Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Angka Kematian Akibat Covid-19 Terus Melonjak di India, Parkiran jadi Tempat Krematorium

200.000 orang terjangkit virus Covid-19 ketika gelombang besar infeksi menyerang kota-kota padat dan daerah pedesaan.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 28 April 2021  |  13:27 WIB
Krematorium di India - istimewa
Krematorium di India - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA-- India melewati tonggak sejarah yang suram pada hari ini, Rabu (28/4/21).

Melansir dari apnews, 200.000 orang terjangkit virus Covid-19 ketika gelombang besar infeksi menyerang kota-kota padat dan daerah pedesaan.

Bertambahnya korban membanjiri sistem perawatan kesehatan yang di ambang kehancuran.

Kementerian kesehatan melaporkan rekor satu hari 3.293 kematian akibat Covid-19 dalam 24 jam terakhir, menjadikan total kematian di India di hari ini 201.187.

Ini menjadi negara terpadat kedua di dunia yang mengalami babak pandemi paling gelap.

Negara itu juga melaporkan 362.757 infeksi baru, rekor global baru, yang meningkatkan total keseluruhan 17,9 juta.

Level tertinggi sebelumnya di 350.000 pada hari Senin(26/4) telah menutup rekor lima hari berturut-turut sebagai peningkatan terbesar dalam satu hari di negara mana pun selama pandemi.

India, negara berpenduduk hampir 1,4 miliar orang adalah negara keempat yang melampaui 200.000 kematian, di belakang Amerika Serikat, Brasil, dan Meksiko.

Dan seperti di banyak negara, para ahli percaya infeksi dan kematian akibat virus Covid-19 di India sangat rendah.

Kematian Covid-19 pertama yang diketahui di India terjadi pada 12 Maret 2020, di negara bagian Karnataka selatan.

Butuh lima bulan untuk mencapai 50.000 orang pertama yang tewas.

Korban mencapai 100.000 kematian dalam dua bulan ke depan pada Oktober 2020, dan tiga bulan kemudian pada Januari tahun ini 150.000 kematian.

Kematian melambat hingga pertengahan Maret, hanya meningkat tajam lagi. Selama seminggu terakhir, lebih dari 2.000 orang India tewas setiap hari. India mengira telah melewati pandemi terburuk tahun lalu, tetapi virus itu sekarang menyebar melalui populasi dan sistemnya mulai runtuh.

Rawat inap dan kematian telah mencapai rekor tertinggi, membuat kewalahan petugas kesehatan. Pasien tercekik karena persediaan oksigen rumah sakit sudah habis.

Anggota keluarga yang putus asa mengirim pesan SOS di media sosial, berharap seseorang akan membantu mereka menemukan tabung oksigen, tempat tidur rumah sakit yang kosong, dan obat-obatan penting untuk orang yang mereka cintai.

Krematorium telah tumpah ke tempat parkir, menerangi langit malam di beberapa kota. Dengan sistem perawatan kesehatannya yang tenggelam dengan cepat, India sekarang melihat negara-negara lain untuk menariknya keluar dari rekor lonjakan.

Banyak negara telah menawarkan bantuan, termasuk A.S yang telah berjanji untuk membantu peralatan pelindung diri, tes, dan pasokan oksigen.

AS juga akan mengirimkan bahan mentah untuk produksi vaksin, memperkuat kapasitas India untuk memproduksi lebih banyak dosis AstraZeneca.

Pakar kesehatan mengatakan, pertemuan besar selama festival Hindu dan rapat umum pemilihan besar-besaran di beberapa negara bagian mempercepat lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mereka juga mengatakan perpesanan campur aduk pemerintah dan deklarasi kemenangan yang terlalu dini atas virus tersebut mendorong orang-orang untuk rileks. Tepatnya ketika mereka seharusnya terus mematuhi secara ketat jarak fisik, mengenakan topeng, dan menghindari kerumunan besar.

Ibukota negara New Delhi ditutup, begitu pula negara bagian selatan Maharashtra dan Karnataka.

Beberapa negara bagian lain juga telah memberlakukan pembatasan dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus.

India juga meminta angkatan bersenjatanya untuk membantu memerangi krisis tersebut.

Kepala Staf Pertahanan India, Jenderal Bipin Rawat, mengatakan bahwa pasokan oksigen akan dikeluarkan dari cadangan angkatan bersenjata. Kemudian pensiunan personel medisnya akan bergabung dengan fasilitas kesehatan untuk mengurangi tekanan pada para dokter.

Sementara itu, program vaksinasi India tampak kesulitan. Sejauh ini hampir 10 persen populasi negara telah menerima satu suntikan, tetapi lebih dari 1,5 persen telah menerima kedua vaksin tersebut. Warga India berusia 18 tahun ke atas berhak mendapatkan vaksin mulai Sabtu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top