Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi Temukan Jalur Masuk Lebih Lanjut Virus Corona ke Dalam Sel

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Science itu mengungkap bahwa neuropilin-1 yang teralokasi di epitel pernapasan dan penciuman, dapat menjadi lokalisasi strategis penting untuk berkontribusi pada infektivitas dan penyebaran SARS-CoV-2.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  14:15 WIB
Sel virus corona
Sel virus corona

Bisnis.com, JAKARTA – Virus corona SARS-CoV-2 diketahui menginfeksi sel melalui reseptor ACE2. Akan tetapi, sebuah tim peneliti di bawah koordinasi Jerman-Finlandia kini telah mengidentifikasi neuropilin-1 sebagai faktor yang dapat memfasilitasi masuknya virus ke dalam sel.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Science itu mengungkap bahwa neuropilin-1 yang teralokasi di epitel pernapasan dan penciuman, dapat menjadi lokalisasi strategis penting untuk berkontribusi pada infektivitas dan penyebaran SARS-CoV-2.

Virus corona baru dapat mempengaruhi berbagai organ seperti paru-paru dan ginjal serta juga memicu gejala neurologis, termasuk hilangnya bau dan rasa sementara. Oleh karena itu, spektrum gejala penyakit cukup kompleks.

Virus SARS-CoV menyebabkan wabah yang jauh lebih kecil pada tahun 2003, mungkin karena infeksinya terbatas pada sistem pernapasan bagian bawah, membuat virus kurang dapat menular. Sebaliknya, SARS-CoV-2 menginfeksi sistem pernapasan bagian atas termasuk mukosa hidung dan, sebagai akibatnya, menyebar dengan cepat melalui pelepasan virus aktif, misalnya saat bersin.

Pembuka jalur ke dalam sel

Tropisme jaringan mencerminkan kemampuan virus untuk menginfeksi jenis sel tertentu di organ yang berbeda. Ini ditentukan oleh ketersediaan situs berlabuh, yang disebut reseptor, di permukaan sel. Ini memungkinkan pemasangan dan penetrasi ke dalam sel.

Mikael Simons, pemimpin kelompok penelitian di DZNE Munich mengatakan titik awal penelitian mereka adalah sebuah pertanyaan mengapa virus SARS-CoV dan SARS-CoV-2, yang sama-sama menggunakan ACE2 sebagai reseptor menyebabkan penyakit yang berbeda.

Untuk memahami bagaimana perbedaan dalam tropisme jaringan ini dapat dijelaskan, para peneliti melihat pada protein lonjakan virus yang penting untuk masuknya virus. Dia menuturkan protein lonjakan SARS-CoV- berbeda dari kerabatnya dengan memasukkan situs pembelahan furin.

"Urutan serupa ditemukan dalam protein lonjakan dari banyak virus manusia yang sangat patogen. Ketika kami menyadari bahwa situs pembelahan furin ini terdapat dalam protein lonjakan SARS-CoV-2, kami pikir ini mungkin mengarahkan kami pada jawabannya,” katanya seperti dikutip Medical Xpress, Rabu (21/10).

Ketika protein dibelah oleh furin, urutan asam amino tertentu menjadi terbuka di ujungnya yang dibelah. Substrat yang dibelah furin tersebut memiliki pola karakteristik yang diketahui mengikat neuropilins pada permukaan sel.

Eksperimen menggunakan sel yang dibiakkan di laboratorium, bersama dengan virus buatan yang meniru SARS-CoV-2 serta virus yang muncul secara alami, menunjukkan bahwa neuropilin-1 mampu mendorong infeksi dengan adanya ACE2.

Cara potensial ke dalam sistem saraf

Karena hilangnya bau adalah salah satu gejala Covid-19 dan neuropilin-1 terutama ditemukan di lapisan sel rongga hidung, para ilmuwan memeriksa sampel jaringan dari pasien yang meninggal. Mereka ingin mengetahui apakah sel dengan neuropilin-1 benar-benar terinfeksi dan hasilnya memang demikian.

Eksperimen tambahan pada tikus menunjukkan bahwa neuropilin-1 memungkinkan pengangkutan partikel kecil berukuran virus dari mukosa hidung ke sistem saraf pusat. Nanopartikel ini direkayasa secara kimiawi untuk mengikat neuropilin-1.

Ketika nanopartikel diberikan ke hidung hewan, mereka mencapai neuron dan pembuluh kapiler otak dalam beberapa jam - berbeda dengan partikel kontrol tanpa afinitas untuk neuropilin-1.

"Kami dapat menentukan bahwa neuropilin-1, setidaknya dalam kondisi percobaan kami, mendorong transportasi ke otak, tetapi kami tidak dapat membuat kesimpulan apa pun tentang apakah ini juga berlaku untuk SARS-CoV-2. Sangat mungkin jalan ini ditekan oleh sistem kekebalan pada kebanyakan pasien,” jelasnya.

Simons menyatakan SARS-CoV-2 membutuhkan reseptor ACE2 untuk masuk ke dalam sel tetapi faktor lain seperti neuropilin-1 mungkin diperlukan untuk mendukung fungsinya. Namun demikian, penelitian ini baru sebatas spekulasi tentang proses molekuler yang terlibat.

“Agaknya, neuropilin-1 menangkap virus dan mengarahkannya ke ACE2. Penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk mengklarifikasi masalah ini. Saat ini terlalu dini untuk berspekulasi apakah pemblokiran neuropilin dapat terjadi. pendekatan terapeutik yang layak. Ini harus dibahas dalam penelitian mendatang,” tandasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top