Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ahli Virologi : Omicron Mungkin Menjadi Varian Covid Terakhir yang Menjadi Perhatian

Omicron adalah varian dengan kemampuan menyebar yang maksimal. Dia mengatakan, Omicron mungkin tidak akan menjadi lebih baik karena dibatasi oleh kemungkinan genetik.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  09:55 WIB
Ilustrasi hasil tes Covid-19 varian Omicron - The Guardian
Ilustrasi hasil tes Covid-19 varian Omicron - The Guardian

Bisnis.com, JAKARTA - Sama seperti makhluk hidup yang ada di muka bumi, virus juga berevolusi, meskipun hingga saat ini masih menjadi perdebatan apakah virus itu hidup atau tidak. Tetapi, fakta ini menjadi sangat jelas selama pandemi, karena variants of concern baru muncul setiap beberapa bulan.

Peneliti posdoctoral, imunologi dan ahli virologi Universitas Cambridge Ben Krishna menyebutkan, beberapa varian baru ini bahkan lebih baik dalam menyebar dari orang ke orang, yang pada akhirnya menjadi dominan karena mereka mengalahkan versi SARS-CoV-2 yang lebih lambat, virus yang menyebabkan Covid-19.

"Peningkatan kemampuan penyebaran ini telah dianggap berasal dari mutasi pada protein lonjakan proyeksi berbentuk jamur di permukaan virus yang memungkinkannya untuk mengikat lebih kuat pada reseptor ACE2," kata Ben.

Sebagai informasi, ACE2 adalah reseptor yang terdapat di permukaan sel manusia, yang menempel pada permukaan beberapa sel organ, dan merupakan tempat virus menempel untuk masuk dan mulai bereplikasi.

Melansir The Conversation, Kamis (23/12/2021), mutasi ini memungkinkan varian Alfa dan kemudian varian Delta, menjadi dominan secara global. Dan para ilmuwan mengharapkan hal yang sama terjadi dengan Omicron.

Namun, virus tidak dapat meningkat tanpa batas.

Merujuk pada hukum biokimia, Ben menuturkan, virus pada akhirnya akan mengembangkan protein lonjakan yang mengikat ACE2 sekuat mungkin.

Pada saat itu, kemampuan SARS-CoV-2 untuk menyebar di antara orang-orang tidak akan dibatasi oleh seberapa baik virus dapat menempel di luar sel.

Lebih lanjut Ben mengatakan, faktor-faktor lain akan membatasi penyebaran virus, seperti seberapa cepat genom bereplikasi, seberapa cepat virus dapat memasuki sel melalui protein TMPRSS2, dan seberapa banyak virus yang dapat dilepaskan oleh manusia yang telah terinfeksi.

"Pada prinsipnya, semua ini pada akhirnya harus berkembang ke performa puncak," katanya.

Lantas apakah Omicron sudah mencapai puncak ini? Ben mengatakan, tidak ada alasan yang baik untuk berasumsi bahwa memang demikian.

Studi "gain of function", yang melihat mutasi apa yang dibutuhkan SARS-CoV-2 untuk menyebar lebih efisien, telah mengidentifikasi banyak mutasi yang meningkatkan kemampuan protein lonjakan untuk mengikat sel manusia yang tidak dimiliki Omicron.

"Selain itu, perbaikan dapat dilakukan pada aspek lain dari siklus hidup virus, seperti replikasi genom, dan yang telah saya sebutkan sebelumnya," katanya.

Ben mencoba mengasumsikan bahwa Omicron adalah varian dengan kemampuan menyebar yang maksimal. Dia mengatakan, Omicron mungkin tidak akan menjadi lebih baik karena dibatasi oleh kemungkinan genetik.

"Dengan cara yang sama seperti zebra yang tidak mengembangkan mata di belakang kepala mereka untuk menghindari pemangsa, masuk akal bahwa SARS-CoV-2 tidak dapat mengambil mutasi yang diperlukan untuk mencapai maksimum teoretis karena mutasi tersebut perlu terjadi sekaligus, dan itu terlalu kecil kemungkinannya untuk muncul," terangnya.

Bahkan dalam skenario dimana Omicron adalah varian terbaik dalam penyebaran antar manusia, menurutnya varian baru akan muncul untuk menangani sistem kekebalan manusia.

Setelah manusia terinfeksi virus apapun, sistem kekebalan akan beradaptasi dengan membuat antibodi yang menempel pada virus untuk menetralisirnya, dan sel T pembunuh akan menghancurkan sel yang terinfeksi.

Antibodi adalah potongan protein yang menempel pada bentuk molekul spesifik virus, dan sel T pembunuh mengenali sel yang terinfeksi melalui bentuk molekul juga.

Oleh karena itu, SARS-CoV-2 dapat menghindari sistem kekebalan dengan bermutasi sehingga bentuk molekulnya berubah di luar pengenalan sistem kekebalan.

"Inilah sebabnya mengapa Omicron tampaknya berhasil menginfeksi orang dengan kekebalan sebelumnya, baik dari vaksin atau infeksi dari varian sebelumnya. Mutasi yang memungkinkan lonjakan untuk mengikat ACE2 lebih kuat juga mampu mengurangi kemampuan antibodi untuk mengikat virus dan menetralisirnya," jelasnya.

Yang terpenting, tambahnya, paparan infeksi sebelumnya tampaknya masih melindungi kita dari penyakit parah dan kematian, meninggalkan kita dengan 'kompromi" dimana virus dapat bereplikasi dan menginfeksi kembali, tetapi kita tidak mengalami sakit parah seperti saat pertama kali terinfeksi.

Di sinilah letak masa depan yang paling mungkin untuk virus ini. Bahkan bila virus berperilaku layaknya gamer profesional dan akhirnya mampu memaksimalkan semua statistiknya, menurut Ben, tidak ada alasan untuk berpikir bahwa itu tidak akan bisa dikendalikan dan dibersihkan oleh sistem kekebalan.

"Mutasi yang meningkatkan kemampuan penyebarannya tidak banyak meningkatkan kematian," katanya, menambahkan bahwa virus yang telah dimaksimalkan ini kemudian akan bermutasi secara acak, berubah cukup lama hingga tidak dapat dikenali oleh pertahanan adaptasi sistem kekebalan, yang memungkinkan terjadinya gelombang infeksi ulang.

Sementara itu, virus influenza juga dapat memiliki pola mutasi yang serupa dari waktu ke waktu, yang dikenal sebagai " antigenic drift", yang menyebabkan infeksi ulang. Setiap tahun, virus flu baru tidak selalu lebih baik dari tahun lalu, hanya saja cukup berbeda. Mungkin, bukti terbaik untuk kemungkinan SARS-CoV-2 ini adalah bahwa 229E, virus corona yang menyebabkan flu biasa, sudah melakukannya.

Oleh karena itu, menurutnya, Omicron tidak akan menjadi varian terakhir, tetapi mungkin merupakan varian terakhir yang menjadi perhatian.

Jika kita beruntung dan perjalanan pandemi ini sulit diprediksi, menurutnya SARS-CoV-2 kemungkinan akan menjadi virus endemik yang perlahan bermutasi seiring berjalannya waktu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top