Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Buah Sirsak Diklaim Ampuh Obati Kanker Seperti Kemoterapi?

Penelitian lain menunjukkan buah sirsak dapat meningkatkan kinerja terapi tradisional, atau secara selektif membunuh beberapa jenis sel kanker. Meski demikian, dokter menyarankan untuk tidak menggunakannya dalam pencegahan kanker karena kurangnya penelitian pada manusia.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Juli 2022  |  08:47 WIB
Buah Sirsak Diklaim Ampuh Obati Kanker Seperti Kemoterapi?
Buah sirsak - zokiva.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kanker, tetap menjadi salah satu penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Beberapa terapi, termasuk kemoterapi, telah meningkatkan tingkat kelangsungan hidup.

Tapi, ada satu buah yang diklaim telah menunjukkan efek yang sebanding dengan obat, dari hasil penelitian pada hewan.

Efek makanan pada kanker sebagian besar masih belum dipelajari, tetapi penelitian awal menunjukkan bahwa satu buah, yang konon memiliki kualitas sebagai obat, dapat memperlambat penyebaran penyakit kanker.

Penelitian lain menunjukkan buah sirsak dapat meningkatkan kinerja terapi tradisional, atau secara selektif membunuh beberapa jenis sel kanker. Meski demikian, dokter menyarankan untuk tidak menggunakannya dalam pencegahan kanker karena kurangnya penelitian pada manusia.

Buah itu adalah Graviola atau sirsak yang berasal dari pohon-pohon di hutan hujan di Afrika, Amerika Selatan dan Asia Tenggara.

Daging buahnya biasa dipakai untuk jus, dan smoothie, tetapi dapat dibeli dalam bentuk organik dari pemasok buah tropis di Inggris.

Menurut Webmd, sirsak tinggi vitamin C, dan antioksidan yang dikenal untuk meningkatkan kesehatan kekebalan tubuh.

Penelitian menunjukkan itu memperkuat sistem kekebalan dengan meningkatkan kemampuan untuk bertahan melawan patogen dan membantu menghancurkan radikal bebas.

Beberapa penelitian telah mempelajari efek buah pada kanker, menunjukkan itu dapat membantu membunuh sel-sel ganas secara selektif.

Berdasarkan Journal of Yoga, Physical Therapy and Rehabilitation, Constantino Mazzanobile, dari Departemen Kesehatan Mental di Universitas New York, mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa efek sirsak pada kanker tidak hanya dibandingkan dengan Adriamycin tetapi secara terang-terangan melampauinya dalam penelitian laboratorium.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Natural Products, menunjukkan bahwa dua senyawa yang diekstraksi dari biji sirsak menunjukkan efek yang sebanding dengan Adriamycin - obat yang banyak digunakan dalam kemoterapi.

Constantino Mazzanobile mengatakan senyawa dalam tanaman telah selektif menghancurkan sel-sel kanker usus besar dengan kekuatan 10.000 kali lebih tinggi dari adriamycin.

"Bahkan para peneliti di Universitas Purdue menemukan bahwa ekstrak daun sirsak telah menghilangkan sel kanker pada setidaknya enam jenis kanker dan sangat efektif melawan sel kanker prostat dan pankreatitis." paparnya dilansir dari Express.

Ekstrak sirsak, juga tampaknya juga bekerja pada sel-sel kanker di usus besar dan payudara, meninggalkan sel-sel sehat tetap utuh, yang tidak dapat dilakukan oleh kemoterapi.

Penelitian laboratorium lain menunjukkan bahwa ekstrak sirsak dapat membunuh beberapa jenis sel kanker hati.

Ini dikonfirmasi oleh satu badan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMC Complementary and Alternative Medicine pada tahun 2016, yang menyoroti efek toksik sirsak pada sel kanker yang menyatakan sampel ekstrak mentah menunjukkan tingkat sitotoksisitas yang berbeda terhadap garis sel kanker payudara.

"Hasilnya menunjukkan bahwa [ekstrak] adalah kandidat yang menjanjikan untuk pengobatan kanker, terutama pada kanker payudara dan layak untuk penelitian lebih lanjut sebagai alternatif obat konvensional," ujarnya.

Penelitian pada hewan juga menunjukkan bahwa ekstrak pulp memiliki efek pada sel kanker prostat pada tikus, yang merupakan sel yang paling sering ditemukan resisten terhadap obat kemoterapi.

Bagaimanapun, perlu penelitian lebih lanjut mengenai klaim tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker daun sirsak obat herbal
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top