Data Antemortem Penting untuk Mempercepat Proses Identifikasi Jenazah

Data antemortem atau data perbandingan dari keluarga sangat penting untuk membantu dalam proses identifikasi jenazah pada bencana massal.
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh
Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh - Bisnis.com 29 November 2018  |  13:23 WIB
Data Antemortem Penting untuk Mempercepat Proses Identifikasi Jenazah
Dr. Mohammad Ardhian Syaifuddin, SpF (kiri) dan dr. Fitri Ambar Sari, SpF, MPH (kanan) dan usai mengisi seminar awam dan media "Info Sehat FKUI untuk Anda, Tragedi dan Penatalaksanaannya dari Sudut Pandang Ilmu Forensik" di Ruang Senat Akademik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI), Salemba, Jakarta Pusat, Kamis (29/11). - Bisnis/Nur Faizah Al Bahriyatul Baqiroh

Bisnis.com, JAKARTA -- Data antemortem atau data perbandingan dari keluarga sangat penting untuk membantu dalam proses identifikasi jenazah pada bencana massal.

Hal tersebut disampaikan oleh dr. Mohammad Ardhian Syaifuddin, SpF pada acara Seminar Awam dan Media "Info Sehat FKUI untuk Anda" di Ruang Senat Akademik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI), Salemba, Jakarta Pusat, Kamis (29/11/0/2018).

"[Data antemortem] Penting karena kita kan pakai data perbandingan. Misalnya, data postmortemnya lengkap, dari sidik jari, DNA, dan gigi, kita bisa dapat semua datanya. Tapi, kalau kita tidak bisa mendapatkan perbandingannya, data ya tinggal data," tuturnya.

Data postmortem adalah data-data fisik korban atau jenazah yang didapatkan melalui identifikasi personal setelah korban meninggal. Data ini terdiri atas sidik jari, golongan darah, konstruksi gigi, dan foto diri atau bagian tubuh korban pada saat ditemukan.

Sementara itu, data antemortem adalah data-data fisik khusus yang dimiliki korban semasa hidup. Data ini bisa berupa pakaian, aksesoris atau barang-barang yang melekat di tubuh korban untuk terakhir kalinya, barang bawaan, tanda lahir, tato, bekas luka atau operasi, cacat tubuh, foto diri berat dan tinggi badan serta sampel DNA.

Data antemortem biasanya didapatkan dari pihak keluarga korban ataupun instansi tempat korban bekerja.

Ardhian melanjutkan pendataan untuk data postmortem korban bencana massal biasanya lebih mudah untuk dilakukan.

"Karena ketika dapat jenazah, misalnya dari Basarnas, biasanya langsung kami periksa, kami ambil data sebanyak-banyaknya. Nanti jenazahnya kami simpan di freezer khusus," terangnya.

Namun, pengumpulan data antemortem juga bisa menemui kesulitan. Menurut Ardhian, kondisi psikis keluarga yang belum sepenuhnya bisa menerima kondisi yang terjadi dapat menjadi tantangan.

"[Untuk mengumpulkan data antemortem] Kami harus menghadapi emosi dari pihak keluarga, sehingga proses untuk wawancaranya juga harus pelan, harus memperhatikan perasaan dari keluarga," paparnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
forensik

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup