Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Kandungan yang Dilarang dalam Obat Lianhua Qingwen dan Bahayanya

BPOM baru saja mencabut rekomendasi obat lianhua qingwen yang mengandung bahan ephedra yang berbahaya bagi tubuh hingga bisa menimbulkan kematian mendadak
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Mei 2021  |  20:06 WIB
Ini Kandungan yang Dilarang dalam Obat Lianhua Qingwen dan Bahayanya
Gejala meninggal dunia. - princetonshcs.orga

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mencabut rekomendasi produk obat Covid-19 asal China, yaitu Lianhua Qingwen Capsules (LQC). Untuk diketahui, obat LQC yang dicabut rekomendasinya adalah yang tanpa izin edar, dan merupakan produk donasi untuk percepatan penanganan covid-19 di Indonesia.

Ada juga obat lianhua qingwen yang memiliki izin edar sebagai obat tradisional, tapi tidak diperuntukkan bagi pasien covid-19.

Kedua produk tersebut memiliki perbedaan komposisi dengan produk LQC Donasi (tanpa izin edar). Salah satunya adalah kandungan bahan Ephedra seperti yang terdapat pada produk LQC Donasi.

BPOM telah melakukan kajian terkait keamanan dan manfaat kedua produk tersebut dengan hasil Lianhua Qingwen Capsules Donasi biasa digunakan untuk mengobati gejala simptomatik, seperti mempercepat hilangnya demam dan gejala simptomatik lainnya.

BPOM memaparkan salah satu komposisi dari LQC adalah Ephedra. Ephedra merupakan bahan yang dilarang digunakan dalam obat tradisional (negative list) berdasarkan Peraturan Kepala Badan POM Nomor: HK.00.05.41.1384 Tahun 2005 tentang Kriteria dan Tata Laksana Pendaftaran Obat Tradisional, Obat Herbal Terstandar dan Fitofarmaka karena dapat menimbulkan efek yang berbahaya pada sistem kardiovaskular dan sistem saraf pusat.

dr Adam Prabata dalam instagramnya juga menegaskan bahan Ephedra dalam Linhua Qingwen donasi ini bisa berdampak buruk pada sistem jantung, peredaran darah dan saraf pusat manusia.

Dikutip dari Webmd, Ephedra adalah ramuan. Biasanya cabang dan pucuknya digunakan untuk membuat obat, tetapi akar atau seluruh tanaman juga bisa digunakan. Ephedra dilarang di A.S. karena masalah keamanan.

Teh mormon dan ephedra sering kali membingungkan. Teh Mormon atau ephedra Amerika berasal dari Ephedra nevadensis, dan ephedra atau ma huang terutama berasal dari Ephedra sinica. Teh mormon kekurangan bahan kimia (terutama efedrin) yang memberikan efek efedra dan efek samping yang berpotensi serius.

Ephedra digunakan untuk menurunkan berat badan dan obesitas dan untuk meningkatkan kinerja atletik. Ini juga digunakan untuk alergi dan demam; hidung tersumbat; dan kondisi saluran pernapasan seperti bronkospasme, asma, dan bronkitis. Ini juga digunakan untuk pilek, flu, flu babi, demam, menggigil, sakit kepala, ketidakmampuan untuk berkeringat, nyeri sendi dan tulang, dan sebagai "pil air" untuk meningkatkan aliran urin pada orang yang menahan cairan.

Ada banyak perdebatan tentang keamanan ephedra dan perselisihan hukum tentang statusnya. Pada bulan Juni 1997, FDA mengusulkan pembatasan kandungan efedrin suplemen makanan, label peringatan baru untuk produk yang mengandung bahan aktif di ephedra, dan larangan produk kombinasi yang mengandung efedra dan stimulan alami lainnya, seperti guarana dan kacang cola, keduanya di antaranya mengandung kafein dalam jumlah besar.

FDA meninjau banyak laporan kejadian buruk yang melibatkan produk yang mengandung ephedra, dengan 140 laporan menerima tinjauan klinis mendalam oleh FDA dan ahli dari luar. Temuan dari para ahli di luar FDA mendukung temuan awal FDA bahwa ephedra kemungkinan merupakan penyebab dari banyak peristiwa yang dicatat dalam laporan tersebut.

Pada tanggal 30 Desember 2003, FDA mengumumkan pelarangan produk ephedra di AS, efektif April 2004.

Penggunaan Ephedra dilarang oleh National Collegiate Athletic Association, Komite Olimpiade Internasional, dan National Football League.

Ephedra terkadang dipasarkan sebagai obat rekreasi "ekstasi herbal". FDA telah mengumumkan bahwa produk ephedra yang dipasarkan sebagai obat rekreasi tidak disetujui dan obat yang salah merek dapat dikonsumsi oleh pihak berwenang.

Bagaimana cara kerjanya ? Ephedra mengandung bahan kimia yang disebut efedrin yang merangsang jantung, paru-paru, dan sistem saraf dan bisa membahayakan kesehatan manusia.

Dilansir dari harvard.edu.org, obat mengandung ephedra mengandung efedrin kimiawi, senyawa mirip amfetamin yang terkait erat dengan adrenalin. 

Ephedra dapat menyebabkan detak jantung yang lebih cepat dan tekanan darah tinggi. Efek sampingnya termasuk jantung berdebar-debar, mual, dan muntah. Lebih dari 800 reaksi berbahaya telah dilaporkan dengan penggunaan ramuan tersebut. Ini termasuk serangan jantung, stroke, kejang, dan kematian mendadak. Menurut sebuah studi di Annals of Internal Medicine, produk ephedra hanya menghasilkan 1% dari penjualan suplemen herbal di AS, tetapi mereka bertanggung jawab atas 62% laporan terkait herbal ke pusat kendali racun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat herbal Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top