Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Reels, Fitur Instagram Mirip TikTok Segera Meluncur, Momentum Tepat?

Produk ini, yang disebut Reels, memungkinkan orang mengedit klip video berdurasi 15 detik bersama musik, seperti halnya TikTok, dan akan ditambahkan ke Instagram di AS dan di beberapa negara lainnya
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 06 Agustus 2020  |  06:58 WIB
Logo Instagram - Istimewa
Logo Instagram - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Aplikasi berbagi foto Instagram milik Facebook Inc. meluncurkan tiruan TikTok di lebih dari 50 negara.

Produk ini, yang disebut Reels, memungkinkan orang mengedit klip video berdurasi 15 detik bersama musik, seperti halnya TikTok, dan akan ditambahkan ke Instagram di AS dan di beberapa negara lainnya. Reels adalah fitur Instagram kedua yang mengikuti dan hampir identik dipopulerkan oleh pesaing dan menantang TikTok.

Lasso Facebook, aplikasi terpisah dengan fitur serupa yang telah diuji di pasar terbatas, ditutup bulan lalu setelah gagal menarik audiens. Reel mungkin lebih beruntung: diluncurkan tepat ketika keberadaan TikTok di AS ditentang oleh Presiden Donald Trump.

TikTok, yang dimiliki oleh ByteDance Ltd. yang berbasis di China, menghadapi larangan di AS atau potensi spin-off dan kemungkinan dijual ke perusahaan AS, Microsoft Corp. Trump dan pejabat lainnya mengatakan TikTok adalah ancaman bagi keamanan nasional karena pemerintah China mungkin memiliki akses ke data dari Amerika. TikTok berulang kali membantah tuduhan tersebut.

"Waktunya kebetulan dalam beberapa hal," kata Vishal Shah, kepala produk di Instagram, dalam sebuah wawancara dengan wartawan seperti dikutip dari Bloomberg.

Facebook telah merilis Reel di negara lain termasuk India, setelah pemerintah melarang TikTok di sana. "Kami merasa bahwa produk tersebut memiliki banyak potensi dan kami belajar dengan sangat cepat bahwa hal itu disukai orang," kata Shah.

Tekanan dari Trump telah mendorong beberapa pembuat TikTok untuk mengarahkan audiens mereka ke Instagram, berharap untuk masa depan yang lebih stabil jika TikTok dilarang.

Facebook mendapat keuntungan dari ketidakpastian bahkan ketika regulator menyelidiki perusahaan tersebut untuk kemungkinan pelanggaran undang-undang antitrust.

Menurut dokumen yang dirilis oleh Kongres, Zuckerberg pada 2012 lebih tertarik pada praktik tersebut setelah mengamati pesaing China bergerak cepat untuk memperkenalkan produk baru dengan kegunaan yang sudah terbukti.

Video Reel akan muncul di tab Jelajahi Instagram, tempat orang dapat melihat konten dari akun yang belum mereka ikuti. Manfaat membangun Reel di dalam Instagram, kata Shah, adalah jaringan yang ada lebih dari 1 miliar pengguna. Lebih sulit membuat orang mengunduh aplikasi baru daripada menggunakan yang sudah mereka miliki, katanya. Reel juga akan memberi pengguna Instagram kesempatan baru untuk menjadi terkenal, melebihi pengikut yang sudah mereka miliki.

"Secara historis, kami tidak terlalu pandai membantu membuat konten baru menemukan penonton," kata Shah.

ByteDance mengatakan peniruan Facebook, serta klaimnya bahwa aplikasi milik China mungkin berbahaya terhadap keamanan data atau kebebasan berbicara, sama dengan "plagiarisme dan pencemaran nama baik."

Tetapi Bytedance bukan yang pertama meluncueman format video yang diedit pendek. Format itu pertama kali dipopulerkan oleh Vine, aplikasi yang dimiliki oleh Twitter Inc., yang diluncurkan pada 2013 dan ditutup sebelum TikTok bangkit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

instagram TikTok
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top