Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Alasan SM Entertainment Tidak Jual Sahamnya ke HYBE

Kesepakatan yang diusulkan HYBE untuk mengakuisisi saham di SM Entertainment akhirnya dibatalkan tahun lalu, tetapi mengapa?
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  14:51 WIB
SM town
SM town

Bisnis.com, JAKARTA – Tahun 2020 lalu, HYBE dilaporkan berusaha untuk menjadi pemegang saham pengendali SM Entertainment. Namun pendiri SM Entertainment, Lee Soo Man akhirnya menolak proposisi tersebut, menurut laporan investasi perbankan.
 
Saat ini, Naver dan Kakao Entertainment adalah pemain kunci dalam menjalankan untuk mengakuisisi semua atau sebagian dari 18,73 persen saham pengendali Lee Soo Man di SM Entertainment, tetapi ada perusahaan lain di atas meja di masa lalu. Media Korea baru-baru ini melaporkan bahwa HYBE mengusulkan untuk mengakuisisi saham SM Entertainment kembali pada tahun 2020 ketika pembicaraan tentang niat Lee Soo Man untuk menjual sahamnya pertama kali beredar di seluruh industri.

SM Entertainment bukanlah agensi K-Pop pertama HYBE yang tertarik untuk diakuisisi. Melansir Koreaboo, Selasa (8/6/2021), kembali pada Juli 2019, ketika perusahaan masih dikenal sebagai Big Hit Entertainment, HYBE mengakuisisi saham di Source Music—mantan agensi dari girl group GFRIEND. Tahun lalu, HYBE juga menjadi pemilik KOZ Entertainment, agensi hiburan yang didirikan oleh solois Zico.

Ditambah lagi, agensi BTS dan TXT juga menjadi pemegang saham mayoritas Pledis Entertainment (agensi SEVENTEEN, NU'EST) setelah membeli 85 persen saham perusahaan pada 2020. Bahkan ada rumor bahwa HYBE tertarik untuk mengakuisisi RBW dan Cube Entertainment di masa lalu.

Kesepakatan yang diusulkan HYBE untuk mengakuisisi saham di SM Entertainment akhirnya dibatalkan tahun lalu, tetapi mengapa?

Orang dalam investasi perbankan mengungkapkan dugaan alasan mengapa Lee Soo Man memutuskan untuk tidak menjual sahamnya kepada HYBE.

Dikatakan bahwa Lee Soo Man menolak tawaran itu karena HYBE sudah memahami cara menjalankan agensi K-Pop dengan sukses. Dengan demikian, ini tidak akan meninggalkan tempat untuk keahliannya di perusahaan. Tampaknya Lee Soo Man berniat untuk tetap menjadi tokoh kunci di industri ini meskipun menjual sahamnya di SM Entertainment.

Ada juga spekulasi bahwa penyelidikan pajak SM Entertainment baru-baru ini, yang melihat perusahaan memerintahkan untuk membayar 20,0 miliar KRW (sekitar US$ 18,0 juta) kepada pemerintah, untuk memainkan peran dalam pembubaran kesepakatan yang diusulkan HYBE, tetapi saat ini tidak ada bukti yang dapat menunjukkan kebenaran spekulasi ini.

HYBE bukan satu-satunya perusahaan yang sebelumnya sedang dalam pembicaraan untuk saham SM Entertainment. Ketika Lee Soo Man mulai berencana untuk menjual sahamnya, ia dilaporkan membahas akuisisi dengan perusahaan-perusahaan Cina seperti Tencent. Tidak mengherankan mengingat bahwa konglomerat teknologi China Alibaba saat ini adalah pemegang saham SM Entertainment terbesar ketiga.

Sekarang, investor yang paling mungkin adalah Naver dan Kakao Entertainment.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

entertainment korea selatan Kpop
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top