Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejumlah Negara Ramai-ramai Tangguhkan Vaksin Covid-19 Astrazeneca, Ini Alasannya

Austria juga telah berhenti menggunakan sejumlah suntikan AstraZeneca saat menyelidiki kematian akibat gangguan koagulasi dan penyakit akibat emboli paru.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Maret 2021  |  10:31 WIB
Vaksin Covid-19 AstraZeneca.  - Bloomberg
Vaksin Covid-19 AstraZeneca. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah negara telah menyatakan menangguhkan vaksin covid-19 buatan AstraZeneca.

Diantaranya Italia, Denmark dan Norwegia.  Austria juga telah berhenti menggunakan sejumlah suntikan AstraZeneca saat menyelidiki kematian akibat gangguan koagulasi dan penyakit akibat emboli paru.

Keputusan itu menyusul munculnya efek samping yang cukup serius pada penerimanya. Mereka akan menunda pemberian vaksin selama dua pekan.

Adapun efek samping yang dilaporkan adalah pembekuan darah, namun mereka tidak mengatakan berapa banyak laporan pembekuan darah yang ada, 

Otoritas kesehatan Denmark mengatakan keputusan negara untuk menangguhkan suntikan selama 14 hari datang setelah seorang wanita berusia 60 tahun di Denmark, yang diberi suntikan AstraZeneca dari batch yang sama yang digunakan di Austria, mengalami pembekuan  darah dan meninggal.

Otoritas Denmark mengatakan mereka telah menanggapi "laporan kemungkinan efek samping yang serius, baik dari Denmark dan negara-negara Eropa lainnya".

“Saat ini tidak mungkin untuk menyimpulkan apakah ada kaitannya. Kami bertindak lebih awal, itu perlu diselidiki secara menyeluruh, ”kata Menteri Kesehatan Magnus Heunicke dilansir dari Aljazeera.

Menyusul langkah Denmark, Norwegia mengumumkan pada Kamis malam bahwa mereka juga menghentikan penggunaan vaksin AstraZeneca.

"Ini adalah keputusan yang berhati-hati," Geir Bukholm, direktur pencegahan dan pengendalian infeksi di Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia (FHI). FHI tidak menyebutkan berapa lama penangguhan tersebut akan berlangsung.

“Kami menunggu informasi untuk melihat apakah ada hubungan antara vaksinasi dan kasus ini dengan pembekuan darah,” kata Bukholm.

Italia juga mengatakan akan menangguhkan penggunaan batch AstraZeneca yang berbeda dengan yang digunakan di Austria.

Sementara itu AstraZeneca mengatakan bahwa keamanan vaksinnya telah dipelajari secara ekstensif dalam uji coba pada manusia, dan data yang ditinjau oleh rekan sejawat telah mengkonfirmasi bahwa vaksin tersebut secara umum dapat ditoleransi dengan baik.

Produsen obat itu mengatakan vaksinnya tunduk pada kontrol kualitas yang ketat dan tidak ada "kejadian buruk serius yang dikonfirmasi terkait dengan vaksin". Ia juga mengatakan telah melakukan kontak dengan otoritas Austria dan akan mendukung penuh penyelidikan mereka.

Regulator obat Uni Eropa, European Medicines Agency (EMA), mengatakan sejauh ini tidak ada bukti yang menghubungkan AstraZeneca dengan dua kasus di Austria.

Dikatakan jumlah kejadian tromboemboli yang muncul ditandai dengan pembentukan gumpalan darah pada orang yang telah menerima vaksin AstraZeneca tidak lebih tinggi dari yang terlihat pada populasi umum, dengan 22 kasus kejadian serupa dilaporkan di antara tiga juta orang yang telah menerima vaksin. 

Empat negara lain Estonia, Lithuania, Luksemburg dan Latvia juga telah menghentikan inokulasi dari batch sementara penyelidikan berlanjut, kata EMA.

Sejauh ini, 136.090 orang Denmark telah menerima suntikan vaksin AstraZeneca di negara berpenduduk 5,8 juta itu. Negara Nordik juga menggunakan vaksin dari Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Otoritas Kesehatan Denmark mengatakan telah menunda tanggal akhir yang mengharapkan semua warga Denmark telah divaksinasi penuh dalam empat minggu, hingga 15 Agustus, sebagai akibat dari penangguhan.

Sterghios Moschos, seorang ahli biologi molekuler di Universitas Northumbria Inggris, mengatakan bahwa Denmark, Norwegia, dan pemerintah lainnya telah melakukan hal yang benar untuk "menghentikan dan memastikan semuanya baik-baik saja" sebelum melanjutkan penggunaan lebih lanjut.

Spanyol mengatakan sejauh ini belum mendaftarkan kasus pembekuan darah terkait dengan vaksin AstraZeneca dan akan terus memberikan suntikan.

Otoritas obat-obatan Italia Aifa mengonfirmasi bahwa mereka menghentikan penggunaan sejumlah dosis sebagai tindakan "pencegahan", menambahkan bahwa tidak ada hubungan yang telah dibuat antara vaksin dan "kejadian buruk serius" berikutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top