Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Gizi Nasional: 8 Tips Cegah Obesitas pada Anak

Berikut 8 tips yang bisa Anda lakukan untuk mencegah obesitas pada anak-anak menyambut Hari Gizin Nasional 25 Januari 2022.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 25 Januari 2022  |  15:30 WIB
Ilustrasi anak mengonsumsi fast food yang bisa menimbulkan obesitas - Freepik
Ilustrasi anak mengonsumsi fast food yang bisa menimbulkan obesitas - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA – Hari Gizi Nasional (HGN) jatuh setiap 25 Januari. Tahun ini, Indonesia telah memperingati Hari Gizi Nasional ke-62. Dalam memperingati Hari Gizi Nasional 2022, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengusung tema “Aksi Bersama Cegah Stunting dan Obesitas” di Indonesia.

Obesitas memang masih menjadi problematika yang belum berujung. Obesitas merupakan masalah kesehatan umum yang ditandai dengan persentase lemak tubuh yang tinggi. Indeks massa tubuh (BMI) 30 atau lebih tinggi merupakan indikator obesitas.

Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) menunjukkan angka prevalensi obesitas di Indonesia cenderung kian meningkat. Pada 2017, previlensi obesitas menduduki angka 10,5 persen, lalu menjadi 14,8 persen pada 2013.

Prevalensi obesitas di RI terus merangkak naik ke angka 21,8 persen di Riskesdas 2018. Penyebabnya, antara lain perubahan gaya hidup dan anggapan bahwa obesitas bukan penyakit.

Selain faktor genetik, faktor lingkungan yang meliputi gaya hidup juga berpengaruh besar. Peningkatan angka obesitas umumnya dikaitkan dengan kebiasaan seseorang yang mengkonsumsi makanan dengan jumlah energi lebih dari yang dibutuhkan.

Pencegahan obesitas dimulai sejak usia muda. Sangat penting untuk membantu kaum muda mempertahankan berat badan yang sehat tanpa berfokus pada timbangan.

Berikut 8 tips yang bisa Anda lakukan untuk mencegah obesitas pada anak-anak seperti dilansir dari Healthline, Selasa (25/1/2022).

1. Berikan ASI Eksklusif

Satu analisis 2014 dari sumber terpercaya menyebutkan 25 penelitian menemukan bahwa menyusui dikaitkan dengan penurunan risiko obesitas pada masa kanak-kanak. Namun, penelitian lanjutan terkait peran menyusui dalam pencegahan obesitas sangat diperlukan. 

2. Porsi Makan yang Sesuai

American Academy of Pediatrics menjelaskan bahwa balita tidak membutuhkan makanan dalam jumlah besar. Dari usia 1 hingga 3 tahun, setiap inci tinggi badan harus setara dengan sekitar 40 kalori dari asupan makanan.

3. Kenalkan Makanan Sehat

Dorong anak Anda untuk mencoba berbagai buah, sayuran, dan protein yang berbeda sejak usia dini. Seiring bertambahnya usia, mereka mungkin akan terbiasa mengkonsumsi makanan sehat tersebut.

4. Beri Contoh yang Baik

Mengubah kebiasaan makan sebagai sebuah keluarga memungkinkan anak-anak untuk terbiasa mengkonsumsi makan sehat sejak dini. Ini akan memudahkan mereka untuk terus mengikuti kebiasaan makan yang baik saat mereka tumbuh dewasa.

5. Anjurkan Makan Perlahan

Makan berlebihan bisa terjadi jika Anda makan saat tidak lapar. Kelebihan bahan bakar ini akhirnya akan disimpan sebagai lemak tubuh dan dapat menyebabkan obesitas. Dorong anak Anda untuk makan hanya ketika mereka merasa lapar dan mengunyah lebih lambat untuk pencernaan yang lebih baik.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak gizi obesitas
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top