Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kekurangan Sel Darah Merah: Kenali Gejala, Penyebab, dan Pengobatan Anemia

Tanda dan gejala anemia bervariasi tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan anemia. Penyakit anemia juga bisa dicegah. Simak caranya
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  15:06 WIB
Ilustrasi sel darah merah - Istimewa
Ilustrasi sel darah merah - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA—Anemia adalah suatu kondisi di mana Anda kekurangan sel darah merah yang sehat untuk membawa oksigen yang cukup ke jaringan tubuh Anda. Memiliki anemia juga disebut sebagai hemoglobin rendah yang dapat membuat Anda merasa lelah dan lemah.

Dilansir dari Mayo Clinic, Rabu (25/5/2022), ada banyak bentuk anemia, masing-masing dengan penyebabnya sendiri. Anemia bisa bersifat sementara atau jangka panjang dan dapat berkisar dari ringan hingga berat.

Gejala Anemia

Tanda dan gejala anemia bervariasi tergantung pada penyebab dan tingkat keparahan anemia. Tergantung pada penyebab anemia Anda, Anda bisa juga tidak memiliki gejala. Berikut tanda dan gejala anemia:

- Kelelahan

- Kelemahan

- Kulit pucat atau kekuningan

- Detak jantung tidak teratur

- Sesak napas

- Pusing atau sakit kepala ringan

- Nyeri dada

- Tangan dan kaki dingin

- Sakit kepala

- Penyebab anemia

Penyebab Anemia

Berbagai jenis anemia memiliki penyebab yang berbeda, yaitu:

1. Anemia defisiensi besi

Jenis anemia yang paling umum ini disebabkan oleh kekurangan zat besi dalam tubuh Anda. Sumsum tulang Anda membutuhkan zat besi untuk membuat hemoglobin. Tanpa zat besi yang cukup, tubuh Anda tidak dapat memproduksi hemoglobin yang cukup untuk sel darah merah.

2. Tanpa suplementasi zat besi

Anemia jenis ini banyak terjadi pada ibu hamil. Ini juga disebabkan oleh kehilangan darah, seperti dari perdarahan menstruasi yang berat; bisul di perut atau usus kecil; kanker usus besar; dan penggunaan beberapa obat pereda nyeri yang tersedia tanpa resep secara teratur, terutama aspirin, yang dapat menyebabkan peradangan pada lapisan perut yang mengakibatkan kehilangan darah.

3.  Anemia defisiensi vitamin

Selain zat besi, tubuh Anda membutuhkan folat dan vitamin B-12 untuk memproduksi sel darah merah yang cukup sehat. Diet yang kekurangan ini dan nutrisi penting lainnya dapat menyebabkan penurunan produksi sel darah merah. Beberapa orang yang cukup mengkonsumsi B-12 tidak mampu menyerap vitamin.

4.  Anemia peradangan

Penyakit tertentu seperti kanker, HIV/AIDS, rheumatoid arthritis, penyakit ginjal, penyakit Crohn dan penyakit inflamasi akut atau kronis lainnya dapat mengganggu produksi sel darah merah.

5.  Anemia aplastic

Anemia langka yang mengancam jiwa ini terjadi ketika tubuh Anda tidak menghasilkan cukup sel darah merah. Penyebab anemia aplastik termasuk infeksi, obat-obatan tertentu, penyakit autoimun dan paparan bahan kimia beracun.

6.  Anemia yang berhubungan dengan penyakit sumsum tulang

Berbagai penyakit, seperti leukemia dan myelofibrosis, dapat menyebabkan anemia dengan mempengaruhi produksi darah di sumsum tulang Anda. Efek dari jenis kanker dan gangguan mirip kanker ini bervariasi dari yang ringan hingga yang mengancam jiwa.

7.  Anemia hemolitik

Kelompok anemia ini berkembang ketika sel darah merah dihancurkan lebih cepat daripada yang dapat digantikan oleh sumsum tulang. Penyakit darah tertentu meningkatkan penghancuran sel darah merah. Anda dapat mewarisi anemia hemolitik, atau Anda dapat mengembangkannya di kemudian hari.

8.  Anemia sel sabit

Kondisi yang diturunkan dan terkadang serius ini adalah anemia hemolitik. Ini disebabkan oleh bentuk hemoglobin yang rusak yang memaksa sel darah merah untuk mengambil bentuk sabit (sabit) yang tidak normal. Sel darah tidak teratur ini mati sebelum waktunya, mengakibatkan kekurangan kronis sel darah merah.

Halaman:
  1. 1
  2. 2

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tekanan darah tips sehat anemia
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top