Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Tips Tetap Waras Hadapi Efek Negatif Berita Covid-19

Jika Anda merasa lelah mendengarkan berita terus-menerus tentang Covid-19, Anda tidak sendirian. Simak lima tips tetap waras menerima informasi dan berita selama krisis pandemi Covid-19.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  23:30 WIB
Ilustrasi stres. Hilangnya orang-orang terdekat, kemarahan dengan sistem yang gagal, hilangnya rutinitas yang diatur dengan baik sebagai ganti strategi bertahan hidup telah menunjukkan pentingnya improvisasi dan adaptasi.  - Reuters/Paul Hackett
Ilustrasi stres. Hilangnya orang-orang terdekat, kemarahan dengan sistem yang gagal, hilangnya rutinitas yang diatur dengan baik sebagai ganti strategi bertahan hidup telah menunjukkan pentingnya improvisasi dan adaptasi. - Reuters/Paul Hackett

Bisnis.com, JAKARTA – Jika Anda merasa lelah mendengarkan berita terus-menerus tentang Covid-19, Anda tidak sendirian.

Melasir dari graziaindia, Senin (10/5/2021), Psikolog Delphina Esther mengungkapkan tugas beratnya untuk meluruskan hal-hal tidak benar pada berita Covid-19 yang membombardir tersebut.

“Dalam praktik saya sebagai psikolog, saya telah bekerja dengan orang-orang yang merasa bersalah karena tidak berbuat cukup, kewalahan untuk menelusuri media sosial dan mengkhawatirkan apa yang dialami semua orang. Inilah yang kita semua rasakan saat ini,” ujarnya.

Sebagai seorang profesional kesehatan mental, ia mengaku seringkali bingung. Hal ini terkait dengan menyeimbangkan antara mendapat dan informasi yang baik.

Berikut beberapa tips untuk tetap waras menerima informasi berita selama krisis pandemi :

1. Bias Negatif

Manusia terprogram untuk mencari hal-hal negatif yang bisa menjadi ancaman bagi kita atau orang yang di cintai. Inilah sebabnya mengapa kekurangan manusia lebih menonjol daripada kekuatannya. Dan itulah yang membuat fakta terkadang menjadi ketakutan dan motivator yang lebih besar daripada peluang. Ketika kita terus dibombardir dengan informasi negatif, bias ini menguat dan membelokkan pandangan dunia kita.

Apa yang dapat Anda lakukan tentang ini? Istirahat dari asupan berita. Bertentangan dengan apa yang saluran berita ingin Anda percayai, lebih sedikit lebih baik. Percayalah bahwa Anda memiliki informasi untuk menjaga diri dan keluarga agar tetap aman. Untuk informasi lebih lanjut, selalu mencari tahu saat diperlukan.

Batasi waktu berita Anda ke jendela kecil setiap hari. Tambahkan juga kabar baik dan positif ke informasi masuk Anda. Bukan ketidaktahuan untuk mencari keseimbangan dalam informasi yang Anda konsumsi.

2. Kecemasan dan OCD

Terus-menerus mendengarkan hal-hal yang berdampak besar pada hidup dan tidak dapat berbuat apa-apa memicu kecemasan bagi kebanyakan orang. Tidak peduli seberapa banyak berusaha, akan ada faktor-faktor yang tidak bisa di kendalikan.

Lakukan tindakan pencegahan yang ada dalam kendali Anda seperti membersihkan secara teratur, memakai masker saat keluar, menjaga jarak saat berada di luar dan mencoba menghindari gerakan yang tidak perlu di luar. Hal ini dapat memastikan keselamatan Anda, dan juga menjaga orang-orang di sekitar Anda tetap aman.

Ikuti jadwal makan dan tidur secara teratur sebanyak mungkin. Bicaralah dengan terapis untuk mengatasi perasaan dan pengalaman ini.

3. Mengkhawatirkan Diri dan Orang Lain

Wajar untuk mengkhawatirkan bahaya di sekitar, terutama ketika setiap aspek kehidupan dibayangi olehnya pandemi. Kadang-kadang dapat diterjemahkan ke dalam mencoba untuk mengontrol tidak hanya perilaku, tetapi juga orang-orang di sekitar.

