Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Survei King's College Ungkap Bahayanya Budaya Kerja Pascapandemi

Tanpa dukungan yang lebih bertarget, orang tua dan pengasuh khususnya berisiko menghapus batasan antara pekerjaan dan kehidupan rumah dan beban kerja akan meningkat, menurut survei tersebut.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 15 April 2021  |  09:43 WIB
Ilustrasi work from home - istimewa
Ilustrasi work from home - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pengusaha berisiko menciptakan budaya kerja yang tidak sehat di dunia pasca-pandemi dengan merangkul pekerjaan jarak jauh tanpa fleksibilitas.

Hal ini terungkap dalam sebuah survei yang dipimpin oleh King's College London.

Bisnis perlu menghindari ilusi fleksibilitas sambil tetap mengharapkan staf bekerja dalam waktu lama dan responsif pada waktu yang tidak teratur, menurut penelitian oleh Global Institute for Women’s Leadership di KCL dan firma konsultan kepegawaian Karian and Box.

Hampir semua organisasi yang disurvei mengatakan bahwa mereka merencanakan masa depan yang melibatkan pekerjaan hibrida - terbagi antara lokasi rumah dan kantor - meskipun hanya 36 persen yang mendesain ulang peran pekerjaan dengan mempertimbangkan lebih banyak fleksibilitas.

Tanpa dukungan yang lebih bertarget, orang tua dan pengasuh khususnya berisiko menghapus batasan antara pekerjaan dan kehidupan rumah dan beban kerja akan meningkat, menurut survei tersebut.

Pekerja dan pemberi kerja di seluruh dunia bergulat dengan cara-cara baru untuk beroperasi setelah setahun yang terlihat banyak langkah menjauh dari kantor untuk memperlambat penyebaran Covid-19. Sekitar sepertiga orang dewasa yang bekerja di Inggris Raya saat ini beroperasi penuh waktu dari rumah, menurut data Office for National Statistics.

Dari 254 organisasi yang disurvei oleh King's College, 90 persen responden mengatakan mereka telah meningkatkan dukungan untuk bekerja di rumah, dengan sekitar tiga perempat melakukan lebih banyak untuk membantu staf mereka bekerja secara fleksibel.

Laporan tersebut menyarankan penerapan jam kerja yang dapat diprediksi atau ditetapkan, hari kerja yang terkompresi, pembagian pekerjaan, dan waktu sekolah sebagai cara potensial untuk memastikan fleksibilitas. Laporan dari survei ini juga memperingatkan bahaya tenaga kerja di mana mereka yang lebih sering jauh dari kantor dapat diabaikan untuk promosi dan pengakuan.

“Ini adalah momen untuk mendesain ulang pekerjaan guna mengatasi berbagai masalah yang menghambat kemajuan, dari pola shift yang tidak fleksibel untuk pekerja kunci, hingga budaya kantor yang beracun dan 'selalu aktif',” kata Direktur Global Institute for Women's Leadership Rosie Campbell.

"Pengusaha harus fokus pada hasil, bukan kehadiran fisik, dalam evaluasi kinerja, dan merangkul kesempatan untuk mempertimbangkan bagaimana dan di mana pekerjaan dilakukan untuk menghasilkan hasil terbaik," tambahnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Work From Home pandemi corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top