Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kondisi Umum yang Terjadi pada Pasien Serangan Jantung

Hasilnya menyoroti bahwa rata-rata, penumpukan arteri dimulai 10 tahun kemudian pada wanita dibandingkan dengan pria.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 21 September 2021  |  12:46 WIB
Serangan jantung - boldsky.com
Serangan jantung - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Para ilmuwan sekarang telah memperingatkan bahwa satu kondisi mendasar, yang relatif umum pada orang dewasa paruh baya, ditemukan pada lebih dari 40 persen pasien penyakit jantung.

Dalam dekade terakhir, penurunan merokok dan meluasnya penggunaan obat penurun kolesterol telah secara signifikan membantu menurunkan kasus penyakit jantung. Kondisi ini, bagaimanapun, masih merupakan ancaman, membunuh jutaan orang setiap tahun. Satu kondisi yang mendasarinya, jika dideteksi sejak dini, dapat membantu ribuan orang mencegah penyakit yang ditakuti itu.

Aterosklerosis yang ditandai dengan penyumbatan pembuluh darah oleh lemak lemak, ditemukan pada sebanyak 40 persen pasien penyakit jantung.

Kondisi ini sebelumnya dikaitkan dengan kejadian penyakit kardiovaskular, seperti serangan jantung dan stroke, tetapi sebuah studi baru telah menentukan seberapa lazim penumpukan arteri pada pasien penyakit jantung.

Penulis studi Göran Bergström mengatakan mengukur jumlah kalsifikasi itu penting, namun tidak memberikan informasi tentang aterosklerosis non-kalsifikasi, yang juga meningkatkan risiko serangan jantung.

Untuk studi itu, para peneliti merekrut peserta berusia antara 50 dan 64, tanpa riwayat serangan jantung atau intervensi jantung sebelumnya.

Serangkaian pemindaian terkomputasi mengungkapkan beberapa derajat aterosklerosis pada lebih dari 42 persen peserta.

Di antara peserta dengan aterosklerosis, 5,2 persen menunjukkan tanda-tanda aliran darah terhambat melalui setidaknya satu arteri koroner sebesar 50 persen atau lebih.

Terlebih lagi, dalam dua persen dari mereka dengan penumpukan arteri, aterosklerosis telah menghalangi aliran darah ke arteri utama yang memasok darah ke sebagian besar jantung.

Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, ketiga arteri koroner tersumbat.

“Pedoman American Heart Association/America College of Cardiology 2019 saat ini untuk pencegahan serangan jantung menyatakan bahwa orang dewasa dengan skor CAC nol dan faktor risiko tingkat menengah berada pada risiko rendah serangan jantung di masa depan. “Kami menemukan bahwa 9,2 persen orang yang sesuai dengan deskripsi itu memiliki aterosklerosis di arteri koroner mereka yang terlihat oleh CCTA. “Salah satu kekuatan CCTA adalah aterosklerosis yang belum terkalsifikasi dapat dideteksi. Kami menemukan bahwa 8,3 persen orang dewasa memiliki satu atau lebih plak yang tidak terkalsifikasi. Aterosklerosis non-kalsifikasi diyakini lebih rentan menyebabkan serangan jantung," paparnya.

Hasilnya menyoroti bahwa rata-rata, penumpukan arteri dimulai 10 tahun kemudian pada wanita dibandingkan dengan pria.

Itu juga lebih sering terjadi pada orang yang lebih tua, berusia antara 60 dan 64 tahun.

Bergström menambahkan: “Penting untuk diketahui bahwa aterosklerosis koroner diam-diam umum terjadi pada orang dewasa paruh baya, dan meningkat tajam seiring dengan jenis kelamin, usia, dan faktor risiko.

“Skor CAC yang tinggi berarti ada kemungkinan besar mengalami obstruksi arteri koroner.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

serangan jantung Gejala Penyakit
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top