Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengobatan Ini Diklaim Bisa Sembuhkan Pasien Covid-19

Dokter Abraham Karpas, dari Departemen Hematologi Cambridge University Clinical School, yang telah menangani pasien AIDS pada 1980-an, menemukan bahwa mereka yang sistem kekebalannya telah menyerah pada kerusakan yang disebabkan oleh HIV memiliki sedikit atau tidak ada antibodi yang tersisa dalam sistem mereka untuk melawan virus.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 26 April 2020  |  08:37 WIB
Ilustrasi euthanasia - Istimewa
Ilustrasi euthanasia - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pengobatan berupa immuno terapi yang digunakan dalam perawatan paliatif pasien AIDS pada 1980-an dapat menyembuhkan gejala parah coronavirus dan meningkatkan waktu pemulihan, demikian kata seorang dokter terkemuka seperti dilansir dari Express.co.uk.

Dokter Abraham Karpas, dari Departemen Hematologi Cambridge University Clinical School, yang telah menangani pasien AIDS pada 1980-an, menemukan bahwa mereka yang sistem kekebalannya telah menyerah pada kerusakan yang disebabkan oleh HIV memiliki sedikit atau tidak ada antibodi yang tersisa dalam sistem mereka untuk melawan virus.

Dia menggunakan teknik yang disebut imunoterapi pasif yang terdiri dari mengambil antibodi dari donor dengan HIV dan memasukkannya ke dalam aliran darah orang-orang dengan AIDS.

Dokter menemukan bahwa pasien mulai pulih, tetapi karena HIV terus mereproduksi dan mengadaptasi penerima diperlukan infus antibodi terus-menerus sehingga tidak mungkin untuk menggunakan pengobatan tersebut dalam skala massal.

Tetapi, dia memberi tahu Express.co.uk bahwa ini tidak terjadi pada Covid-19, ketika ketika injeksi antibodi berhasil virus berhenti bereplikasi dan pasien membuat pemulihan penuh.

Dia mengklaim bahwa satu jumlah 200ml plasma donor yang mengandung antibodi yang menyelamatkan jiwa dapat menyembuhkan gejala parah pada tiga penerima.

"Virus korona adalah virus RNA sementara dan tampaknya sekali orang yang terinfeksi pulih, ia menjadi bebas virus dan kebal. Tidak masuk akal untuk menganggap bahwa individu yang terinfeksi coronavirus yang sembuh akan mengembangkan antibodi pelindung. Faktanya dalam sebuah laporan baru-baru ini, 10 pasien coronavirus yang sangat lanjut diobati dengan dosis tunggal 200 ml plasma yang diperoleh dari orang-orang yang telah pulih dari infeksi dan menunjukkan peningkatan klinis yang mengesankan," demikian menurut dokter Karpas seperti dilansir dari Express.co.uk.

Dokter menguraikan strategi yang dapat diikuti oleh Pemerintah untuk menerapkan pengobatan imunoterapi.

"Dengan tidak adanya obat yang secara umum efektif atau prospek vaksin dalam waktu dekat, kami menyarankan secara luas protokol berikut untuk mencoba dan menghentikan virus yang membunuh begitu banyak orang di seluruh dunia dan menyebabkan kerusakan ekonomi dan sosial yang meluas seperti itu," tambahnya

Dia mengatakan ada sepuluh kali lebih banyak orang yang sembuh dari virus corona yang sehat daripada jumlah kematian, dan mereka yang pulih harus memiliki kekebalan anti-virus, di antaranya kemungkinan besar, menetralkan antibodi dalam darah mereka melawan virus.

"Tidaklah masuk akal untuk meminta orang yang lebih muda untuk menyumbangkan darah yang dapat disimpan selama sebulan dan setiap pusat medis dapat mengumpulkan sumbangan tersebut untuk membuat bank darah / plasma hiperimun, yang dapat diberikan pertama kali kepada pasien yang sakit parah seperti transfusi darah atau plasma dengan golongan darah yang cocok, dan setelah itu untuk individu yang baru terinfeksi mengalami gejala klinis. "

Penelitian pendahuluan dari China menunjukkan bahwa imunoterapi pasif telah membantu sekelompok kecil pasien pulih. Ia juga melihat beberapa keberhasilan dalam wabah penyakit menular masa lalu, termasuk dalam memerangi virus corona yang menyebabkan wabah SARS. Di AS, dokter telah diizinkan untuk menggunakan terapi berdasarkan kasus per kasus untuk mengobati pasien dalam kondisi parah atau yang mengancam jiwa.

Vaksin sedang dikerjakan tetapi tidak akan siap untuk populasi umum setidaknya selama satu setengah tahun, dan obat-obatan sedang dalam uji klinis yang mungkin membutuhkan waktu 8 hingga 10 bulan untuk mendapat hasil yang meyakinkan.

Imunoterapi pasif, jika berhasil, bisa menjadi pengobatan yang lebih cepat dengan sumber pasokan yang relatif berlimpah, karena hingga saat ini, ribuan orang telah pulih dari penyakit ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona

Sumber : Express.co.uk

Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top