Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Cara Melihat Kerusakan Rambut

Jika Anda mengikat rambut dengan simpul yang ketat, atau menyisir rambut terlalu keras, akan menimbulkan kerusakan pada rambut.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 29 Juli 2020  |  14:32 WIB
Rambut rontok - huffingtonpost
Rambut rontok - huffingtonpost

Bisnis.com, JAKARTA - Menyisir, blow drying, paparan UV dan ikatan rambut kencang, kita selalu menempatkan rambut kita dalam kerusakan setiap hari. Semua faktor ini dapat membuat setiap  helai rentan patah, keriting, dan kering, tetapi dalam kebanyakan kasus, penyebabnya dapat menentukan bagaimana Anda bisa mengobatinya.

“Ada banyak kesalahpahaman tentang apa sebenarnya rambut yang rusak. Sebagian besar ini adalah akibat dari tidak merawat rambut Anda dengan benar. Terlalu banyak atau terlalu sedikit mencuci rambut, terus-menerus menggunakan perawatan kimia yang merusak seperti meluruskan atau pewarna, atau hanya menggunakan penataan panas secara tidak benar — semuanya merusak, ”kata penata rambut dan makeup selebriti Daniel Bauer, dikutip dari Vogue, Rabu (29/7/2020).

Bauer memaparkan bahwa kerusakan umumnya muncul di bawah dua jenis kategori. Rambut dehidrasi, di mana helai tidak lagi memiliki kadar air yang dibutuhkan dan mulai terlihat kusam dan kering atau bahkan berminyak dan berat kadang-kadang.

Tipe kedua adalah kelemahan atau kerontokan rambut yang terjadi ketika folikel rambut rusak dan tidak dapat memperbaiki dirinya sendiri.

1. Terlalu Sering Keramas

Mencuci rambut Anda cukup sering adalah penting untuk membersihkan kulit kepala dari semua penumpukan kotoran, tetapi terlalu banyak hal yang baik dapat menyebabkan lingkungan yang tidak seimbang.

“Banyak orang suka mencuci rambut setiap hari sehingga mereka merasa rambutnya bersih, berkilau, dan sehat. Namun, ini mengupas rambut lapisan sebum, meninggalkan rambut mentah dan rentan kusam dan kusut, ”kata Bauer.

2. Bleaching dapat menyebabkan helai rambut yang keriting dan kasar

Apakah Anda menggunakan pewarna di rumah di rumah atau mendapat balayage di salon, beberapa perawatan warna menuntut Anda memutihkan rambut, di mana proses kimia menghilangkan warna rambut alami sehingga Anda dapat mengaplikasikan warna baru.

“Ketika rambut diputihkan, zat alkali, yang merupakan pemantik, menyebabkan rambut membengkak. Membuka kutikula membuat rambut menjadi kasar, dan mengubah elastisitas dan porositas rambut, "kata penata rambut selebriti Amit Thakur.

Karena rambut yang diputihkan dapat terlihat kusam dan kasar dari waktu ke waktu, penting untuk memiliki rutinitas perawatan rambut yang tepat yang menyediakan nutrisi dan kelembaban yang cukup untuk membantu rambut Anda mengatasi kerusakan pemutihan.

“Percayai pewarna rambut Anda dan minta mereka memberi saran agar Anda memperbaiki perawatan di rumah (sampo, masker, perawatan / minyak) sesuai dengan tekstur dan jenis rambut Anda. Memangkas setiap beberapa bulan adalah penting untuk menyingkirkan jalan buntu, ”kata Thakur.

3. Kerusakan panas dapat menyebabkan rambut kering dan kaku

Panas yang berlebihan dapat merusak keratin rambut Anda dan melucuti sebum, membuatnya tampak kering dan usang. "Jika ujung rambut Anda tetap kaku dan lurus dan berbeda dari rambut yang paling dekat dengan akar, kemungkinan karena kerusakan panas," kata Thakur.

Thakur mengatakan bahwa sangat penting untuk mengetahui jenis rambut Anda — terutama seberapa kuat atau lemah serta seberapa tipis atau tebalnya. "Kebanyakan orang menggunakan suhu yang lebih tinggi pada alat ketika hasil yang sama dapat dicapai dengan pengaturan panas yang jauh lebih rendah," kata Thakur.

Dia menyarankan untuk menggunakan produk pelindung panas sebelum penataan panas. Secara fisik melindungi dengan melapisi rambut dengan pelindung yang terbuat dari silikon yang larut dalam air.

Juga, jangan pernah menggunakan alat panas pada rambut lembab. “Penataan rambut basah yang panas adalah bencana yang terjamin. Anda pada dasarnya merebus rambut Anda, ketika panas mengenai air di rambut Anda, itu mendidih sehingga menghasilkan uap. Ini membunuh rambut Anda; tidak ada pemulihan,” Bauer memperingatkan.

4. Kerusakan fisik dapat membuat rambut Anda mudah rusak dan tipis

Jika Anda mengikat rambut dengan simpul yang ketat, atau menyisir rambut terlalu keras, Anda mungkin menemukan helai rambut putus di bagian akar dan juga di bagian tengahnya.

Kedua penata rambut mengatakan bahwa jika Anda melihat garis rambut Anda surut di daerah-daerah tertentu, terutama di dekat bagian tengah, itu mungkin karena cara Anda mengikat rambut Anda. Kepang dan kuncir kuda yang kencang menyebabkan rambut Anda tertarik kencang yang menyebabkan kerontokan rambut terkait traksi.

Hal ini dapat menyebabkan kerusakan juga ketika rambut Anda kurang elastis. Kerusakan rambut terkait traksi juga biasa terjadi pada orang yang menggunakan ekstensi untuk waktu yang lama.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rambut perawatan rambut rambut rontok
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top