Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenali Gejala dan Penyebab Stroke Ringan serta Cara Pengobatannya

Tidak seperti stroke, stroke ringan sendiri tidak menyebabkan cacat permanen. Karena gejala stroke ringan dan gejala stroke hampir sama, Anda harus segera mencari pertolongan darurat jika mengalami gejala apa pun.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 Maret 2021  |  13:26 WIB
Ilustrasi - Healthmeup
Ilustrasi - Healthmeup

Bisnis.com, JAKARTA - Stroke ringan juga dikenal sebagai serangan iskemik transien (TIA). Ini terjadi ketika bagian otak mengalami kekurangan aliran darah untuk sementara. Ini menyebabkan gejala mirip stroke yang hilang dalam waktu 24 jam.

Tidak seperti stroke, stroke ringan sendiri tidak menyebabkan cacat permanen. Karena gejala stroke ringan dan gejala stroke hampir sama, Anda harus segera mencari pertolongan darurat jika mengalami gejala apa pun.

Mengetahui tanda-tanda stroke ringan dapat membantu Anda mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan sedini mungkin. Sekitar 1 dari 3 orang yang mengalami stroke ringan kemudian mengalami stroke, jadi perawatan dini sangat penting.

Serangan stroke ringan mungkin sulit diidentifikasi, tetapi beberapa gejala mungkin menunjukkan bahwa Anda pernah mengalaminya. Gejala-gejalanya mungkin cepat berlalu.

Gejala stroke ringan yang paling umum adalah sebagai berikut seperti dilansir dari Healthline:

1. Disfasia, gangguan bahasa
2. Disartria, atau kesulitan fisik saat berbicara
3. Perubahan visi
4. Kebingungan
5. Masalah keseimbangan
6. Perasaan geli
7. Tingkat kesadaran yang berubah
8. Pusing
9. Sakit kepala parah
10. Indera perasa yang tidak normal
11. Indera penciuman yang tidak normal
12. Kelemahan atau mati rasa hanya di sisi kanan atau kiri wajah atau tubuh, ditentukan oleh lokasi bekuan darah di otak

Disfasia

Orang dengan stroke ringan mungkin untuk sementara waktu tidak dapat berbicara. Setelah stroke ringan, orang mungkin memberi tahu dokter mereka bahwa mereka mengalami kesulitan mengingat kata-kata selama kejadian. Masalah bicara lainnya mungkin termasuk kesulitan mengucapkan kata atau kesulitan memahami kata-kata.

Kondisi ini dikenal sebagai disfasia. Faktanya, disfasia terkadang merupakan satu-satunya gejala stroke ringan.

Kesulitan berbicara menunjukkan bahwa penyumbatan atau penggumpalan darah yang menyebabkan stroke ringan terjadi di belahan otak dominan.

Kebutaan sementara di satu mata

Kadang-kadang stroke ringan bermanifestasi sebagai gangguan penglihatan tertentu yang dikenal sebagai amaurosis fugax. Amaurosis fugax juga dikenal sebagai transient monocular blindness (TMB).

Pada amaurosis fugax, penglihatan seseorang di satu mata tiba-tiba menjadi redup atau kabur. Dunia berubah abu-abu atau objek terlihat buram. Ini mungkin berlangsung selama beberapa detik atau menit. Paparan cahaya terang bisa memperburuk amaurosis fugax. Anda mungkin tidak dapat membaca kata-kata di halaman putih.

Penyebab dari stroke ringan

Gumpalan darah adalah penyebab utama stroke ringan. Penyebab umum lainnya dari kondisi ini meliputi:

1. Hipertensi, atau tekanan darah tinggi
2. Aterosklerosis, atau penyempitan arteri yang disebabkan oleh penumpukan plak, di dalam atau di sekitar otak
3. Penyakit arteri karotis, yang terjadi ketika arteri karotis internal atau eksternal otak tersumbat (biasanya disebabkan oleh aterosklerosis)
4. Diabetes
5. Kolesterol Tinggi

Gejala stroke ringan bisa berlangsung sesingkat satu menit. Menurut definisi, stroke ringan berlangsung kurang dari 24 jam.

Seringkali, gejala hilang saat Anda pergi ke dokter. Gejala Anda mungkin tidak muncul saat dokter mengevaluasi Anda, jadi Anda harus menjelaskan kejadiannya setelah gejala Anda hilang.

Selain durasi, gejala stroke ringan sama dengan gejala stroke iskemik. Stroke iskemik adalah jenis stroke yang paling umum.
Apa yang harus Anda lakukan jika seseorang mengalami stroke?

Gejala yang datang tiba-tiba dan tanpa peringatan bisa menandakan stroke. “FAST” adalah singkatan untuk membantu Anda mengenali beberapa gejala stroke yang umum.

Bagaimana pengobatan stroke ringan?

Beberapa pilihan pengobatan tersedia. Ministrok tidak menyebabkan kerusakan atau kecacatan jaringan otak yang bertahan lama, tetapi bisa menjadi tanda peringatan awal stroke. Perawatan untuk ministrokes berfokus pada memulai atau menyesuaikan obat yang meningkatkan aliran darah ke otak.

Ini juga membutuhkan identifikasi kelainan yang dapat diperbaiki dokter Anda untuk mengurangi risiko stroke ringan atau stroke di masa depan.

Pilihan pengobatan termasuk obat-obatan, prosedur medis, dan perubahan gaya hidup.

Obat antiplatelet

Obat antiplatelet membuat trombosit Anda cenderung tidak saling menempel untuk mencegah pembekuan darah. Obat-obatan ini meliputi:

1. Aspirin
2. Clopidogrel (Plavix)
3. Prasugrel (Effient)
4. Aspirin-dipyridamole (Aggrenox)

Antikoagulan

Obat-obatan ini mencegah pembekuan darah dengan menargetkan protein yang menyebabkan pembekuan, daripada menargetkan trombosit. Kategori ini meliputi:

1. Warfarin (Coumadin)
2. Rivaroxaban (Xarelto)
3. Apixaban (Eliquis)

Jika Anda menggunakan warfarin, Anda perlu pemantauan ketat dengan tes darah untuk memastikan Anda memiliki dosis yang tepat. Obat-obatan seperti rivaroxaban dan apixaban tidak memerlukan pemantauan.
Intervensi karotis invasif minimal

Ini adalah prosedur pembedahan yang melibatkan akses arteri karotis dengan kateter.

Kateter dimasukkan melalui arteri femoralis di selangkangan Anda. Dokter menggunakan alat seperti balon untuk membuka arteri yang tersumbat. Mereka akan memasang stent atau tabung kawat kecil di dalam arteri pada titik penyempitan untuk meningkatkan aliran darah ke otak.
Pembedahan

Anda mungkin memerlukan pembedahan untuk mencegah stroke di masa mendatang. Jika Anda mengalami penyempitan arteri karotis yang parah di leher Anda dan bukan merupakan kandidat untuk angioplasti dan pemasangan cincin karotis, dokter Anda mungkin merekomendasikan operasi yang disebut endarterektomi karotis.

Dalam prosedur ini, dokter Anda membersihkan arteri karotis dari timbunan lemak dan plak. Ini dapat mengurangi risiko stroke ringan atau stroke lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stroke otak
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top