Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Amankah Orang dengan Penyakit Lupus Disuntik Vaksin Covid-19? Ini Penjelasannya

Menurutnya, odapus tidak dilibatkan dalam uji klinis vaksin. Tapi, tidak ada bukti bahwa vaksin akan menghasilkan flare atau gejala memburuk pada odapus.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 15 Februari 2021  |  08:26 WIB
Amankah Orang dengan Penyakit Lupus Disuntik Vaksin Covid-19? Ini Penjelasannya
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA –  Salah satu kekhawatiran vaksinasi dialami oleh orang dengan komorbid yakni efek samping dari vaksin covid-19 dan keamanannya, termasuk pada orang dengan penyakit lupus.

Apakah orang dengan lupus atau odapus aman disuntik vaksin covid-19, dan bagaimana efek sampingnya pada komorbidnya tersebut. Apakah obat yang mereka konsumsi selama ini akan terpengaruh oleh kandungan dalam suntikan vaksin tersebut.

Ketua Satgas Covid-19 IDI Profesor Zubairi Djoerban mengatakan jika umumnya obat lupus tidak akan berpengaruh. Dalam beberapa kasus, terutama yang menggunakan obat imunosupresan yang kuat, dokter akan member instruksi khusus.

Menurutnya, odapus tidak dilibatkan dalam uji klinis vaksin. Tapi, tidak ada bukti bahwa vaksin akan menghasilkan flare atau gejala memburuk pada odapus.

“Flare itu kan ketika gejala lupus memburuk dan odapus akan merasa sakit sebagai akibatnya,” ujarnya dikutip dari akun instagramnya.

Dia menyarankan, lakukan diskusi dengan dokter, sehingga Anda tahu apakah harus dpat vaksin sesuai jadwal atau ditunda.

Profesor Zubairi sendiri menganjurkan orang dengan lupus untuk disuntik vaksin, kecuali ada alasan lain tidak menerima vaksin seperti memiliki riwayat alergi parah.

Dia juga menyatakan odapus tidak lebih rentan terinfeksi Covid-19 selama menerapkan protokol kesehatan yang tepat.

“Artinya, odapus itu harus pakai masker, hindari kerumunan, sering cuci tangan, jaga kesehatan mental dan emosi, plus tetap berhubungan dengan dokter untuk perawatan,” tambahnya.

Dia juga memaprkan efek samping vaksin covid-19 terhadap odapus juga sama dengan orang lain pada umumnya. Yakni efek samping local dan efek samping sistemik.

Untuk yang lokal merasakan nyeri sedikit dan agak kemerahan. Kemudian yang sistemik disertai demam dan mengantuk sebentar.

Namun, dia mengatakan jika odapus baru memulai pengobatan dan mendapat obat methylprednisolone dalam dosis tinggi (32 mg atau 48 mg per hari) sebaiknya vaksinasi ditunda.

Vaksinasi baru bisa dilakukan setelah dosisnya sudah diturunkan menjadi 8 mg per hari yang biasanya 2 bulan setelah dosis tinggi obat sebelumnya.

Dia juga mengimbau pada odapus yang terinfeksi covid-19, harus konsultasi dengan dokter dan jangan menurunkan dosis obat atau menghentikan obat atas keputusan sendiri, harus sesuai dengan anjuran dokter.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lupus Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top