Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Olahraga dapat Perlambat Demensia

Gaya hidup aktif secara fisik dan mental memberikan ketahanan terhadap demensia frontotemporal (FTD), bahkan pada orang-orang dengan profil genetik yang memungkinkan demensia berkembang. Hal ini terungkap dalam penelitian baru oleh para ilmuwan di UC San Francisco Memory and Aging Center.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 11 Januari 2020  |  17:21 WIB
Ilustrasi demesia - usdoj.gov
Ilustrasi demesia - usdoj.gov

Bisnis.com, JAKARTA - Gaya hidup aktif secara fisik dan mental memberikan ketahanan terhadap demensia frontotemporal (FTD), bahkan pada orang-orang dengan profil genetik yang memungkinkan demensia berkembang. Hal ini terungkap dalam penelitian baru oleh para ilmuwan di UC San Francisco Memory and Aging Center.

Penelitian ini sejalan dengan temuan lama bahwa olahraga dan kebugaran kognitif adalah salah satu cara terbaik untuk mencegah atau memperlambat penyakit Alzheimer, tetapi merupakan studi pertama yang menunjukkan bahwa jenis perilaku yang sama dapat bermanfaat bagi orang dengan FTD, yang disebabkan oleh bentuk degenerasi otak yang berbeda.

FTD adalah penyakit neurodegeneratif yang dapat mengganggu kemampuan kepribadian, pengambilan keputusan, bahasa, atau gerakan, dan biasanya dimulai antara usia 45 dan 65 tahun. Penyakit ini adalah bentuk paling umum dari demensia pada orang di bawah 65 tahun (terhitung 5 hingga 15 persen kasus demensia secara keseluruhan) dan biasanya menghasilkan penurunan dan kematian kognitif dan fisik yang cepat dalam waktu kurang dari 10 tahun.

Saat ini tidak ada obat untuk mengatasi FTD, meskipun banyak uji klinis untuk penyakit ini sedang berlangsung di UCSF Memory and Aging Centre dan di tempat lain.

"Ini adalah penyakit yang menghancurkan tanpa perawatan medis yang baik, tetapi hasil penelitian kami menunjukkan bahwa bahkan orang-orang dengan kecenderungan genetik untuk FTD masih dapat mengambil tindakan untuk meningkatkan peluang mereka untuk hidup panjang dan produktif," kata Kaitlin Casaletto, asisten profesor neurologi di UCSF Memory and Aging Center, dilansir Science Daily, Jumat (10/1/2020).

Sekitar 40 persen orang dengan FTD memiliki riwayat keluarga dengan penyakit ini, dan para ilmuwan telah mengidentifikasi mutasi genetik dominan yang spesifik yang mendorong perkembangan penyakit pada sekitar setengah dari kasus ini. Namun bahkan pada orang-orang ini, penyakit ini dapat memiliki perjalanan dan tingkat keparahan yang sangat berbeda.

"Ada variabilitas yang luar biasa dalam FTD, bahkan di antara orang-orang dengan mutasi genetik yang sama yang mendorong penyakit mereka. Beberapa orang hanya lebih tangguh daripada yang lain karena alasan yang masih belum kita pahami," kata Casaletto, anggota UCSF Weill Institute for Neurosciences .

"Hipotesis kami adalah bahwa kegiatan yang dilakukan orang dalam setiap hari dalam kehidupan mereka dapat berkontribusi pada lintasan yang sangat berbeda yang kita lihat di klinik, termasuk ketika penyakit berkembang dan bagaimana perkembangannya."

Untuk menguji hipotesis ini, Casaletto dan rekannya mempelajari bagaimana perbedaan gaya hidup mempengaruhi perkembangan FTD pada 105 orang dengan mutasi genetik penyebab penyakit dominan yang sebagian besar tidak menunjukkan gejala atau hanya mengalami gejala tahap awal yang ringan.

Sebagai bagian dari penelitian yang lebih besar ini, semua peserta menjalani pemindaian MRI awal untuk mengukur tingkat degenerasi otak yang disebabkan oleh penyakit, menyelesaikan tes pemikiran dan memori, dan melaporkan tingkat aktivitas kognitif dan fisik mereka saat ini dalam kehidupan sehari-hari mereka (misalnya, membaca, menghabiskan waktu bersama teman, jogging).
Pada saat yang sama, anggota keluarga mereka menyelesaikan penilaian standar emas reguler tentang seberapa baik peserta studi berfungsi dalam kehidupan mereka - mengelola keuangan, obat-obatan, mandi sendiri, dan sebagainya. Semua tindakan ini diulangi pada kunjungan tindak lanjut tahunan untuk melacak perkembangan jangka panjang dari penyakit peserta.

Bahkan setelah hanya dua hingga tiga kunjungan (satu atau dua tahun dalam studi yang sedang berlangsung), Casaletto dan timnya sudah mulai melihat perbedaan signifikan dalam kecepatan dan keparahan FTD antara individu yang paling aktif secara mental dan fisik dalam penelitian ini, dengan gaya hidup aktif secara mental dan fisik yang menunjukkan efek serupa di seluruh peserta.

Secara khusus, para peneliti menemukan bahwa penurunan fungsional, sebagaimana dinilai oleh anggota keluarga peserta, adalah 55 persen lebih lambat pada 25 persen peserta yang paling aktif dibandingkan dengan lima persen yang paling tidak aktif.

"Ini adalah efek yang luar biasa untuk dilihat sejak dini. Jika ini adalah obat, kami akan memberikannya kepada semua pasien kami," kata Casaletto.

Para peneliti menemukan bahwa gaya hidup partisipan tidak secara signifikan mengubah degenerasi jaringan otak yang terkait dengan FTD, yang diukur dengan tindak lanjut scan MRI setahun ke dalam penelitian. Namun bahkan di antara peserta yang scan otaknya menunjukkan tanda-tanda atrofi, peserta yang paling aktif secara mental dan fisik terus melakukan dua kali serta peserta yang paling tidak aktif pada tes kognitif.

Hasil ini menunjukkan bahwa gaya hidup aktif dapat memperlambat gejala FTD dengan memberikan beberapa bentuk ketahanan kognitif terhadap konsekuensi degenerasi otak.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Demensia
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top