Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pejabat China Tuding Amerika Serikat Memulai Pandemi Virus Corona

Muncul teori konspirasi bahwa AS bertanggung jawab atas pandemi virus corona (Covid-19) mulai berkembang di Weibo, situs media sosial di China.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  15:24 WIB
Tenaga medis menggunakan pakaian pelindung khusus saat merawat pasien yang terinfeksi virus corona di Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan, di Wuhan, Provinsi Hubei, China Senin(27/1 -  2020). China Daily via Reuters
Tenaga medis menggunakan pakaian pelindung khusus saat merawat pasien yang terinfeksi virus corona di Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan, di Wuhan, Provinsi Hubei, China Senin(27/1 - 2020). China Daily via Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Seorang juru bicara kementerian luar negeri China menyatakan bahwa Amerika Serikat mungkin menjadi penyebab pandemi virus corona di seluruh dunia. Hal ini menyusul tanggapan kalimat perpisahan Menteri Luar Negeri AS pemerintahan Donald Trump, Mike Pompeo.

Sebelum meninggalkan jabatannya, Pompeo mengulangi teori konspirasi bahwa pandemi bermula dari kecelakaan di sebuah laboratorium di Wuhan. Dia mendesak World Health Organization (WHO) untuk menyelidiki lebih lanjut masalah tersebut.

Dilansir dari Metro UK, Selasa (26/1/2021) dua hari setelah pelantikan Presiden Joe Biden, para pejabat China tampaknya mulai mendorong teori konspirasi mereka sendiri. Pada pekan lalu, pejabat China Hua Chunying menyarankan AS harus membuka Fort Detrick untuk penyelidik.

Instalasi tentara di Maryland itu adalah titik fokus untuk penelitian senjata biologis militer di Amerika Serikat dan telah dikenal untuk mempelajari sejumlah patogen penyakit yang ada sebelumnya seperti cacar dan Ebola.

Dilaporkan oleh Quartz, Chunying menekankan bahwa jika Amerika Serikat benar-benar menghormati fakta, mereka harus membuka laboratorium biologi di Fort Detrick, memberikan transparansi lebih pada masalah seperti 200 lebih bio laboratorium di luar negeri.

“Mereka [AS] juga harus mengundang ahli WHO untuk melakukan penelusuran asal-usul di Amerika Serikat dan menanggapi kekhawatiran dari komunitas internasional dengan tindakan yang nyata,” katanya.

Menyusul pernyataan tersebut, teori konspirasi bahwa AS bertanggung jawab atas pandemi Covid-19 mulai berkembang di Weibo, situs media sosial di China. Terlepas dari teori konspirasi yang beredar di media sosial, ada konsensus luas bawa virus corona menyebar dari hewan ke manusia sebelum wabah Wuhan.

China telah menghadapi kritik dari komunitas internasional karena menunda langkah-langkah yang dapat mengurangi penyebaran virus dan kurangnya transparansi penanganan wabah. Negara itu awalnya memblokir tim penyelidik WHO untuk memasuki misi menemukan sumber virus di negaranya.

Negeri Panda itu akhirnya mengizinkan tim ahli WHO untuk memasuki negaranya pada awal tahun ini. Tim ilmuwan – termasuk para ahli dari Inggris, Australia, Denmark, dan Jepang akan bekerja sama dengan China untuk menyelidiki bagaimana virus berpindah dari hewan ke manusia.

Namun demikian WHO telah memperingatkan bahwa penelusuran ini akan menjadi teka-teki yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dipecahkan dan pasien nol virus corona mungkin tidak akan pernah ditemukan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china amerika serikat Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top