Coldiac Rilis lagu tentang Kegelisahan Perempuan Masa Kini.

Belum lama setelah merilis single Don’t (Love Me) pada Juli lalu, Coldiac kembali mengeluarkan karya baru berjudul Tiffany. Lagu ini diciptakan Coldiac dengan bantuan dari Gilang Wisnandar, personel grup rebelsuns, untuk di bagian lirik. Perpaduan ini dilakukan Coldiac semata ingin bereksplorasi atas karya-karyanya.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 22 Oktober 2019  |  13:03 WIB

Bisnis.com, JAKARTA -- Belum lama setelah merilis single Don’t (Love Me) pada Juli lalu, Coldiac kembali mengeluarkan karya baru berjudul Tiffany. Lagu ini diciptakan Coldiac dengan bantuan dari Gilang Wisnandar, personel grup rebelsuns, untuk di bagian lirik. Perpaduan ini dilakukan Coldiac semata ingin bereksplorasi atas karya-karyanya.

Secara garis besar Tiffany bercerita tentang kegelisahan kaum perempuan. Bagaimana masyarakat memiliki opini bahwa sosok perempuan masa kini haruslah berpenampilan fisik tertentu, seperti sosok publik figur yang beredar di media massa. Apabila berbeda dari sosok stereotype tersebut, tidak jarang mendapatkan kritikan atau komentar negatif.

“Tidak sedikit perempuan diharuskan berpenampilan seperti ini dan seperti itu, yang bukan dirinya. Opini tersebut membuat nggak sedikit perempuan merasa ragu dan akhirnya nggak percaya dengan diri sendiri. Padahal menurut gue, nyaman menjadi diri sendiri itu lebih baik ketimbang menjadi orang lain,” cerita Vocalis dan Gitaris Coldiac Sambadha Wahyadyatmika, lewat keterangan resmi.

Tiffany diproduseri oleh Penyanyi Petra Sihombing, sosok yang juga memproduseri single pertama band asal Malang ini. Menurut Petra, single kedua ini punya pesan kuat yang bisa menjadi anthem kaum hawa. Agar hal tersebut terjadi, Petra dan Coldiac mengajak Penyanyi Mohammed Kamga sebagai vocal director, supaya mendapatkan isian suara yang berkarakter, Kamga pun juga terlibat dalam menambahkan beberapa vokal tambahan.

“Tiffany memiliki makna yang cukup dalam. Biarpun begitu, Coldiac tetap ingin menyajikannya secara ringan dan fun. Karena arah musiknya udah jelas, gue nggak mengubah banyak dari versi awalnya,” bilang Petra.

Kesolidan arah musik Coldiac tak lepas dari momen mereka berlabuh di JUNI Records sejak Juli silam. Hubungan ini membuka perspektif baru buat Coldiac perihal apa saja yang bisa digali dan bisa dicapai. Salah satunya kreatifitas dalam membuat lagu.

“Gabung dengan JUNI Records membuat kami benar-benar harus keluar dari zona nyaman dalam menciptakan karya. Biasanya kami selalu bikin demo dan rekaman di Malang, sekarang itu bikin demo di Malang, rekamannya di Jakarta. Hal baru yang bagus karena kami berkesempatan bertemu dengan sosok-sosok penting di industri musik dan itu cukup membuka pikiran dan mengubah pola kami bagaimana menggali potensi kami,” ucap Sambadha.

Adryanto Pratono, CEO JUNI Records, menyambut positif Tiffany. “Saya selalu support perkembangan dari Coldiac. Menurut saya campur tangan Petra dan Kamga menjadi elemen baru buat band ini. Bersama tim A&R JUNI Records, bekerja back to back sehingga menghasilkan karya yang terbilang maksimal.”

Adapun sejak Jumat, 18 Oktober 2019, single kedua Coldiac, Tiffany sudah dapat didengarkan di Apple Music, iTunes, Spotify, JOOX, Deezer, dan music video-nya dapat dilihat di kanal YouTube Coldiac.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
musik

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top