Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

CDC: Orang yang Sudah Suntik Vaksin Lengkap Tidak Perlu Tes Covid-19 Rutin

Pada saat yang sama, mereka yang divaksinasi lengkap harus dites atau dikarantina jika mengalami gejala COVID-19 seperti demam, batuk, dan kelelahan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 05 Juni 2021  |  17:31 WIB
Swab Test -
Swab Test -

Bisnis.com, JAKARTA - Orang yang telah divaksinasi penuh vaksin covid-19 tidak perlu dites secara teratur atau dikarantina, bahkan setelah terpapar dengan seseorang yang sakit, menurut panduan CDC terbaru.

Pada saat yang sama, mereka yang divaksinasi lengkap harus dites atau dikarantina jika mengalami gejala COVID-19 seperti demam, batuk, dan kelelahan.

“Kebanyakan orang yang divaksinasi lengkap tanpa gejala seperti COVID tidak perlu dikarantina, dilarang bekerja, atau diuji setelah terpapar seseorang yang diduga atau dikonfirmasi COVID-19, karena risiko infeksi mereka rendah,” tulis CDC dilansir dari Webmd.

"Namun, mereka tetap harus memantau gejala COVID-19 selama 14 hari setelah terpapar," tambah CDC.

Panduan yang diperbarui didasarkan pada penelitian terbaru yang menunjukkan orang yang divaksinasi menghadapi risiko penyakit serius yang sangat rendah, menurut Associated Press. Bahkan jika orang yang divaksinasi terinfeksi, mereka cenderung tidak menyebarkannya ke orang lain, dan mereka memiliki gejala ringan atau tidak sama sekali.

Ini berarti bahwa orang yang divaksinasi dapat dikeluarkan dari pemeriksaan rutin di tempat kerja, kata CDC, meskipun banyak pengusaha tidak melacak status vaksinasi karyawan mereka. Skrining tetap direkomendasikan bagi mereka yang bekerja di tempat penampungan tunawisma, penjara, dan fasilitas perawatan kesehatan karena risiko wabah COVID-19 yang lebih tinggi.

Orang yang divaksinasi dapat melanjutkan perjalanan domestik tanpa pengujian atau karantina. Untuk perjalanan internasional, warga AS yang kembali dari negara lain masih perlu menunjukkan tes COVID-19 negatif sebelum naik ke rumah terlepas dari status vaksinasi, kata CDC. Siapa pun yang dinyatakan positif COVID-19 tetap harus mengisolasi diri selama 10 hari.

CDC kemungkinan akan melonggarkan pedoman tambahan karena lebih banyak orang mendapatkan vaksinasi tahun ini, AP melaporkan. Banyak flu biasa dan virus menyebabkan gejala yang mirip dengan COVID-19, misalnya, yang dapat menyebabkan pengujian yang tidak perlu di musim gugur.

“Saat kami berlomba untuk membuka kembali, berbagai macam infeksi yang tidak kami uji secara rutin akan menyebabkan gejala yang sama,” Rebecca Wurtz, MD, spesialis penyakit menular di University of Minnesota, mengatakan kepada AP.

"Harus cuci tangan dan pulang kerja, tapi tidak perlu keluar untuk dites," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top