Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Covid-19, Anosmia, dan Bagaimana Cara Mengatasinya

Anosmia merupakan cacat yang tidak terlihat dan secara kasat mata seperti tidak ada masalah yang ditimbulkannya.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  07:03 WIB
Hidung - Istimewa
Hidung - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Hal apa yang paling dikhawatirkan ketika seseorang terpapar Covid-19? Selain kematian tentunya yang menjadi persoalan adalah hilangnya kemampuan indra penciuman atau anosmia.

Anosmia merupakan cacat yang tidak terlihat dan secara kasat mata seperti tidak ada masalah yang ditimbulkannya. Tetapi secara psikologis sulit untuk hidup tanpa adanya indra penciuman yang berfungsi dengan baik.

Hal itu yang harus dihadapi oleh orang-orang yang berhasil bertahan hidup setelah terpapar Covid-19. Mereka harus menghadapi ketidakmampuan untuk mencium dalam jangka panjang.

Ketika sesorang kehilangan indera penciuman dan tidak mendapatkannya kembali, tentunya akan ada perubahan nyata dalam kualitas hidup dan tingkat depresi.

"Anosmia memisahkan Anda dari bau kehidupan, ini adalah siksaan," kata Maillard, presiden anosmie.org, sebuah kelompok Prancis yang dirancang untuk membantu para penderita Anosmia, dikutip dari Times of India pada Selasa (07/07/2020).

Apabila seseorang memiliki kondisi tersebut, Anda tidak dapat lagi menghirup aroma kopi pagi pertama, mencium rumput potong dari rumput yang baru saja dipotong, atau bahkan aroma sabun yang menenangkan di kulit ketika Anda sedang mempersiapkan pertemuan.

"Anda hanya akan benar-benar menyadari indera penciuman Anda ketika Anda kehilangannya," kata Maillard, yang kehilangan kepekaannya setelah kecelakaan.

Selain itu, bukan hanya kenikmatan penciuman yang hilang. Dia menunjukkan bahwa orang-orang dengan anosmia tidak dapat mencium bau asap dari api, gas dari kebocoran, atau tempat sampah yang tidak dicuci dengan baik.

Makan juga merupakan pengalaman yang sama sekali berbeda, karena apa yang kita hargai dalam makanan adalah apa yang bisa kita cium, kata Alain Corre, spesialis telinga, hidung dan tenggorokan di Hopital-Fondation Rothschild di Paris.

"Ada puluhan penyebab anosmia termasuk polip hidung, rinitis kronis, diabetes, Alzheimer dan Parkinson. Sekarang Covid-19 telah ditambahkan ke daftar itu, kata Corre.

Lebih lanjut, menurut Corre tidak ada pengobatan khusus untuk kondisi tersebut. Namun, ada terapi atau perawatan yang bisa dilakukan untuk perlahan-lahan memperbaiki indra penciuman yang tak berfungsi normal dengan menstimulus neuron-neuron ini, di bagian belakang hidung untuk beregenerasi.

Dua rumah sakit di Paris, Rothschild dan Lariboisiere, telah meluncurkan studi "CovidORL" untuk menyelidiki fenomena tersebut, menguji seberapa baik pencucian hidung yang berbeda dapat menyembuhkan anosmia.

Satu perawatan berbasis kortison telah terbukti efektif dalam mengobati kejadian anosmia pasca-dingin dan menawarkan beberapa harapan, kata Corre.

Cara lain untuk mendekati kondisi ini adalah melalui pendidikan ulang penciuman, untuk mencoba merangsang asosiasi yang memiliki bau tertentu dalam ingatan seseorang.

Sarannya adalah memilih lima aroma di dapur Anda yang spesial dan sukai, misalnya kayu manis, atau thyme.

Tarik napas dalam dua kali sehari selama lima hingga 10 menit sambil melihat apa yang Anda hirup.

Anosmie.org bahkan telah menyusun program pendidikan ulang menggunakan minyak atsiri, bekerja dengan Hirac Gurden, direktur penelitian ilmu saraf di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional (CNRS). Ini didasarkan pada karya peneliti yang berbasis di Dresden Thomas Hummel.

"Pada awal Maret, kami mendapat beberapa ratus panggilan telepon, email dari orang-orang yang menderita COVID dan yang meminta bantuan karena mereka tidak bisa mencium bau lagi," kata Gurden.

Sementara itu Maillard menyelesaikan program pendidikan ulangnya musim dingin lalu, menggunakan empat aroma.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona wabah caorona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top