Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebiasaan Bangun-Tidur Seperti Ini Berisiko Diabetes

"Jetlag sosial" alias bangun lebih awal pada hari kerja dan tidur lebih lama pada waktu libur bukan cara yang tepat untuk beristirahat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 November 2015  |  11:58 WIB
Ilustrasi - Viiva
Ilustrasi - Viiva

Bisnis.com, JAKARTA-- "Jetlag sosial" alias bangun lebih awal pada hari kerja dan tidur lebih lama pada waktu libur bukan cara yang tepat untuk beristirahat.

Sebuah studi menunjukkan, kebiasaan rutin tidur yang terganggu akan meningkatkan risiko diabetes.

Dalam studi yang dipublikasikan dalam Hournal of Clinical Endocronology & Metabolism itu, para peneliti melibatkan 447 orang laki-laki dan perempuan berusia 30-54 tahun. Mereka ini rata-rata bekerja 25 jam per minggu di luar rumah.

Pada tubuh mereka dipasangkan alat yang merekam waktu tidur dan pergerakan 24 jam per harinya. Tak hanya itu, partisipan juga diminta mengisi kuesioner untuk mengetahui kebiasaan olahraga dan makan.

Hasil studi memperlihatkan, hampir 85% partisipan tidur lebih lama  saat libur ketimbang di hari kerja. 

Padahal, kondisi yang disebut "jetlag sosial" ini, menyebabkan kolesterol memburuk, mempercepat level insulin, memperbesar lingkar pinggang dan meningatkan indeks massa tubuh.

"Jetlag sosial merujuk pada tak cocoknya ritme sirkadian biologis individu dengan jadwal tidurnya. Para peneliti menemukan, kondisi ini berhubungan dengan risiko obesitas dan beberapa indikator fungsi kardiovaskular," kata penulis studi, Patricia Wong, dari Universitas Pittburgh.

Jetlag sosial berkontribusi pada sejumlah masalah metabolik. Inilah yang kemudian berhubungan dengan munculnya obesitas, diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diabetes tidur

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top