen penduduk harus divaksinasi, atau bahkan lebih baik, 70 persen. Untuk memvaksinasi 50 persen dari populasi atau 33 juta orang misalnya, kita membutuhkan 66 juta dosis, ”tambahnya.

Ke depan, pemerintah menargetkan untuk mengamankan 63 juta dosis vaksin COVID-19 dari Sinovac Biotech dan AstraZeneca-Oxford dalam tahun ini. Yang terakhir ini juga mendukung pembuatan vaksin lokal Thailand melalui transfer teknologi ke perusahaan farmasi milik kerajaan Siam Bioscience, yang akan memproduksi 200 juta dosis vaksin anti-COVID19 AstraZeneca-Oxford per tahun untuk Thailand dan negara lain.

Sementara itu, Chula VRC terus melanjutkan pengembangan vaksinnya dengan dukungan finansial dari pemerintah dan donor. Menurut Kiat, program penelitian itu bertujuan agar Thailand dapat memproduksi vaksinnya sendiri, lebih siap menghadapi wabah di masa depan, dan pada akhirnya menjadi produsen vaksin.

"Jika ada lebih banyak wabah COVID-19 dalam dua hingga tiga tahun ke depan, kami akan menanganinya dengan cepat," katanya kepada CNA.

“Kami tidak akan takut lain kali. Teknologi ini memungkinkan kami mengembangkan vaksin untuk penyakit lain seperti demam berdarah, alergi, dan kanker. Kami sedang membangun fondasi sehingga kami tidak perlu hanya duduk dan menunggu untuk membeli vaksin tetapi menjualnya sendiri. "

Pusat penelitian vaksin Universitas Chulalongkorn berencana untuk memulai uji klinis pertama dari vaksin anti-COVID-19 pada manusia pada bulan April. (Foto: Chula VRC)

Menurut Kiat, Chula VRC mengharapkan untuk memproduksi 5 juta dosis vaksin COVID19 pada akhir tahun ini dan 20 juta hingga 30 juta dosis setiap tahun di tahun-tahun berikutnya. Pusat tersebut juga berencana menjangkau kelompok rentan di negara tersebut seperti pekerja migran yang tidak terdaftar dalam sistem ketenagakerjaan untuk membantu mereka mengakses vaksin COVID-19.

Selain vaksin mRNA COVID-19, Kiat mengatakan jenis lain juga sedang dikembangkan di Thailand oleh berbagai kelompok peneliti seperti vaksin nabati COVID-19 oleh Baiya Phytopharm yang baru didirikan.

Thailand mengharapkan untuk meluncurkan program vaksinasi untuk masyarakat umum bulan depan. Menurut direktur jenderal Departemen Pengendalian Penyakit Opas Karnkawinwong, program ini dibagi menjadi tiga fase dan setiap penerima akan menerima dua dosis vaksin secara gratis.

Fase pertama dijadwalkan berlangsung antara Februari dan April dan mencakup 2 juta dosis untuk 1 juta penerima.

Vaksin akan diberikan kepada kelompok risiko di lima provinsi dengan tingkat penularan tinggi, yaitu Samut Sakhon, Chonburi, Rayong, Chanthaburi dan Trat. Penerima akan mencakup tenaga medis, petugas kesehatan dan relawan, pihak berwenang yang bekerja untuk mengendalikan pandemi, orang berusia 60 ke atas, dan mereka yang menderita penyakit kronis.

Tahap kedua akan menyusul pada Mei dan Juni, ketika 26 juta dosis vaksin diharapkan didistribusikan kepada 13 juta penerima di kelompok rentan di seluruh negeri. Tahap ketiga akan berlangsung antara akhir tahun ini dan awal 2022.

Selama periode ini, pemerintah menyatakan akan berupaya mengimunisasi sebanyak mungkin warga untuk mengembangkan komunitas kawanan dan menghentikan penyebaran Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top