Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Penyebab Anda Sering Nyeri Sendi, Salah Satunya Karena Depresi

Jika Anda tidak mengalami beberapa kondisi di atas, mungkin nyeri yang Anda rasakan disebabkan oleh depresi. Depresi adalah kondisi kesehatan mental, tetapi gejalanya dapat bermanifestasi bahkan pada kesehatan fisik Anda.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 18 Oktober 2021  |  16:13 WIB
5 Penyebab Anda Sering Nyeri Sendi, Salah Satunya Karena Depresi
Radang sendi - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Nyeri sendi dapat menyerang siapa saja tanpa mengenal usia. Ada beberapa alasan yang tidak dapat dijelaskan mengapa persendian Anda menjadi nyeri dalam sehari.
 
Nyeri sendi yang disebabkan oleh masalah sehari-hari seperti melakukan sesi latihan yang berlebihan atau duduk terlalu lama di posisi yang sama, umumnya hilang dengan sendirinya saat Anda sedikit melakukan peregangan dan melenturkan otot-otot Anda.
 
Tetapi ada kalanya persendian Anda terasa sakit tanpa henti, tanpa sebab, dan rasa sakit mulai bertambah hebat. Nyeri sendi kronis atau berkepanjangan adalah gejala dari beberapa kondisi kesehatan mendasar yang mungkin menjadi lebih bermasalah di masa depan.
 
Selain nyeri terkait persendian karena usia tua, melansir Times of India, Senin (18/10/2021), berikut beberapa kondisi yang dapat melukai persendian Anda.

1. Osteoartritis (OA)

Ini adalah jenis arthritis (peradangan sendi) yang paling sering terjadi. OA disebabkan karena rusaknya tulang rawan dan sendi. Kerusakan ini berkembang seiring berjalannya waktu.
 
Masalah terkait tulang ini umum terjadi pada penuaan dan sebagian besar memengaruhi lutut, pinggul, leher, dan punggung bagian bawah.
 
Kekakuan sendi adalah karakteristik umum dari osteoarthritis. Ini disertai dengan gejala lain seperti rasa sakit yang tajam dan intens yang memburuk dengan gerakan.

2. Rheumatoid arthritis (RA)

Rheumatoid arthritis (RA) adalah masalah lain yang berhubungan dengan sendi, tetapi tidak berkembang karena keausan sendi seperti osteoarthritis. Peradangan ini terjadi akibat sistem kekebalan tubuh yang menyerang jaringannya sendiri.
 
Gejala umum dari kondisi ini termasuk peradangan dan kekakuan pada persendian. Seseorang mungkin juga merasa lelah, demam dan menyaksikan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan saat menderita kondisi ini.
 
Karena merupakan penyakit autoimun, Rheumatoid arthritis tidak dapat disembuhkan. Gejala hanya dapat dikelola dengan antibiotik atau obat resep lainnya.

3. Cedera sebelumnya

Memiliki cedera sebelumnya juga dapat meningkatkan risiko masalah sendi di kemudian hari. Apakah cedera Anda dirawat atau tidak, dalam kedua kasus Anda dapat mengembangkan masalah terkait tulang di kemudian hari.
 
Jika cedera lama Anda menyebabkan masalah, lebih baik berkonsultasi dengan dokter Anda untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

4. Hipotiroidisme

Hipotiroidisme merupakan kondisi ketika kelenjar tiroid  tidak menghasilkan hormon tiroid yang cukup.
 
Setiap gangguan dalam jumlah hormon yang diproduksi oleh tubuh dapat menyebabkan berbagai gejala termasuk nyeri sendi.
 
Kelenjar tiroid yang kurang aktif atau terlalu aktif juga dapat membuat Anda lebih rentan terhadap cedera dan patah tulang. Ini karena kelenjar tiroid bertanggung jawab untuk memproduksi beberapa jenis hormon untuk tubuh yang membantu mengatur tingkat metabolisme tubuh, otot dan fungsi pencernaan, perkembangan otak dan pemeliharaan tulang.

5. Depresi

Jika Anda tidak mengalami beberapa kondisi di atas, mungkin nyeri yang Anda rasakan disebabkan oleh depresi. Depresi adalah kondisi kesehatan mental, tetapi gejalanya dapat bermanifestasi bahkan pada kesehatan fisik Anda.
 
Rasa sakit dan nyeri tak terduga pada persendian yang mungkin Anda alami saat menderita depresi kronis bisa jadi hanya merupakan tanda dari kondisi mental. Mendapatkan pengobatan untuk depresi, baik itu pengobatan atau konseling dapat membantu meringankan masalah nyeri sendi.
 
Tanda-tanda depresi lainnya mungkin termasuk perubahan nafsu makan, gangguan tidur, kesulitan berkonsentrasi, dan perasaan putus asa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tulang nyeri punggung
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top