Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati Para Pria, Covid-19 Ternyata Turunkan Kualitas Sperma Selama 3 Bulan

Sistem reproduksi pria dapat menjadi target potensial untuk SARS-CoV-2, karena sel-sel testis di kedua sisi sawar darah-testis mengekspresikan reseptor ACE2. Selanjutnya, sel-sel ini menyimpan seluruh repositori reseptor dan enzim pemroses ligan (ACE1 dan ACE2) yang mendukung kaskade pensinyalan angiotensin.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  10:36 WIB
ilustrasi - dailymail.co.uk
ilustrasi - dailymail.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah studi terbaru mengungkapkan bahwa virus corona ternyata juga memengaruhi kualitas sperma pria yang telah terinfeksi.

Sistem reproduksi pria dapat menjadi target potensial untuk SARS-CoV-2, karena sel-sel testis di kedua sisi sawar darah-testis mengekspresikan reseptor ACE2. Selanjutnya, sel-sel ini menyimpan seluruh repositori reseptor dan enzim pemroses ligan (ACE1 dan ACE2) yang mendukung kaskade pensinyalan angiotensin.

Tujuan dari studi baru yang diterbitkan dalam Fertility and Sterility adalah untuk menentukan apakah SARS-CoV-2 dapat melintasi penghalang darah-testis dan dideteksi dalam air mani manusia setelah infeksi. Lebih lanjut, para peneliti tertarik untuk mengevaluasi apakah SARS-CoV-2 dapat berdampak negatif pada parameter sperma dan kesuburan. Demikian dilansir dari News Medical.

Uji coba observasional prospektif ini memerlukan validasi sistem uji asam ribonukleat (RNA) SARS-CoV-2 untuk mendeteksinya dalam air mani (tes SpermCOVID).

Memperhatikan laporan sebelumnya tentang cedera tubulus seminiferus yang signifikan, pengurangan sel Leydig, dan peradangan limfositik ringan pada testis pasien COVID-19, para peneliti juga tertarik untuk menilai keberadaan dan kuantitas titer antibodi SARS-CoV-2 dalam serum dan air mani setelahnya. COVID-19. Untuk tujuan ini, mereka berharap informasi ini akan membantu mereka dalam mengukur peran respon imun dalam penurunan kualitas sperma.

Temuan studi

Studi ini melibatkan 120 peserta yang telah pulih dari infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi. Usia rata-rata pasien adalah sekitar 35 tahun, yang memiliki indeks massa tubuh rata-rata (BMI) sekitar 25. Diketahui hasilnya mereka mengalami penurunan kualitas sperma selama 3 bulan.

Sebelas peserta penelitian dicirikan sebagai obesitas karena BMI yang melebihi 30, sementara 16 peserta penelitian memiliki penyakit penyerta lainnya. Selain itu, sebagian besar peserta tidak memiliki anak, dan delapan melaporkan masalah kesuburan.

Tes SpermCOVID PCR tidak mendeteksi RNA SARS-CoV-2 di salah satu dari 120 sampel sperma rata-rata sekitar 53 hari setelah diagnosis COVID-19 awal mereka.

Sebanyak 118 sampel dianalisis parameter kualitas sperma pada rata-rata 54 hari setelah infeksi SARS-CoV-2. Temuan mengungkapkan bahwa 25% dari semua sampel adalah oligozoospermia, 44,1% ditemukan memiliki asthenozoospermia, dan dua pertiga memiliki teratozoospermia. Khususnya, morfologi sperma lebih terpengaruh daripada motilitas sperma, sedangkan konsentrasi sperma paling sedikit terpengaruh.

Sekitar seperempat dari peserta penelitian memiliki parameter sperma yang sepenuhnya normal. Sementara itu, 25,4% memiliki dua parameter semen abnormal yaitu 9 untuk oligozoospermia dan teratozoospermia, 21 dengan asthenozoospermia dan teratozoospermia, dan 17,8% memiliki tiga parameter semen yaitu oligozoospermia, asthenozoospermia, dan teratozoospermia.

Mayoritas parameter klinis atau komorbiditas yang diakui sebagai faktor risiko COVID-19 parah tampaknya tidak mengganggu sebagian besar parameter kualitas sperma. Namun, usia dikaitkan dengan indeks fragmentasi asam deoksiribonukleat (DNA) yang lebih tinggi (DFI) dan kepadatan yang lebih rendah. Selain itu, tingkat keparahan infeksi dikaitkan dengan skor motilitas dan morfologi yang lebih rendah, sedangkan gejala demam atau skor gejala total tidak mempengaruhi kualitas sperma.

Peserta memperoleh jumlah sperma di bawah 15 juta/mL enam kali lebih sering ketika diuji dalam satu bulan setelah infeksi SARS-CoV-2 dibandingkan dengan ketika mereka diuji setelah dua bulan. Lebih lanjut, jumlah pria yang lebih tinggi menghasilkan spermatozoid progresif kurang dari 32% dalam bulan pertama setelah infeksi dibandingkan dengan antara satu dan dua bulan dan lebih dari dua bulan setelah infeksi.

Di sisi lain, total motilitas menurun menjadi kurang dari 40% pada proporsi pria yang lebih tinggi segera setelah infeksi, dibandingkan dengan 26% antara satu dan dua bulan dan 21% setelah dua bulan. Sebaliknya, morfologi sperma tampaknya tidak terpengaruh oleh selang waktu setelah COVID-19. Namun, penurunan campuran reaksi antiglobulin (MAR) imunoglobulin G (IgG) dan peningkatan MAR IgA terdeteksi dengan meningkatnya jeda waktu setelah infeksi.

Diamati bahwa kerusakan DNA spermatozoa paling menonjol dalam bulan pertama setelah COVID-19. Demikian pula, rata-rata pewarnaan DNA tinggi (HDS) lebih besar pada kelompok dengan selang waktu pendek dibandingkan dengan kelompok dengan selang waktu menengah dan panjang sejak infeksi.

Sampel yang diuji satu bulan setelah pulih dari infeksi SARS-CoV-2 dikaitkan dengan penurunan motilitas sperma, pengurangan total sel sperma, dan konsentrasi sel sperma per mililiter yang lebih rendah. Selanjutnya, titer antibodi IgG serum anti-spike 1 dan anti-S1-receptor-binding domain (RBD) ditemukan berbanding terbalik dengan motilitas sperma dan jumlah sel.

Dalam 61% sampel air mani, antibodi anti-sperma IgA (ASA) terdeteksi. Selanjutnya, dalam satu peserta, persentase spermatozoa positif IgA ASA berada di atas 40%, dengan demikian, menunjukkan infertilitas imunologis.

Pada 14 subjek, persentase spermatozoa positif IgA ASA menjelaskan penurunan fertilitas, sedangkan IgG ASA lebih jarang terdeteksi. Skor keparahan oligo-astheno-teratozoospermia (OAT) global sangat berkorelasi dengan peningkatan kadar antibodi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sperma Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top