Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi : Covid-19 dapat Sebabkan Kematian Berbulan-bulan Setelah Infeksi

Studi kedua, yang dirilis oleh CDC pada hari Jumat, juga menemukan gejala yang menetap beberapa bulan kemudian di antara pasien COVID-19 yang awalnya memiliki gejala ringan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 April 2021  |  14:04 WIB
Tenaga medis berupaya menyelamatkan pasien di tengah serangan gelombang kedua Covid-19 di India  -  Express Photo by Amit Chakravarty
Tenaga medis berupaya menyelamatkan pasien di tengah serangan gelombang kedua Covid-19 di India - Express Photo by Amit Chakravarty

Bisnis.com, JAKARTA - Pasien long covid-19 menghadapi banyak ancaman kesehatan, termasuk kemungkinan kematian yang lebih tinggi - hingga 6 bulan setelah mereka tertular virus, menurut sebuah penelitian besar-besaran yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Studi kedua, yang dirilis oleh CDC pada hari Jumat, juga menemukan gejala yang menetap beberapa bulan kemudian di antara pasien COVID-19 yang awalnya memiliki gejala ringan.

Untuk studi Nature, para peneliti memeriksa lebih dari 87.000 pasien COVID-19 dan hampir 5 juta pasien kontrol dalam database federal. Mereka menemukan pasien COVID-19 memiliki risiko kematian 59% lebih tinggi hingga 6 bulan setelah terinfeksi, dibandingkan dengan orang yang tidak terinfeksi.

Temuan itu diterjemahkan menjadi sekitar delapan kematian tambahan per 1.000 pasien selama 6 bulan, karena banyak kematian yang disebabkan oleh komplikasi COVID jangka panjang tidak dicatat sebagai kematian COVID-19, kata para peneliti. Di antara pasien yang dirawat di rumah sakit dan meninggal setelah lebih dari 30 hari, terdapat 29 kematian berlebih per 1.000 pasien selama 6 bulan.

“Sejauh jumlah total kematian akibat pandemi, angka-angka ini menunjukkan bahwa kematian yang kami hitung karena infeksi virus langsung hanyalah puncak gunung es,” Ziyad Al-Aly, MD, penulis senior studi dan direktur dari Pusat Epidemiologi Klinis di Sistem Perawatan Kesehatan Urusan Veteran St. Louis, mengatakan dalam rilis berita dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis dilansir dari Webmd.

Universitas Johns Hopkins mengatakan lebih dari 3 juta orang di seluruh dunia dan sekitar 570.000 orang di Amerika Serikat telah meninggal karena alasan terkait virus corona.

Pasien long covid-19 juga memiliki peluang lebih tinggi untuk jatuh sakit, dan tidak hanya di sistem pernapasan, menurut penelitian tersebut.

Para pasien memiliki tingkat stroke yang tinggi dan penyakit sistem saraf lainnya; masalah kesehatan mental seperti depresi; timbulnya diabetes; penyakit jantung dan masalah koroner lainnya; diare dan gangguan pencernaan; penyakit ginjal; gumpalan darah; nyeri sendi; rambut rontok; dan kelelahan umum.

Pasien sering memiliki kelompok penyakit ini. Dan semakin parah kasus COVID-19, semakin tinggi kemungkinan timbulnya masalah kesehatan jangka panjang, kata studi tersebut.

Peneliti mendasarkan studi mereka pada database perawatan kesehatan dari U.S. Department of Veterans Affairs. Selain 87.000 pasien COVID, database juga memasukkan sekitar 5 juta pasien yang tidak tertular COVID. Veteran dalam penelitian tersebut adalah sekitar 88% laki-laki, tetapi ukuran sampel yang besar termasuk 8.880 perempuan dengan kasus yang dikonfirmasi, kata rilis berita tersebut.

Al-Aly, asisten profesor di Washington University Medical School, mengatakan penelitian tersebut menunjukkan bahwa COVID-19 jangka panjang bisa menjadi "krisis kesehatan besar Amerika berikutnya."

"Studi kami menunjukkan bahwa hingga 6 bulan setelah diagnosis, risiko kematian setelah kasus ringan COVID-19 tidaklah sepele dan meningkat seiring dengan tingkat keparahan penyakit," katanya.

"Mengingat bahwa lebih dari 30 juta orang Amerika telah terinfeksi virus ini, dan mengingat beban COVID-19 yang lama sangat besar, efek penyakit ini akan bergema selama bertahun-tahun dan bahkan beberapa dekade." tambahnya.

Sementara itu, CDC pada hari Jumat merilis studi baru terhadap orang-orang yang memiliki kasus COVID-19 yang lebih ringan. Ditemukan bahwa hampir dua pertiga dari mereka kembali ke dokter dalam waktu 6 bulan sejak infeksi awal dengan gejala baru.

Studi tersebut memvalidasi akun dari banyak penular jarak jauh COVID-19 yang mengatakan bahwa mereka masih sakit beberapa bulan kemudian meskipun infeksi awalnya ringan.

Lebih dari 3.100 kasus ditinjau untuk penelitian ini. Tidak ada pasien yang dirawat di rumah sakit karena infeksi awal mereka. Studi tersebut menemukan bahwa hampir 70%, atau 2.100 orang, dengan infeksi ringan yang dirawat oleh sistem kesehatan Kaiser Permanente di Georgia kembali ke dokter 1 hingga 6 bulan setelah diagnosis awal tersebut, dan hampir 40% perlu menemui spesialis.

Dibandingkan dengan orang yang tidak kembali ke dokter setelah sembuh dari infeksi awal mereka, orang yang bertahan dalam jangka panjang lebih mungkin adalah orang Afrika-Amerika, wanita, dan orang berusia di atas 50 tahun. Sekitar 10% dari mereka diberi diagnosis kedua. infeksi COVID aktif.

“Penyedia layanan kesehatan menggunakan diagnosis infeksi aktif untuk menunjukkan bahwa efek COVID-19 memengaruhi perawatan medis pada saat kunjungan,” penulis studi Alfonso Hernandez-Romieu, MD, mengatakan dalam email. “Oleh karena itu, tidak dapat ditentukan apakah pasien mungkin mengalami gejala infeksi ulang SARS-CoV-2, daripada gejala COVID-19 yang sedang berlangsung,” kata Hernandez-Romieu, yang merupakan bagian dari tim klinis di CDC yang mempelajari jangka panjang. komplikasi COVID-19.

Ahli paru, ahli jantung, ahli saraf, dan ahli kesehatan mental adalah beberapa dari spesialis yang paling sering dikonsultasikan.

Penulis penelitian mengatakan dokter harus menyadari bahwa pasien yang datang kepada mereka mungkin memiliki gejala baru terkait diagnosis COVID sebelumnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top