Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ingin Hamil? Begini Menghitung Siklus Ovulasi dan Mengetahui Masa Subur Anda

Ovulasi terjadi sekitar 14 hari sebelum seseorang mengharapkan menstruasi berikutnya jika siklus bulanannya adalah 28 hari. Kebanyakan orang berovulasi antara hari 11-21 dari siklus mereka. Ovulasi tidak selalu terjadi pada hari yang sama setiap bulan dan dapat bervariasi satu hari atau lebih di kedua sisi tanggal yang diharapkan.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 29 Juni 2022  |  14:22 WIB
Ingin Hamil? Begini Menghitung Siklus Ovulasi dan Mengetahui Masa Subur Anda
Ingin Hamil? Begini Menghitung Siklus Ovulasi dan Mengetahui Masa Subur Anda

Bisnis.com, JAKARTA — Banyak perempuan mendambakan segera hamil setelah menikah dan memiliki anak.

Tapi, kadangkala hamil dan melahirkan tidak semudah impian banyak wanita. Banyak yang berjuang untuk mendapatkan keturunan karena kondisi kesehatannya.

Bagi Anda yang ingin hamil atau berencana membuat program hamil, yang paling terpenting diketahui sejak awal adalah kondisi kesehatan Anda.

Selain itu, Anda juga harus mengetahui masa subu dan waktu ovulasi agar bisa hami.

Wanita paling subur dalam satu atau dua hari ovulasi, yaitu saat ovarium melepaskan sel telur. Tapi, ada kemungkinan untuk hamil pada hari-hari menjelang ovulasi, karena sperma dapat bertahan selama beberapa hari di dalam tubuh wanita.

Dilansir dari Medical News Today, Hari-hari selama siklus menstruasi ketika seseorang paling kecil kemungkinannya untuk hamil dikenal sebagai 'periode aman'.

Siklus menstruasi

Siklus menstruasi rata-rata orang adalah antara 28-32 hari. Beberapa orang memiliki siklus yang lebih pendek, sementara yang lain memiliki siklus yang lebih lama. Hari pertama periode seseorang dianggap sebagai hari pertama siklus menstruasi mereka. Periode mereka kemudian biasanya berlangsung 3-7 hari.

Variasi siklus menstruasi biasanya terjadi pada fase folikular yang terjadi sebelum ovulasi. Fase luteal, yang terjadi dari ovulasi ke periode berikutnya, biasanya berlangsung selama 14 hari.

Ovulasi dan konsepsi

Ovulasi terjadi ketika salah satu ovarium melepaskan sel telur. Setelah dilepaskan, sel telur bergerak ke saluran tuba, di mana ia akan melakukan perjalanan ke rahim, yang memakan waktu sekitar 24 jam.

Kehamilan terjadi jika sperma berjalan ke tuba falopi dan membuahi sel telur. Jika sperma tidak membuahi sel telur, sel telur bergerak ke rahim dan pecah, siap untuk meninggalkan tubuh selama periode menstruasi berikutnya.

Menghitung ovulasi

Ovulasi terjadi sekitar 14 hari sebelum seseorang mengharapkan menstruasi berikutnya jika siklus bulanannya adalah 28 hari. Kebanyakan orang berovulasi antara hari 11-21 dari siklus mereka. Ovulasi tidak selalu terjadi pada hari yang sama setiap bulan dan dapat bervariasi satu hari atau lebih di kedua sisi tanggal yang diharapkan.

Dokter menyebut bagian dari siklus di sekitar ovulasi sebagai jendela subur karena kemungkinan kehamilan paling tinggi saat ini. Misalnya, jika ovulasi terjadi pada hari ke-14, seseorang dapat hamil pada hari itu atau dalam 24 jam berikutnya.

Masa subur dimulai beberapa hari sebelum ovulasi karena sperma dapat bertahan hingga 5 hari di dalam tubuh wanita. Jadi, meskipun seseorang tidak melakukan hubungan seks pada hari ke 14 atau 15, masih mungkin untuk hamil jika melakukan hubungan seks tanpa menggunakan kontrasepsi pada hari ke 9-13.

Tanda-tanda Ovulasi

Melacak tanda-tanda ovulasi dapat membantu seseorang menentukan hari yang tepat mereka berovulasi setiap bulan. Tanda-tanda meliputi:

  1. Kram ringan di perut bagian bawah
  2. Keputihan yang lebih basah, lebih jernih, dan lebih licin seperti putih telur
  3. Sedikit peningkatan suhu tubuh basal
  4. Dorongan seks yang lebih tinggi

Tabel berikut, berdasarkan penelitian dari tahun 2015, merangkum siklus menstruasi yang khas pada setiap tahap:

Hari

Siklus

Tahap Kesuburan

 

1–7

Menstruasi

Tahap paling tidak subur

 

8-9

Pasca-menstruasi

Mungkin untuk hamil

 

10–14

 

Ovulasi

Paling subur

15–16

Pasca-ovulasi

Mungkin untuk hamil

 

17–28

Penebalan lapisan rahim

Kurang subur dan tidak mungkin untuk hamil

 

Memaksimalkan Kesuburan dan Kemungkinan Pembuahan

Untuk memaksimalkan peluang hamil, seseorang harus mengatur waktu hubungan seksual selama 2-3 hari menjelangtermasuk ovulasi. Melakukan hubungan seksual pada hari-hari ini dapat memberikan peluang kehamilan 20-30%. Kiat lain untuk meningkatkan peluang pembuahan yaitu:

  1. Lakukan hubungan seksual secara teratur. Tingkat kehamilan tertinggi di antara pasangan yang berhubungan seks setiap 2 atau 3 hari sepanjang bulan.
  2. Hindari merokok. Merokok tembakau mengurangi kesuburan dan berdampak pada kesehatan janin yang sedang berkembang.
  3. Batasi asupan alkohol. Asupan alkohol dapat mengurangi kesuburan pada pria dan wanita dan membahayakan janin.
  4. Pertahankan berat badan yang moderat. Orang yang kelebihan berat badan atau kekurangan berat badan lebih cenderung mengalami ovulasi yang tidak teratur.
  5. Kurangi stress. Meskipun penelitian tentang apakah stres dapat mengurangi kesuburan belum dapat disimpulkan, jelas bahwa mengurangi stres dapat memberikan beberapa manfaat bagi seseorang yang mencoba untuk hamil.
  6. Kelola komorbiditas. Singkirkan atau obati penyebab medis apa pun yang dapat menyebabkan infertilitas. Pada wanita, ini dapat mencakup masalah hormonal, endometriosis, sindrom ovarium polikistik (PCOS), fibroid rahim, gangguan autoimun, dan banyak lagi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hamil ibu hamil menstruasi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top