Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Apakah Panci Teflon Aman Bagi Kesehatan?

Lebih baik, tidak menggunakan panci teflon sama sekali, terutama jika sedang hamil, menyusui atau memiliki anak kecil.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 05 Oktober 2020  |  14:39 WIB
Lapisan teflon yang terlalu panas berbahaya bagi kesehatan. - ilustrasi
Lapisan teflon yang terlalu panas berbahaya bagi kesehatan. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Alat masak anti lengket menjadi alat perang ibu rumah tangga saat memasak di dapur. Alat tersebut sangat membantu bagi mereka yang ogah berurusan dengan sisa kerak masakan.

Namun apakah makanan yang dimasak dengan teflon anti lengket tersebut aman bagi kesehatan?

Suzanne Fenton, ahli endokrin reproduksi di Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan di Carolina Utara menyebut alat masak anti lengket mengandung bahan polytetrafluoroethylene (PTFE), plastik bening ini digunakan untuk melapisi panci dan wajan logam, memberikan permukaan lilin yang mudah dibersihkan. Lapisan itu dianggap tidak beracun bahkan jika Anda menelan serpihan kecil darinya.

Tetapi beberapa ahli memang khawatir tentang apa yang terjadi jika teflon menjadi terlalu panas. "Saat panci terlalu panas, lapisan PTFE itu mulai hancur," kata Fenton seperti dikutip dari Live Science, Senin (5/10//2020).

Saat Teflon rusak, dia melepaskan sejumlah gas beracun. Dalam kasus yang jarang terjadi, menghirup asap kimia ini dapat menyebabkan demam asap polimer, suatu kondisi yang ditandai dengan demam tinggi, sesak napas, dan kelemahan. Gas-gas ini juga mematikan bagi unggas.

Adapun yang menjadi perhatian khusus kata Fenton adalah asam perfluorooctanoic (PFOA), salah satu bahan kimia yang dilepaskan saat panci teflon memanas. Paparan jangka panjang terhadap PFOA dikaitkan dengan sejumlah kondisi mulai dari kanker hingga penyakit tiroid.

Tidak semua peneliti berpikir bahwa orang perlu khawatir tentang panci teflon mereka yang rusak. Beberapa orang menunjukkan bahwa tidak ada penelitian yang secara khusus menganalisis efek jangka panjang panci teflon pada manusia. Sebaliknya, studi ini berfokus pada efek kesehatan produk sampingan kimia Teflon, seperti PFOA. Banyak data tentang racun ini berasal dari kasus paparan lingkungan seperti air minum atau pengaturan pabrik, di mana tingkat paparan jauh lebih tinggi daripada dari peralatan masak anti lengket.

"Secara umum, wajan anti lengket tidak berbahaya," kata Kyle Steenland, seorang profesor kesehatan lingkungan di Emory University di Atlanta.

Steenland dan ilmuwan lain juga berpendapat bahwa orang tidak memasak pada suhu yang cukup tinggi agar reaksi kimia ini terjadi. "Sekarang, jika Anda membakar wajan Anda selama satu jam dengan panas tinggi, itu (teflon) akan rusak. Tapi itu akan menjadi masalah terkecil Anda karena rumah Anda akan terbakar." tuturnya.

Namun, penelitian menunjukkan wajan dapat dengan mudah mencapai suhu yang cukup panas untuk menghancurkan teflon. Satu kelompok peneliti di Kanada menerbitkan sebuah penelitian di jurnal Nature pada 2001, di mana teflon rusak pada 680 derajat Fahrenheit (360 derajat Celsius).

Untuk konteks wajan berlapis teflon dapat mencapai 750 F (399 C) jika dibiarkan selama delapan menit dengan api besar di atas kompor, menurut artikel yang diterbitkan di Environmental Science and Pollution Research pada 2017. Kemudian pada suhu yang lebih rendah, lapisan teflon masih rusak seiring waktu, menurut sebuah artikel tahun 1998 yang diterbitkan dalam jurnal Polymer Degradation and Stability. Jika Anda secara konsisten memanaskan wajan hingga 260 F (127 C; suhu saat kita membakar steak), wajan akan bertahan sekitar 2,3 tahun, menurut studi Nature 2001.

Merawat wajan anti lengket dapat membantu menjaga dapur Anda tetap aman. "Sangat penting bagi Anda untuk menggunakan wajan dengan api kecil hingga sedang, dan Anda tidak menggunakan peralatan yang dapat menggoreskan," kata Fenton.

Tetapi dalam beberapa kasus, yang terbaik adalah tidak menggunakan panci teflon sama sekali, terutama jika Anda hamil, menyusui atau memiliki anak kecil. PFOA khususnya terkait dengan masalah dengan perkembangan anak-anak. Itu karena bahan kimia ini dianggap sebagai pengganggu endokrin, artinya mengganggu sistem hormon tubuh.

Paparan PFOA menyebabkan peningkatan estrogen pada tikus jantan dan keterlambatan perkembangan kelenjar susu pada tikus betina, menurut sebuah artikel tahun 2012 yang diterbitkan dalam The Journal of Steroid Biochemistry and Molecular Biology. Pada manusia, bahan kimia tersebut terkait dengan obesitas, diabetes, kualitas sperma rendah dan siklus menstruasi yang tidak teratur atau tanda-tanda potensial gangguan endokrin.

Untungnya, ada banyak pilihan lain bagi mereka yang tidak suka menggosok panci. Peralatan masak yang terbuat dari aluminium anodized (produk yang melindungi dari korosi dan goresan) dan keramik tidak lengket dan sangat aman, kata Fenton. Jika dirawat dengan benar, wajan besi tuang juga bisa berfungsi sebagai wajan anti lengket nontoksik, sekaligus memperkaya makanan dengan zat besi pembentuk darah.

"Panci anti lengket datang dalam berbagai bentuk, orang pasti bisa memasak makanan sehat dengan aman di dalamnya," tukas Fenton.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

masakan resep sehat tips sehat
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top