Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyebab Orang Tua Tidak Memahami Kebutuhan Emosional Anak

Anak-anak sangat terinspirasi dan dipengaruhi oleh apa yang dilakukan orang tua mereka.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 November 2019  |  12:36 WIB
Hyper parenting - ilustrasi
Hyper parenting - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Anak-anak sangat terinspirasi dan dipengaruhi oleh apa yang dilakukan orang tua mereka.

Seorang anak yang telah melihat orang tuanya tetap tenang dan percaya diri cenderung tumbuh menjadi orang yang percaya diri.

Di sisi lain, seorang anak yang orang tuanya terus-menerus berkelahi dan berteriak tidak diragukan lagi akan mendapatkan kualitas yang sama. Bagaimanapun, tidak perlu dikatakan bahwa perilaku orang tua dapat memengaruhi kepribadian seorang anak. Karena itu, orang tua selalu peduli tentang memberikan pengasuhan terbaik kepada anak-anak mereka, apa pun yang terjadi.

Tetapi kadang-kadang ada beberapa orang tua yang gagal memberikan cinta kepada anak-anak mereka. Dengan kata lain, orang tua terkadang tidak dapat memahami kebutuhan emosional anak-anak mereka.

Berikut beberapa alasan yang dapat memberi tahu mengapa orang tua gagal memahami kebutuhan emosional anak mereka sendiri.

1. Masalah Masa Lalu yang Tidak Terselesaikan

Jika seseorang memiliki masa lalu yang sulit dan masih belum bisa mengatasinya maka itu dapat menyebabkan kurangnya cinta pada orang tersebut. Jika seseorang telah menjadi orang tua saat dia mengalami trauma atau jika orang tersebut mengalami trauma selama menjadi orang tua maka ini juga bisa menjadi salah satu alasan kurangnya cinta untuk anak-anak. Rasa sakit emosional dapat menghentikan orang tua ini dari mengembangkan cinta untuk anak-anak mereka.

2. Ketidaknyamanan dalam Mengekspresikan Cinta Secara Langsung

Tidak semua orang merasa nyaman dalam mengekspresikan cinta secara langsung. Misalnya, seseorang mungkin merasa tidak nyaman dalam menunjukkan cinta kepada anak mereka yang sedang tumbuh. Juga, jika orang tua sendiri memiliki masalah yang berkaitan dengan mengekspresikan perasaan di masa kecil maka ada kemungkinan besar bahwa dia mungkin tidak dapat mengungkapkan cinta kepada anak-anaknya. 

3. Mengembangkan Emosi Negatif

Seseorang yang dirinya tidak mampu mencintai diri sendiri mungkin tidak dapat mencintai orang lain. Lebih dari mengatakan bahwa jika Anda sendiri tidak mampu menjaga diri sendiri atau menerima diri sendiri terlebih dahulu maka Anda mungkin tidak dapat menerima orang lain.

Oleh karena itu, orang tua yang menganggap diri mereka tidak mampu mencintai diri sendiri mungkin tidak dapat memberikan cinta kepada anak-anak mereka. Juga, orang tua itu sendiri yang kehilangan cinta dan kasih sayang ketika tumbuh dewasa, mungkin tidak dapat memberikan hal yang sama kepada anak-anak mereka.

4. Keinginan Untuk Mendapat Lebih Banyak Uang

Ada orang-orang yang memiliki keinginan tanpa akhir untuk mendapatkan lebih banyak uang. Keserakahan selalu meningkat seiring waktu dan memahami bahwa uang tidak dapat membeli waktu atau kebahagiaan. Bahkan jika mereka menjadi orang tua dan tahu bahwa mereka harus menghabiskan waktu berkualitas dengan anak-anak mereka karena keserakahan mereka, mereka tidak akan dapat menjauhkan diri dari mendapatkan uang.

Mereka mungkin lebih suka bekerja sepanjang hari bahkan jika mereka tahu bahwa anak-anak mereka membutuhkan kehadiran fisik mereka di rumah. Mereka mungkin tidak dapat menghabiskan waktu yang cukup dengan anak-anak mereka untuk membangun ikatan cinta dan kasih sayang. 

5. Memiliki Masalah Dalam Kehidupan Menikah

Misalkan jika pasangan yang baru-baru ini diberkati dengan seorang anak sedang mengalami masalah perkawinan, itu dapat menyebabkan stres dan frustrasi di antara orang tua tersebut. Bahkan jika mereka mencintai anak-anak mereka, mereka tidak akan dapat menunjukkan hal yang sama. Mereka mungkin menjauhkan diri dari anak-anak mereka dan karenanya, mungkin tidak dapat memenuhi kebutuhan emosional anak-anak mereka. 

Mengasuh anak tentu bukan tugas yang mudah. Ia memiliki serangkaian tantangan dan masalahnya sendiri. Tetapi dengan kesabaran, toleransi, dan memenuhi kebutuhan yang diperlukan anak-anak Anda, Anda pasti dapat menjadi efektif.

6. Mengabaikan Tanggung Jawab

Mungkin ada orang tua yang tidak cukup dewasa untuk memahami kebutuhan emosional anak-anak mereka. Mereka mungkin merasa bahwa anak-anak sama seperti tanggung jawab lain yang harus mereka penuhi. Namun, anak-anak lebih dari tanggung jawab. Terkadang, orang tua ini mungkin merasa bahwa anak-anak dapat mengurus diri mereka sendiri dan dengan demikian, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parenting

Sumber : Boldsky

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top