Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India dan AS Kerjasama Kembangkan Vaksin Virus Corona

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan bahwa India dan AS bekerja sama untuk mengembangkan vaksin melawan virus corona. Kedua negara telah bekerja untuk menghentikan demam berdarah, penyakit usus, influenza dan TB. Uji coba vaksin dengue direncanakan dalam waktu dekat.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 27 April 2020  |  12:25 WIB
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua
Seorang peneliti bekerja di laboratorium pusat pencegahan dan pengendalian penyakit di Nanyang, Provinsi Henan, China tengah, pada 4 Februari 2020. - Antara/Xinhua

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat dan India telah menjalankan program pengembangan vaksin gabungan yang diakui secara internasional selama lebih dari tiga dekade.

Seperti dikutip BBC.com, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan bahwa India dan AS bekerja sama untuk mengembangkan vaksin melawan virus corona. Kedua negara telah bekerja untuk menghentikan demam berdarah, penyakit usus, influenza dan TB. Uji coba vaksin dengue direncanakan dalam waktu dekat.

India adalah salah satu produsen obat generik dan vaksin terbesar di dunia. Ini adalah rumah bagi setengah lusin pembuat vaksin besar dan sejumlah kecil, membuat dosis terhadap polio, meningitis, pneumonia, rotavirus, BCG, campak, gondong dan rubela, di antara penyakit lainnya.

Sekarang setengah lusin perusahaan India sedang mengembangkan vaksin untuk melawan virus covid-19.Salah satunya adalah Serum Institute of India, pembuat vaksin terbesar di dunia dengan jumlah dosis yang diproduksi dan dijual secara global.

Perusahaan berusia 53 tahun itu menghasilkan 1,5 miliar dosis setiap tahun, terutama dari dua fasilitasnya di kota Pune barat. (Ini memiliki dua pabrik kecil lainnya di Belanda dan Republik Ceko.) Sekitar 7.000 orang bekerja untuk perusahaan.

Perusahaan memasok sekitar 20 vaksin ke 165 negara. Sekitar 80% dari vaksinnya diekspor dan dengan dosis rata-rata 50 sen, mereka adalah yang termurah di dunia.

Sekarang perusahaan telah menjalin kolaborasi dengan Codagenix, sebuah perusahaan bioteknologi Amerika, untuk mengembangkan vaksin "dilemahkan", di antara lebih dari 80 yang dilaporkan dalam pengembangan di seluruh dunia.

Vaksin ini dibuat dengan mengurangi virulensi - atau menghilangkan sifat berbahaya - dari patogen tetapi tetap hidup.

"Kami merencanakan serangkaian percobaan pada hewan [pada tikus dan primata] dari vaksin ini pada bulan April. Pada bulan September, kami harus dapat memulai uji coba pada manusia," Adar Poonawalla, Kepala Eksekutif Serum Institute of India.

Dia mengatakan perusahaan juga bermitra untuk memproduksi massal vaksin yang sedang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan didukung oleh pemerintah Inggris. Virus simpanse yang direkayasa secara genetika akan membentuk dasar untuk vaksin baru ini. Uji klinis manusia dimulai di Oxford pada hari Kamis. Jika semuanya berjalan dengan baik, para ilmuwan berharap dapat membuat setidaknya satu juta dosis pada bulan September.

"Cukup jelas dunia akan membutuhkan ratusan juta dosis, idealnya pada akhir tahun ini, untuk mengakhiri pandemi ini, untuk membawa kita keluar dari lockdown," kata Adrian Hill, yang mengelola Jenner Institute di Oxford, kepada koresponden Kesehatan dan Sains BBC James Gallagher.

Di sinilah pembuat vaksin India memiliki peluang memulai lebih dari yang lain. Perusahaan Poonawalla sendiri memiliki kapasitas tambahan 400 hingga 500 juta dosis.

Selain itu, Bharat Biotech yang berbasis di Hyderabad telah mengumumkan kemitraan dengan University of Wisconsin Madison dan perusahaan yang berbasis di AS, FluGen untuk membuat hampir 300 juta dosis vaksin untuk distribusi global.

Zydus Cadilla sedang mengerjakan dua vaksin, sementara Biological E, Indian Immunologicals, dan Mynvax masing-masing mengembangkan vaksin. Empat atau lima vaksin buatan sendiri sedang dalam tahap awal pengembangan.

"Kredit itu harus diberikan kepada pengusaha dan perusahaan farmasi yang berinvestasi dalam manufaktur berkualitas dan dalam proses yang memungkinkan untuk berproduksi dalam jumlah besar. Pemilik perusahaan ini juga memiliki tujuan melakukan yang baik bagi dunia, sementara juga menjalankan bisnis yang sukses dan model ini adalah win-win untuk semua, "kata Soumya Swaminathan, kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Kendati begitu, para ahli memperingatkan bahwa orang tidak boleh mengharapkan vaksin di pasar dalam waktu dekat.

David Nabarro, profesor kesehatan global di Imperial College London, mengatakan manusia harus hidup dengan ancaman corona virus "untuk masa yang akan datang" karena tidak ada jaminan bahwa vaksin akan berhasil dikembangkan.

Dan Tim Lahey, seorang peneliti vaksin di University of Vermont Medical Center memperingatkan bahwa ada alasan yang baik untuk khawatir bahwa vaksin corona virus juga akan menimbulkan respons kekebalan yang berbahaya.

Mengembangkan vaksin yang aman yang dapat diproduksi secara massal akan menjadi latihan yang memakan waktu - setiap lot harus diuji secara kimia dan biologis sebelum dirilis. "Tapi kami berharap, sangat berharap, memiliki vaksin yang aman dan manjur dalam dua tahun atau kurang," kata Poonawalla.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona

Sumber : Bbc

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top