Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

NantKwest dan ImmunityBio Lakukan Uji Coba Vaksin Corona ke Monyet

Rekayasa Ad5 bertujuan untuk menginfeksi sel, memasukkan gen spike ke dalamnya. Ketika sel-sel memproduksi lonjakan, itu harus memicu produksi antibodi terhadap virus dan kemungkinan respon imun pelindung lainnya.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  06:10 WIB
Ilustrasi dokter akan menyuntikkan vaksin - istimewa
Ilustrasi dokter akan menyuntikkan vaksin - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ilmuwan sekaligus miliarder Patrick Soon-Shiong mengumumkan kepada  investor bahwa vaksin virus corona (Covid-19) yang dikembangkan oleh dua perusahaan yakni NantKwest dan ImmunityBio sedang melakukan uji coba ke monyet.

Calon vaksin virus coronanya masuk dalam daftar pendek 14 kandidat yang sedang dievaluasi oleh Operation Warp Speed. Soon-Shiong mengakui Warp Speed mengatur uji coba vaksin ke monyet melalui laboratorium federal.

"Kami tidak mengonfirmasi keterlibatan siapa pun dalam pembuatan vaksin virus corona, kecuali perusahaan yang terikat oleh persyaratan fidusia untuk melaporkan perjanjian kontrak," kata Michael Caputo, juru bicara HHS untuk Warp Speed.

Perusahaan Soon-Shiong, NantKwest yang diperdagangkan secara publik dan ImmunityBio yang dimiliki secara pribadi, belum menerbitkan data apa pun tentang vaksin mereka. Mereka mengambil pendekatan yang tidak biasa untuk merangsang respons kekebalan terhadap SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19.

Sebelumnya, WHO menyampaikan bahwa telah ada 125 kandidat vaksin virus corona yang sedang dalam pengembangan — dan kandidat NantKwest / ImmunityBio tidak ada di antara mereka. "Kami sembunyi-sembunyi, ," kata Soon-Shiong.

Soon-Shiong menuturkan setelah timnya membuat presentasi Zoom kepada Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (Department of Health and Human Services/HHS) pada 9 April, mereka diundang untuk mengajukan proposal lengkap dan diberitahu bahwa vaksin mereka akan menjadi salah satu kandidat yang dinilai Warp Speed dalam studi monyet head-to-head. Soon-Shiong mengaku menyukai gagasan untuk mengambil bagian dalam perbandingan yang cermat.

Dia juga ingin pemerintah mendukung untuk membantu menghasilkan apa yang diproyeksikan, yakni menciptakan  1 miliar dosis vaksin pada akhir 2021.

Adapun proyek vaksin virus coronanya memiliki fitur unik. Seperti dengan tiga kandidat lain dalam daftar WHO, vaksin NantKwest/ ImmunityBio menggunakan adenovirus, Ad5 — salah satu dari keluarga besar virus yang menyebabkan beberapa pilek biasa — direkayasa untuk menahan gen untuk "lonjakan," protein permukaan SARS- CoV-2.

Rekayasa Ad5 ini bertujuan untuk menginfeksi sel, memasukkan gen spike ke dalamnya. Ketika sel-sel memproduksi lonjakan, itu harus memicu produksi antibodi terhadap virus dan kemungkinan respon imun pelindung lainnya.

Kelemahan dari Ad5 sebagai vektor vaksin adalah bahwa virus telah menyebar secara luas melalui banyak populasi. Jika orang memiliki kekebalan Ad5 yang sudah ada sebelumnya, itu dapat mematikan vektor, sebelum memiliki kesempatan untuk menginfeksi sel dan menghasilkan protein SARS-CoV-2.

Untuk mengatasi masalah itu, anak perusahaan ImmunityBio memodifikasi Ad5 dengan menghapus beberapa gennya dalam upaya membuatnya kurang terlihat oleh sistem kekebalan tubuh.

Sebagai informasi, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (Department of Health and Human Services/HHS) kini telah mengumumkan dukungan keuangan untuk lima kandidat vaksin virus corona, termasuk Moderna, Johnson & Johnson, dan AstraZeneca, belum secara terbuka mengatakan sepatah kata pun tentang vaksin Soon-Shiong. Namun, nyatanya HHS belum melakukan upaya tersebut. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

corona vaksin Virus Corona covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top