Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Aids Sedunia : Satu Anak Terinfeksi HIV Setiap 2 Menit

Snapshot Global HIV dan AIDS yang baru menunjukkan bahwa satu anak meninggal karena penyebab terkait AIDS setiap lima menit, atau 120.000 anak selama tahun lalu.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  09:29 WIB
Anak-anak minum susu.  - Unicef
Anak-anak minum susu. - Unicef

Bisnis.com, JAKARTA - Ketika dunia berjuang untuk mengatasi pandemi Covid-19 pada tahun 2020, satu anak baru terinfeksi HIV setiap dua menit berjumlah atau setidaknya 300.000 anak dalam setahun, menurut laporan baru oleh UNICEF.

Snapshot Global HIV dan AIDS yang baru menunjukkan bahwa satu anak meninggal karena penyebab terkait AIDS setiap lima menit, atau 120.000 anak selama tahun lalu.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa pandemi Covid-19 yang berkepanjangan memperdalam ketidaksetaraan yang telah lama mendorong epidemi HIV, menempatkan anak-anak yang rentan, remaja, wanita hamil dan ibu menyusui pada peningkatan risiko kehilangan layanan pencegahan dan pengobatan HIV yang menyelamatkan jiwa.

"Epidemi HIV memasuki dekade kelima di tengah pandemi global yang membebani sistem perawatan kesehatan dan membatasi akses ke layanan penyelamat jiwa. Sementara itu, meningkatnya kemiskinan, masalah kesehatan mental, dan pelecehan meningkatkan risiko infeksi pada anak-anak dan perempuan," kata UNICEF. Direktur Eksekutif Henrietta Fore, dalam sebuah pernyataan dilansir dari Times of India.

"Kecuali jika kita meningkatkan upaya untuk menyelesaikan ketidaksetaraan yang mendorong epidemi HIV, yang sekarang diperburuk oleh Covid-19, kita mungkin melihat lebih banyak anak terinfeksi HIV dan lebih banyak anak kehilangan perjuangan melawan AIDS," tambah Fore.

Yang mengkhawatirkan, 2 dari 5 anak yang hidup dengan HIV di seluruh dunia tidak mengetahui status mereka, dan lebih dari separuh anak dengan HIV menerima pengobatan antiretroviral (ART). Beberapa hambatan untuk akses yang memadai ke layanan HIV sudah lama dan umum, termasuk diskriminasi dan ketidaksetaraan gender.

Laporan tersebut mencatat bahwa banyak negara mengalami gangguan signifikan dalam layanan HIV akibat Covid-19 pada awal 2020. Tes HIV pada bayi di negara-negara dengan beban tinggi menurun 50 hingga 70 persen, dengan inisiasi pengobatan baru untuk anak di bawah usia 14 tahun turun 25 persen. hingga 50 persen.

Lockdown berkontribusi pada peningkatan tingkat infeksi karena lonjakan kekerasan berbasis gender, akses terbatas ke perawatan lanjutan, dan kehabisan stok komoditas utama. Beberapa negara juga mengalami pengurangan substansial dalam persalinan di fasilitas kesehatan, tes HIV ibu dan inisiasi pengobatan antiretroviral HIV.

Dalam contoh ekstrem, cakupan ART di antara wanita hamil turun drastis di Asia Selatan pada tahun 2020, dari 71 persen menjadi 56 persen.

Meskipun penyerapan layanan pulih kembali pada Juni 2020, tingkat cakupan tetap jauh di bawah sebelum Covid-19, dan sejauh mana dampak sebenarnya masih belum diketahui. Selain itu, di wilayah yang sangat terbebani oleh HIV, pandemi yang berkepanjangan dapat lebih lanjut mengganggu layanan perawatan kesehatan dan memperlebar kesenjangan dalam tanggapan HIV global, laporan tersebut memperingatkan.

Pada tahun 2020, Afrika sub-Sahara menyumbang 89 persen infeksi pediatrik HIV baru dan 88 persen anak-anak dan remaja yang hidup dengan HIV di seluruh dunia, dengan remaja perempuan enam kali lebih mungkin terinfeksi HIV daripada anak laki-laki. Sekitar 88 persen kematian anak terkait AIDS terjadi di sub-Sahara Afrika.

Meskipun ada kemajuan dalam memerangi HIV dan AIDS, anak-anak dan remaja terus tertinggal di semua wilayah selama dekade terakhir, kata laporan itu.

Cakupan ART global untuk anak-anak jauh di belakang ibu hamil (85 persen) dan orang dewasa (74 persen). Persentase tertinggi anak yang menerima pengobatan ART adalah di Asia Selatan (lebih dari 95 persen), diikuti oleh Timur Tengah dan Afrika Utara (77 persen), Asia Timur dan Pasifik (59 persen), Afrika Timur dan Selatan ( 57 persen), Amerika Latin dan Karibia (51 persen), serta Afrika Barat dan Tengah (36 persen).

Sekitar 15,4 juta anak kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya karena penyebab terkait AIDS tahun lalu. Anak-anak yatim piatu karena AIDS merupakan 10 persen dari semua anak yatim di seluruh dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak hiv/aids
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top