Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Makanan Pencegah Demensia, Konsumsi 2 Kali Seminggu

Segera konsumsi makanan ini dua kali dalam seminggu untuk cegah demensia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Oktober 2021  |  17:26 WIB
Irisan ikan salmon di pasar swalayan - Reuters/Lucy Nicholson
Irisan ikan salmon di pasar swalayan - Reuters/Lucy Nicholson

Bisnis.com, JAKARTA - Demensia adalah kondisi progresif dan membatasi hidup, yang berarti gejala seseorang semakin memburuk dari waktu ke waktu, dan kondisi tersebut akan memperpendek hidup mereka.

Meskipun demikian, ada beberapa cara untuk membantu mencegah risiko Anda terkena demensia.

Beberapa orang mungkin tidak tahu bahwa Anda dapat mengurangi risiko demensia. Memang, meskipun ada beberapa faktor risiko yang tidak dapat Anda ubah, tapi ada banyak yang dapat Anda ubah.

Ini tidak berarti bahwa Anda pasti tidak mengembangkan kondisi tersebut, tetapi dapat membuatnya lebih kecil kemungkinannya. 

Alzheimer's Society mencatat bahwa ada banyak faktor risiko demensia.

“Risiko mengembangkan kondisi tergantung pada campuran ini dan bervariasi dari orang ke orang. Beberapa di antaranya adalah faktor yang tidak dapat Anda ubah, seperti usia. Tapi ada banyak faktor yang bisa diubah.” tulis mereka dilansir dari Express.

Badan amal tersebut menjelaskan bahwa usia paruh baya dari usia 40-an hingga awal 60-an adalah saat yang tepat untuk mulai mengambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko Anda terkena demensia, meskipun akan membantu untuk mengambil langkah-langkah pada usia berapa pun.

“Perubahan otak yang menyebabkan demensia bisa dimulai bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun sebelum gejalanya berkembang. Jika Anda menjalani gaya hidup sehat sekarang, Anda mengurangi kemungkinan terjadinya perubahan otak ini,” tambahnya.

Banyak dari perubahan ini terkait dengan pola makan dan kebiasaan gaya hidup lainnya.

Alzheimer's Society mengatakan bahwa diet yang sehat dan seimbang dapat mengurangi risiko demensia, serta kondisi lainnya.

Dalam makan makanan seimbang Anda harus makan setidaknya lima porsi buah dan sayuran dan protein dalam sehari. Kebiasaan ini setidaknya dilakukan dua kali seminggu.

Makanan yang tinggi protein termasuk ikan berminyak, kacang-kacangan, kacang-kacangan, telur atau daging.

Badan tersebut menyarankan agar Anda makan ikan setidaknya dua kali seminggu, dan setidaknya satu porsi harus berupa ikan berlemak seperti sarden atau salmon.

"Mereka kaya akan asam lemak omega-3 dan, seperti kacang-kacangan dan telur, merupakan sumber protein yang baik," tambah mereka.

Anda juga harus berolahraga secara teratur untuk mengurangi risiko demensia.

“Melakukan aktivitas fisik secara teratur adalah salah satu cara terbaik untuk mengurangi risiko demensia. Ini baik untuk jantung, sirkulasi, berat badan, dan kesejahteraan mental Anda, ”kata badan itu.

Diet "MIND", kependekan dari Mediterranean-DASH Intervention for Neurodegenerative Delay, juga dapat meningkatkan otak melawan penurunan, menurut Mayo Clinic.

Para peneliti secara aktif berusaha menemukan cara untuk mencegah penurunan otak dengan meningkatkan fungsi kognitif. Faktor risiko yang mengejutkan telah dikaitkan dengan penurunan otak.

Beberapa faktor hanya sedikit meningkatkan risiko seseorang sementara yang lain membuatnya jauh lebih mungkin bahwa orang tersebut akan mengembangkan kondisi tersebut.

"Bagi kebanyakan orang, faktor risiko terbesar untuk demensia adalah penuaan dan gen," Alzheimer's Society memperingatkan.

Kondisi ini mempengaruhi satu dari enam orang di atas usia 80 tahun.

Ada lima jenis demensia yang lebih umum dan ini adalah penyakit Alzheimer, demensia vaskular, demensia dengan badan Lewy, demensia frontotemporal, dan demensia campuran.

Kondisi ini juga dapat mempengaruhi orang di bawah usia 65 tahun, dengan sekitar 42.000 orang di Inggris hidup dengan demensia onset muda menurut Dementia UK.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makanan Demensia
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top