Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jumlah Pasien Virus Corona di Inggris Turun 96 Persen

Saat ini sekitar 638 orang dirawat di rumah sakit Inggris, turun 96 persen dari 17.172 pada 12 April. Jumlah pasien yang menggunakan ventilator juga turun 98 persen menjadi 57 pasien.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 10 Agustus 2020  |  14:56 WIB
Ilustrasi - rekagambar/sae
Ilustrasi - rekagambar/sae

Bisnis.com, JAKARTA - Inggris mengklaim telah berhasil mengendalikan virus corona seiring pengetahuan yang didapat. Mereka menyebut jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 turun 96 persen sejak puncak epidemi pada April 2020.

Dilansir dari Express UK, Senin (10/8/2020), proporsi penderita yang meninggal setelah masuk ke perawatan intensif juga telah berkurang setengahnya sejak pertengahan April. Analisis data dari Pusat Penelitian dan Audit Nasional Perawatan Intensif menemukan pasien yang sakit parah sekarang secara signifikan lebih mungkin untuk bertahan hidup daripada di minggu-minggu awal wabah ini. Dikatakan, risiko kematian setelah masuk ke perawatan intensif turun dari 42 menjadi 20 persen antara April dan Juli.

Anthony Gordon, profesor anestesi dan perawatan kritis di Imperial College London, mengatakan berbagai faktor berada di balik kondisi tersebut. “Karena ini adalah penyakit baru, kami belajar dengan cepat bagaimana mengobatinya dan dokter dengan sangat cepat menyesuaikan," ujarnya.

Dia menambahkan uji klinis di Inggris juga telah mengembangkan bukti baru untuk mengetahui pengobatan terbaik. Penggunaan steroid deksametason menurutnya telah membantu meningkatkan hasil yang baik. “Baru-baru ini kami telah melihat lonjakan yang mereda bahwa kami merawat lebih sedikit pasien. Itu telah mengurangi tekanan pada perawatan kesehatan, terutama pada unit perawatan intensif," tutur Gordon.

Lebih lanjut dia mengatakan orang yang rentan biasanya lebih mungkin untuk jatuh sakit pada hari-hari awal wabah Covid-19, yang berarti orang yang jatuh sakit sekarang mungkin lebih mampu melawan virus. Dia mengakui saat puncak krisis, rumah sakit di Inggris kewalahan dengan banyaknya pasien corona.

"Kami benar-benar didorong hingga batasnya dan sekarang itu telah mereda. Ada jauh lebih sedikit pasien yang sakit kritis sekarang dan itu membuatnya lebih mudah untuk merawat pasien yang sakit parah ini," jelasnya.

Saat ini sekitar 638 orang dirawat di rumah sakit Inggris, turun 96 persen dari 17.172 pada 12 April. Jumlah pasien yang menggunakan ventilator juga turun 98 persen menjadi 57 pasien.

Kepala eksekutif NHS Chris Hopson mengatakan penurunan tajam pada pasien Covid mencerminkan kerja fantastis oleh perwalian dan staf garis depan di rumah sakit, layanan kesehatan mental, komunitas dan ambulans dalam merawat ribuan orang, seringkali dalam keadaan yang sangat menantang. “Ini juga menunjukkan cara orang-orang di seluruh negeri bersatu untuk menyerukan perlindungan," sebutnya.

Namun, dia memperingatkan bahwa ancaman Covid-19 belum hilang dan NHS menghadapi beberapa bulan yang sulit untuk mempersiapkan musim dingin sambil memulai kembali layanan rutin. “Kemajuan ini telah dicapai dengan susah payah, tapi bisa dengan mudah hilang jika kita membiarkan diri kita berpuas diri. Mungkin tes terbesar untuk NHS masih datang," tambahnya.

Sementara itu, Dr Ron Daniels, seorang konsultan perawatan intensif di Birmingham, mengatakan menurutnya sangat mungkin warga Inggris hampir mencapai kekebalan kelompok terhadap virus corona. Kekebalan kelompok berarti proporsi yang cukup tinggi dari masyarakat yang kebal terhadap penyakit untuk menghentikan penyebarannya.

Tetapi masih belum jelas apakah kekebalan kelompok dapat dicapai tanpa vaksin. Dr Daniels menambahkan bahwa lonjakan kedua virus ini tidak dapat dikesampingkan.

"Pub telah dibuka selama lebih dari sebulan, orang-orang telah banyak berinteraksi secara sosial selama waktu itu dan sejarah alami penyakit ini adalah jika Anda tertular virus dan Anda akan berakhir di rumah sakit," tegasnya.

Berita yang menjanjikan datang ketika para pejabat kemarin melaporkan delapan kematian akibat virus corona lebih lanjut, menjadikan jumlah korban Covid-19 di Inggris menjadi 46.574. Sekitar 1.062 infeksi baru dikonfirmasi di seluruh Inggris, kenaikan terbesar sejak 25 Juni.

Sebanyak 310.825 orang kini dinyatakan positif dan kasus tampaknya meningkat dalam beberapa hari terakhir. Tetapi para pejabat mengatakan ini sebagian karena pengujian yang lebih bertarget di daerah dengan wabah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris Virus Corona covid-19
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top