Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti Temukan Kaitan Antara Covid-19 yang Parah dan Penyakit Alzheimer

Peneliti menemukan kaitan covid-19 gejala parah bisa memicu penyakit alzheimer
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 11 Oktober 2021  |  15:04 WIB
Peneliti Temukan Kaitan Antara Covid-19 yang Parah dan Penyakit Alzheimer
Ilustrasi - meioambienterio.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Para peneliti melihat tingginya tingkat pasien demensia yang menderita Covid-19 parah secara tidak proporsional, pada awal pandemi. Hipotesis umum adalah bahwa gangguan memori yang terkait dengan neurodegenerasi memengaruhi kemampuan seseorang untuk secara konsisten mengikuti langkah-langkah pengendalian infeksi seperti jarak sosial dan pemakaian masker.
 
Tetapi sebuah studi baru yang dipimpin oleh para ilmuwan dari University College London mengusulkan varian gen kunci, yang diketahui meningkatkan risiko Alzheimer, merangsang respons peradangan tubuh dan dapat menyebabkan kerentanan yang lebih besar terhadap Covid-19 yang parah.
 
Pada tahun 2019, melansir New Atlas, Senin (11/10/2021), tim peneliti menemukan beberapa gen yang dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit Alzheimer. Sebuah studi terpisah tahun lalu menemukan varian di salah satu gen risiko Alzheimer ini, OAS1, berkorelasi dengan hasil Covid-19 yang parah.
 
Studi baru ini, yang diterbitkan dalam jurnal Brain, mengusulkan OAS1 mengatur respons inflamasi sel-sel tertentu. Dan beberapa varian OAS1 meredam respons regulasi yang mengarah ke aktivitas pro-inflamasi, yang dapat menjelaskan bagaimana hal itu meningkatkan risiko Alzheimer dan Covid-19 yang parah.
 
Sementara Alzheimer terutama ditandai dengan penumpukan protein amiloid yang berbahaya dan kusut di otak, penulis utama, Dervis Salih mengatakan, ada juga peradangan luas di otak yang menyoroti pentingnya sistem kekebalan pada Alzheimer.
 
“Kami telah menemukan bahwa beberapa perubahan sistem kekebalan yang sama dapat terjadi pada penyakit Alzheimer dan Covid-19. Pada pasien dengan infeksi Covid-19 yang parah juga bisa terjadi perubahan inflamasi di otak.” kata Salih.
 
Dengan menggunakan satu varian OAS1 tertentu, yang dijuluki rs1131454, penelitian tersebut pertama kali mengkonfirmasi bahwa varian tersebut dapat meningkatkan risiko awal seseorang terkena penyakit Alzheimer hingga 22 persen. Varian ini dianggap sangat umum, dibawa oleh lebih dari 50 persen orang Eropa.
 
Mempelajari mekanisme molekuler varian OAS1 ini, para peneliti menemukan bahwa itu dapat menyebabkan respons peradangan yang terlalu aktif, dan tindakan inilah yang berperan dalam perkembangan Covid-19 yang parah.
 
David Strain, seorang peneliti dari University of Exeter, menyebut studi baru ini “kuat” dan menyarankan temuan itu sesuai dengan apa yang kita ketahui tentang “badai sitokin” yang merupakan bagian dari tahap parah Covid-19.
 
“Kami tahu bahwa salah satu jalur utama dalam perkembangan penyakit Alzheimer adalah peradangan di dalam jaringan otak, dan seiring dengan berkembangnya pemahaman kami tentang pandemi, kami telah melihat banyak kondisi peradangan lainnya disorot sebagai faktor risiko untuk hasil yang buruk, oleh karena itu hasilnya tidak terlalu mengejutkan,” kata Strain, yang tidak mengerjakan penelitian baru ini.
 
Tentu saja, temuan baru ini menimbulkan banyak pertanyaan baru. Salih menunjukkan tim peneliti UCL sekarang sedang melihat peran apa yang dimainkan varian gen ini dalam Covid yang lama, atau bagaimana hal itu dapat memengaruhi beberapa gejala neurologis yang lebih akut yang dapat dikaitkan dengan penyakit tersebut.
 
Salih menjelaskan, mereka juga terus meneliti apa yang terjadi setelah jaringan kekebalan ini diaktifkan sebagai respons terhadap infeksi seperti Covid-19.
 
“Untuk melihat apakah itu mengarah pada efek atau kerentanan yang bertahan lama, atau jika memahami respons imun otak terhadap Covid-19, melibatkan gen OAS1, dapat membantu menjelaskan beberapa efek neurologis Covid-19.” jelasnya.
 
Mungkin hasil yang lebih cepat dari temuan baru ini bisa menjadi cara untuk dengan mudah mendeteksi pasien yang paling berisiko terkena Covid-19. Salih bahkan berspekulasi tes darah sederhana yang mengidentifikasi varian genetik khusus ini dapat berfungsi sebagai cara untuk mengidentifikasi pasien Alzheimer dini.
 
“Jika kita bisa mengembangkan cara sederhana untuk menguji varian genetik ini ketika seseorang dites positif Covid-19, maka dimungkinkan untuk mengidentifikasi siapa yang berisiko lebih besar membutuhkan perawatan kritis, tetapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membawa kita ke sana,” kata Salih.
 
Salih berharap, penelitian ini dapat dimasukkan ke dalam pengembangan tes darah untuk mengidentifikasi apakah seseorang berisiko terkena Alzheimer sebelum mereka menunjukkan masalah memori. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alzheimer Demensia
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top