Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WHO Pastikan Seluruh Negara di Dunia dapat Akses Vaksin Covid-19

Asisten direktur jenderal WHO Mariangela Simao mengatakan badan kesehatan PBB sedang bekerja untuk memastikan akses vaksin virus corona di seluruh dunia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  07:13 WIB
WHO
WHO

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia WHO menyatakan semua orang di dunia yang ingin suntik vaksin akan mendapatkannya.

Asisten direktur jenderal WHO Mariangela Simao mengatakan badan kesehatan PBB sedang bekerja untuk memastikan akses vaksin virus corona di seluruh dunia.

"Tidak ada yang perlu panik, karena Anda akan mendapatkan vaksin," kata Simao, asisten direktur jenderal untuk akses ke obat-obatan, vaksin, dan farmasi dilansir dari CNA.

"Kami telah bekerja sangat keras untuk memastikan bahwa semua negara, semua populasi, memiliki kesempatan untuk mengakses vaksin ini," katanya pada siaran langsung media sosial WHO.

Simao mengatakan bahwa sekitar 50 negara telah memulai kampanye vaksinasi, dengan lebih dari 40 di antaranya adalah negara berpenghasilan tinggi.

Fasilitas COVAX yang dipimpin bersama WHO, upaya pengadaan dan distribusi vaksin yang dikumpulkan secara global, telah mencapai kesepakatan dengan lima produsen untuk 2 miliar dosis vaksin.

Ini bertujuan untuk mendapatkan vaksin bagi 20 persen populasi di setiap negara yang berpartisipasi pada akhir tahun, dengan pendanaan yang tercakup untuk 92 ekonomi berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah yang terlibat.

"Kami mengharapkan dosis pertama mencapai negara-negara pada akhir Februari," kata Simao.

Menurut tinjauan umum WHO tentang kandidat vaksin, 64 telah diuji pada manusia, 22 di antaranya telah mencapai pengujian massal tahap akhir.

173 calon vaksin lebih lanjut sedang dikembangkan di laboratorium dengan tujuan untuk uji coba pada manusia.

Ilmuwan kepala WHO Soumya Swaminathan menyambut baik rangkaian yang "benar-benar luar biasa" tersebut, dengan mengatakan bahwa penting untuk memiliki beragam vaksin dengan sifat berbeda.

Sejauh ini, WHO hanya menyetujui validasi penggunaan darurat untuk vaksin Pfizer-BioNTech dua dosis, yang membutuhkan penyimpanan ultra-dingin.

"Itu masalah di banyak negara," kata Swaminathan.

Dia mengatakan ada vaksin dalam pengembangan yang hanya membutuhkan satu suntikan; vaksin yang dihirup melalui hidung; dan versi yang akan jauh lebih terjangkau daripada yang sudah digunakan.

“Mungkin ada banyak vaksin yang memiliki keunggulan dibandingkan generasi pertama,” kata Swaminathan.

"Yang ingin kami lihat adalah pencegahan penyakit. Pencegahan infeksi adalah pertanyaan lain. Tapi itu sekunder," tambahnya ..

“Kami akan belajar tentang seberapa efektif vaksin ini sebenarnya mencegah penyebaran infeksi dari orang ke orang. Beberapa vaksin menghasilkan kekebalan yang mensterilkan: Mereka menghentikan infeksi, mencegah penyakit.

"Beberapa vaksin tidak menghentikan infeksi tetapi mencegah penyakit. Saat ini kami masih menunggu hasil penelitian untuk mengetahui vaksin COVID mana yang benar-benar akan berhasil mencegah infeksi. Mudah-mudahan seharusnya begitu."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top