Menilik Hasrat Seksual Seseorang dari Bentuk Wajah

para peneliti dari Nipissing University di Kanada menemukan kalau wajah seseorang juga dapat mengungkapkan dorongan seksualnya. Selain itu, wajah juga bisa memperlihatkan seberapa besar kemungkinan mereka menipu pasangan mereka dalam hubungan.
Newswire | 28 September 2017 10:38 WIB
Aneka bentuk wajah manusia - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Banyak hal bisa terlihat dari wajah seseorang, usia hingga kondisi emosionalnya.

Kini, para peneliti dari Nipissing University di Kanada menemukan kalau wajah seseorang juga dapat mengungkapkan dorongan seksualnya. Selain itu, wajah juga bisa memperlihatkan seberapa besar kemungkinan mereka menipu pasangan mereka dalam hubungan.

Studi yang dipublikasikan dalam Archives of Sexual Behavior, itu menyebut bahwa pria dan wanita yang wajahnya lebih pendek (kecil) dan lebih lebar, umumnya lebih termotivasi secara seksual. Artinya, mereka memiliki libido yang lebih tinggi.

Ukuran wajah lebar ini dihitung berdasarkan rasio lebar wajah--rasio panjang atau FWHR.

Para pria yang berwajah lebih lebar memiliki dorongan seks yang lebih tinggi daripada yang lainnya. Mereka juga lebih terbuka terhadap seks bebas yang tidak melibatkan cinta atau komitmen. Para pria ini juga dianggap tidak setia terhadap pasangan mereka.

"Temuan ini menunjukkan bahwa karakteristik wajah dapat menyampaikan informasi penting tentang motivasi seksual manusia," kata Steven Arnocky, penulis utama studi tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Sebuah studi tahun 2014 dalam jurnal Psychological Science menyebutkan, wanita menganggap pria dengan wajah lebih lebar, lebih dominan dan lebih menarik dalam waktu tiga menit saat tatap muka.

Mereka juga menganggap para pria ini lebih romantis, walau hanya untuk hubungan jangka pendek.

Temuan ini lantas mendorong para peneliti untuk menyelidiki apakah FWHR dapat memprediksi dorongan seks di antara pria dan wanita.

Dalam dua studi terpisah, Arnocky yang merupakan psikolog meneliti korelasi antara seksualitas dan fitur wajah.

Dalam studi pertama, sebanyak 145 orang mahasiswa laki-laki dan perempuan yang sedang berpacaran ditanyai tentang perilaku interpersonal dan dorongan seksual mereka, dan FWHR mereka diukur dengan menggunakan foto.

Sosioseksual

Sementara, dalam studi kedua, jumlah partisipan ditambah menjadi 314 orang. Mereka ditanyai juga tentang orientasi sosioseksual (sikap terhadap seks bebas, misalnya) dan perselingkuhan yang diinginkan.

Hasil penelitian menunjukkan, FWHR secara signifikan berkorelasi dengan dorongan seks. Hanya dengan mengetahui FWHR seorang individu, peneliti dapat memprediksi apa yang dilaporkan orang tersebut tentang dorongan seksual mereka. Tautan itu berlaku untuk kedua jenis kelamin.

Peneliti menyakini perilaku terkait FWHR ini berhubungan dengan hormon seks, khususnya testosteron. Motif dan perilaku seksual pria dan wanita sebagian dimodulasi oleh testosteron.

Selama pubertas, testosteron berkaitan dengan motif dan perilaku seksual pada pria dan wanita.

Studi Arnocky dapat memacu penelitian lebih lanjut mengenai apakah efek FWHR dapat dideteksi pada masa remaja dan apakah hal ini konsisten hingga saat dewasa. Demikian seperti dilansir laman Medical Daily.

Sumber : Antara

Tag : psikologi
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top