Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

5 Kode Bahasa Cinta Dari Pasangan Anda

Bahasa cinta adalah barometer penting dalam persepsi diri kita tentang bagaimana kita merasa kita benar-benar dicintai.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 30 Juli 2020  |  08:48 WIB
Ilustrasi - Youqueen
Ilustrasi - Youqueen

Bisnis.com, JAKARTA -- Jika Anda tidak pernah bertengkar dengan pasangan Anda, saya ingin tahu semua rahasia Anda. Namun, sebagian besar dari kita memiliki hubungan dengan argumen yang diselesaikan dengan cepat dan pertentangan pasif-agresif yang berlangsung selama berhari-hari.

Meskipun Anda tidak pernah ingin saling menganiaya, bekerja melalui konflik dapat menghasilkan beberapa perjanjian baru yang sehat. Kunci nyata untuk komunikasi penuh hormat yang mengarahkan Anda pada pertumbuhan sebagian besar berkaitan dengan bagaimana pendekatan Anda berjuang - dan itu dapat dijelaskan oleh bahasa cinta Anda.

Gagasan ini berasal dari buku The Five Love Languages oleh terapis hubungan Gary Chapman, yang mengatakan bahwa ada lima cara utama kita mengekspresikan cinta: kata-kata penegasan, tindakan pelayanan, menerima dan memberi hadiah, waktu berkualitas, dan sentuhan fisik.

Bagi orang yang terobsesi dengan tipe kepribadian, bahasa cinta adalah barometer penting dalam persepsi diri kita tentang bagaimana kita merasa kita benar-benar dicintai. Dikutip dari sheknows.com, Kamis (30/7/2020), ini yang perlu Anda ketahui dari 5 Bahasa Cinta:

1. Waktu berkualitas

Orang dengan bahasa cinta ini memahami nilai waktu dan perhatian. Tidak cukup bagi Anda dan pasangan untuk berada di ruangan yang sama, mereka perlu memberikan mata dan telinga penuh. Masuk akal kalau saat Anda bertarung, Anda ingin menjaga jalur komunikasi tetap terbuka. Halangan? Tidak pernah mendengar namanya.

Anda cenderung berkomunikasi dengan tegas melalui interaksi dan koneksi langsung, karena waktu adalah komoditas yang berharga. Namun, jika pasangan Anda memperlakukan ketidaksetujuan Anda dengan ketidakpedulian, Anda berpegang teguh pada masalah tertentu karena Anda berjuang untuk keterlibatan.

Briana MacWilliam, terapis berlisensi dan dewan seni kreatif bersertifikasi, mengatakan bahwa orang-orang dengan bahasa cinta "waktu berkualitas" beresiko untuk kontrol berlebihan selama pertengkaran.

“Hal pertama yang perlu diingat adalah bahwa setiap kali kita merasa terpicu, itu biasanya karena kita mengalami ancaman terhadap koneksi kita pada tingkat tertentu. Beberapa dari kita mengatasinya dengan mencoba meraih kendali, yang dapat dianggap sebagai kritik atau omelan. ”

2. Sentuhan fisik

Orang yang memberi dan menerima cinta melalui sentuhan fisik seringkali tidak rumit dan terus terang. Anda merasa nyaman di kulit Anda, itulah sebabnya Anda tidak memiliki masalah berpegangan tangan, bermain-main dengan rambut dan meremasnya dengan keras.

Karena itu, bersikap jauh dan dingin dengan pasangan Anda bukanlah hal yang menyenangkan, karena bahkan di tengah perkelahian Anda mungkin ingin sekali ditahan.

Itu tidak berarti Anda bukan musuh yang tangguh ketika Anda berhadapan; dengan mentalitas yang berorientasi pada tindakan, Anda tidak memiliki masalah dalam mengungkapkan pikiran Anda dan memberi tahu pasangan Anda apa yang Anda rasakan. Satu hal yang harus diperhatikan di tengah perselisihan? Terlalu banyak menyalahkan.

"Perhatikan bagaimana Anda berkomunikasi dengan pasangan Anda," saran pelatih hubungan Amanda Blair.

3. Sikap melayani

Anda punya titik lemah bagi orang-orang yang memotong rumput dan membuatkan Anda kopi di pagi hari saat Anda menjawab email. Itu berarti ketika Anda bertarung, Anda fokus pada apa yang praktis dan berguna, dan karenanya Anda mungkin mengekstraksi diri Anda dari keintiman sejati.

Meskipun Anda memandang pasangan Anda sebagai sistem pendukung utama Anda, Anda cenderung menghindar dengan kepala terkubur dengan kuat di pasir, menjaga mereka sejauh mungkin melalui “tindakan” dan mendelegasikan, dengan aman menjauhkan diri dari pertunjukan cinta lain yang mungkin mengarah pada resolusi.

4. Hadiah

Orang-orang berpikir bahasa cinta "hadiah" itu materialistis, tetapi sebenarnya tentang mengelilingi diri Anda dengan benda-benda yang membuat Anda merasa sentimental. Anda suka ketika pasangan Anda mengejutkan Anda dengan sesuatu yang mengatakan "mereka mengingat saya" - biaya atau nilainya tidak masalah, hanya upaya.

MacWilliam mencatat bahwa mereka yang memiliki bahasa cinta hadiah memiliki waktu yang sulit selama perkelahian. Kebalikan dari menerima hadiah dengan cara yang penuh kasih adalah keluar dari sana dengan sangat cepat karena Anda merasa benar-benar tidak nyaman.

“Kami menyerah dan tutup karena kami pikir konflik itu menciptakan ancaman,” jelasnya. Namun, penarikan preemptive sebenarnya hanya ekspresi ketakutan dan membutuhkan kepastian. Dan mungkin itu berarti Anda membutuhkan pengingat fisik tentang cinta pasangan Anda untuk Anda, seperti karangan bunga atau foto yang dicetak.

5. Kata-kata Peneguhan

Sebagai orang yang termotivasi oleh kata-kata peneguhan, Anda mengandalkan sumber eksternal untuk membuat Anda merasa baik melalui persetujuan dan jaminan. Anda cenderung paling peka terhadap kata-kata orang - terutama yang kritis - tentang pendapat dan tindakan Anda.

Berkelahi membuat Anda merasa sengsara karena Anda membenci bahasa yang jelek, dan argumen yang memanas adalah skenario terburuk. Namun, Anda tidak cepat memaafkan.

Bukan untuk menjadi dramatis, tetapi mungkin perlu beberapa saat sebelum kata-kata kepastian dari pasangan Anda terasa bertahan lama. Anda ingin pertarungan didamaikan, tetapi Anda tidak ingin mengabaikan kesalahan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasangan pasangan suami istri tips cinta
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top