Meskipun sedikit membantu, hal ini juga dapat menyebabkan ketidaksepakatan dan frustrasi, meningkatkan kekhawatiran dan stres. Ini adalah lingkaran setan yang dapat mengganggu hubungan, keseimbangan, dan kehidupan.

Maka dari itu, berlatihlah bersyukur. Meskipun agak sulit untuk melihat yang baik, tetapi menemukan dan mengakuinya secara aktif meniadakan kekhawatiran. Ini tidak membuatnya hilang sepenuhnya, tetapi menawarkan keseimbangan yang serupa, bekerja melawan bias negatif.

Periksa dengan orang yang Anda cintai, meskipun itu hanya mungkin secara virtual. Buat ritual dengan keluarga dan teman di mana Anda dapat berbagi pengalaman dan saling menyemangati, menonton film atau pertunjukan, bermain game, atau hanya bekerja diam-diam berdampingan.

Memiliki dukungan selama ini membantu untuk tidak merasa sendiri dan memudahkan untuk meminta bantuan. Berbicara dengan seseorang yang Anda percayai.

4. Ketidakpastian Masa Depan

Saat ini terus-menerus terdengar kabar orang-orang yang di-PHK dan sekolah serta perguruan tinggi menunda kursus akademis mereka. Tidak ada tanggal akhir yang pasti dalam tanda dan ketidakpastian mempengaruhi semua secara negatif. Hal ini dapat menyebabkan kecemasan dan kekhawatiran.

Ingatkan diri Anda bahwa ini adalah hal normal baru untuk merasa tidak bisa mengendalikan banyak hal saat ini. Pikirkan hal itu hanya akan membuat Anda frustrasi. Latihan membumi dan teknik perhatian membantu fokus pada saat ini dan bukan pada spiral kekhawatiran, kecemasan, dan emosi berlebihan yang tidak selalu benar.

5. Duka dan Kemarahan

Hilangnya orang-orang terdekat, kemarahan dengan sistem yang gagal, hilangnya rutinitas yang diatur dengan baik sebagai ganti strategi bertahan hidup telah menunjukkan pentingnya improvisasi dan adaptasi.

Kehilangan menimbulkan kesedihan, kemarahan dan frustrasi. Ini mungkin tidak segera disadari karena sibuk bertahan hidup. Akan tetapi, ketika meluangkan waktu sebentar untuk bernafas dan merenungkan semua yang terjadi, itu akan sangat terasa. Ini bisa menjadi membingungkan dan membebani karena tidak dapat menentukan dengan tepat sumber kesusahan.

Duka adalah respons alami terhadap kehilangan. Ini adalah penderitaan emosional yang Anda rasakan ketika sesuatu atau seseorang yang lekat diambil. Seringkali, rasa sakit karena kehilangan bisa sangat membebani.

Ada lima tahap kesedihan yaitu penyangkalan, kemarahan, tawar-menawar, depresi dan penerimaan. Fase-fase ini tidak mengikuti urutan tertentu tetapi terjadi dalam lika-liku.

Beri diri Anda waktu untuk memikirkan tentang apa yang terjadi pada akhir-akhir ini dan mengakuinya. Membuat jurnal memberi ruang untuk merefleksikan diri dan pengalaman kita. Berbagi pemikiran dengan orang lain yang Anda percayai atau dapat dukung akan membantu.

Pandemi dan pengaruhnya pada kehidupan sehari-hari bukanlah sesuatu yang disiapkan. Wajar jika merasa sedikit tersesat dan takut. Berita tentang penderitaan orang-orang dapat membebani sistem sensorik dan emosional.

Berbicara dengan seorang profesional, seperti psikolog, konselor atau pelatih untuk membantu Anda melewati waktu ini sangat penting. Jika melihat orang yang Anda cintai bergumul dengan perasaan ini, hubungi mereka dan tawarkan dukungan dengan cara apa pun yang Anda bisa. Hanya duduk bersama mereka selama ini mungkin menghibur dan membesarkan hati. Tidak apa-apa untuk tidak menjadi kuat sekarang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stress hoax Covid-19
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top