Karya Jumaldi Alfi dan Adam de Boer Bersanding di ISA Art Advisor

Ada pemandangan yang tak biasa ketika memasuki lobby gedung World Trade Center 2 di kawasan Kuningan, Jakarta pada (6/2/2018). Lobby yang biasanya tampak kosong tiba-tiba riuh dengan puluhan orang. Mereka hadir untuk menyaksikan langsung karya dari dua perupa yang dipamerkan dalam pameran Legacies: Real and Imagined.
Ilman A. Sudarwan | 07 Februari 2018 10:07 WIB
Pameran ISA Art Advisor - Ilman Sudarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Ada pemandangan yang tak biasa ketika memasuki lobby gedung World Trade Center 2 di kawasan Kuningan, Jakarta pada (6/2/2018). Lobby yang biasanya tampak kosong tiba-tiba riuh dengan puluhan orang. Mereka hadir untuk menyaksikan langsung karya dari dua perupa yang dipamerkan dalam pameran Legacies: Real and Imagined.

Pameran tersebut menghadirkan karya-karya dari dua perupa asal Indonesia dan Amerika Serikat yakni Jumaldi Alfi dan Adam de Boer. Nama Alfi selama ini sudah dikenal sebagai salah satu seniman kontemporer Indonesia yang cukup mendunia. Sementara Adam, adalah seniman penerima beasiswa dari Aminef dan Fullbright yang berkesempatan menjajal pendidikan sni di Institut Seni Yogyakarta.

Keduanya punya langgam karya yang benar-benar berbeda. Adam, dengan kekhasan perupa barat menghadirkan karya dalam balutan warna pastel yang kalem. Menggambarkan langit Amerika yang punya warna lebih lembut ketimbang Indonesia yang tropis dan punya warna-warna kuat nan mencolok. Sementara Alfi, punya karya yang penuh komposisi warna yang berani. Merah, hitam, berpadu dalam abstraksi karya realisme seni kontemporer.

Ketua ISA Art Advisory Deborah Iskandar mengatakan bahwa pameran ini awalnya ditujukan untuk memberi ruang pameran bagi Adam yang akan kembali ke rumahnya di Los Angeles, California, Amerika Serikat. Karya yang ditampilkannya menjadi karya perpisahan untuk Indonesia.

Dalam perkembangannya, mereka berpikir untuk menyandingkan karya-karya Adam dengan karya seniman Indonesia. Akhirnya tercetuslah nama Jumaldi Alfi yang memang sudah lama dikenal oleh Deborah. Menurutnya, keduanya punya kesamaan yang mampu menciptakan dialog antara seni rupa barat dan timur, khususnya Indonesia.

"Adam adalah perupa barat yang mencoba membuat karya dengan menggunakan kekhasan karya-karya seni di Indonesia, khususnya Yogyakarta. Sementara Alfi selama ini adalah seniman kontemporer yang banyak mengambil gaya ataupun apropriasi terhadap karya barat. Saya pikir, karya dari keduanya akan menciptakan dialog tersendiri," katanya.

Deborah mengaku baru pertama kali mengadakan pameran untuk perupa yang disponsori oleh beasiswa Fullbright dan Aminef. Dia berharap akan lebih banyak karya-karya pertukaran pelajar dan mahasiswa yang bisa dipamerkan di masa mendatang.

"Kita semua tahu beasiswa Fullbright untuk mahasiswa di bidang teknik, sains, atau ekonomi sudah banyak sekali, tetapi fine art jumlahnya tidak banyak. Semoga lebih banyak perupa seperti Adam yang dapat beassiwa untuk fine art di masa mendatang," katanya.

Tag : pameran
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top