Banyak Remaja Memaksa Diet Gara-gara Body Shaming

Bentuk tubuh sering menjadi isu yang tidak menyenangkan untuk dibicarakan di kalangan remaja. Khususnya ketika masa tumbuh kembang dia mengalami transisi seperti pubertas yang mempengaruhi bentuk tubuh, berat badan, dan penampilannya.
Tika Anggreni Purba | 03 April 2019 14:41 WIB
Angka pada timbangan badan jadi indikator bagi seseorang menentukan obesitas - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Bentuk tubuh sering menjadi isu yang tidak menyenangkan untuk dibicarakan di kalangan remaja. Khususnya ketika masa tumbuh kembang dia mengalami transisi seperti pubertas yang mempengaruhi bentuk tubuh, berat badan, dan penampilannya.

Saat membahas berat badan secara khusus, remaja juga tidak terhindar dari yang namanya obesitas. Kegemukan dan obesitas menjadi satu persoalan kesehatan, tetapi di sisi lain juga menjadi persoalan psikologi sosial.

Hal ini bisa terjadi karena di kalangan anak remaja sering terjadi body shaming. Kondisi ini terjadi saat sebagian orang mengomentari bentuk tubuh remaja yang dinilai tidak sesuai dengan standar (khususnya yang berhubungan dengan berat badan).

Sayangnya, kejadian body shaming sering terjadi di lingkungan sesama remaja yang belum dewasa pemikiran dan tingkah laku.

Akibat body shaming pada remaja tidak hanya terjadi secara psikologis, tetapi juga fisik. Remaja mulai berlomba untuk melakukan diet demi memperbaiki bentuk tubuhnya.

Persoalannya adalah mereka sering memilih diet yang sembarangan, bahkan diet yang ekstrem untuk mengurangi berat badan.

Dukungan Orangtua

Menurut dokter spesialis gizi klinik Cindiawaty Josito Pudjiadi dari RS Medistra Jakarta, remaja yang tengah mengalami problem berat badan sebetulnya membutuhkan dukungan yang nyata dari orangtua dan lingkungan.

Pemenuhan gizi yang tepat pada usia remaja merupakan hal krusial yang tidak boleh diabaikan. Gizi yang baik akan menentukan kesehatannya kelak saat dewasa, bahkan di usia tua.

Tidak hanya untuk mengatasi masalah kegemukan atau obesitas, orang tua juga perlu sigap dalam memenuhi kebutuhan gizi anaknya yang berusia remaja.

“Sebaiknya bila ada anak yang kelebihan berat badan, anak perlu dibantu untuk memilih diet yang tepat untuk dirinya,” kata Cindiawaty belum lama ini.

Dia juga menyarankan agar lebih pasti, remaja boleh dibawa berkonsultasi dengan dokter spesialis gizi klinik sehingga diet dapat disesuaikan dengan kondisi anak.

Jadi, remaja tak lagi memilih makanan atau diet yang tidak tepat untuk anak seusianya.

Hal ini juga terkait dengan kebutuhan remaja yang dinilai berbeda dengan kebutuhan anak-anak dan juga orang dewasa. Sama halnya seperti bayi yang membutuhkan pemenuhan gizi optimal selama 1.000 hari pertama kehidupan, remaja juga membutuhkan pengoptimalan gizi yang sama.

“Perbedaannya hanya jumlah kalorinya, akan tetapi keduanya membutuhkan nutrisi yang lengkap dan seimbang,” kata Cindiawaty.

Gizi yang lengkap dan seimbang itu berarti remaja diberikan makanan yang mengandung karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral yang disesuaikan dengan angka kecukupan gizi (AKG).

 

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
obesitas, remaja, puber

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup